Monday, February 17, 2014

Di Balik Sikap Provokatif Negara Tetangga Terhadap Indonesia

Analisa bagus nih, dari sobat Adie Sachs yang dipublikasikan di Kompasiana. Mengangkat soal apa dibalik protes Singapura terkait penamaan KRI Usman Harun, aksi provokatif negara-negara tetangga Indonesia termasuk Papua Nugini!, posisi Rusia bagi Indonesia, hingga kepentingan China kepada Indonesia terkait latihan perang di dekat garis pantai Australia yang melalui perairan Indonesia.

Peta Indonesia

Latihan Perang China Lewati Selat Sunda, di Balik Protes Singapura?


Aksi provokatif tiga negara tetangga pada Indonesia adalah terstruktur dengan rapi dan satu komando. Tujuan ketiga negara itu dalam satu koridor kerjasama pertahanan yang saling mendukung sesuai piagam Commonwealth atau persemakmuran. Memang ada teori "kebetulan" dalam pandangan awam ketika Australia menggebah pencari suaka ke wilayah Indonesia. Atau munculnya sekoci berwarna oranye di perairan selatan, kemudian Singapura tiba tiba melakukan protes penamaan KRI Usman Harun. Bersahutan kemudian dengan pembakaran kapal nelayan asal Papua di perairan Papua Nugini.

Setelah Malaysia gagal melakukan tugasnya dengan baik, tiga negara lain yang sesama bertuan pada Ratu Elisabeth di Buckingham mengambil alih. Yang menjadi pertanyaan dan seolah tidak terpikirkan oleh masyarakat Indonesia adalah: "Apakah ada skenario kebetulan-kebetulan yang bukan merupakan sebuah kebetulan?"

Pertama, pemberian nama Kapal Perang Indonesia sebagai KRI Usman Harun sebenarnya tidak seketika, perlu waktu dan sejak awal pembangunan kapal sudah dirumuskan. Lalu diputuskan tepatnya pada 12 Desember 2012 setelah melalui diskusi yang panjang. Singapura sebenarnya sejak awal juga sudah tahu, lalu mengapa mempermasalahkannya saat ini?

Kedua, Australia yang mengalami pergantian tampuk pimpinan, sejak Tony Abbott menjadi Perdana Menteri memang terlihat bertolak belakang dengan Kevin Rudd atau Julia Gillard. Namun Abbott tidak punya pilihan selain memainkan perannya, setidaknya sampai misi terselesaikan. Sampai jelas siapa yang menjadi koleganya di Jakarta.

Ketiga, Papua Nugini yang selama ini nyaris tidak pernah tercetak dalam berita di koran-koran Indonesia, yang tidak ingin belahan barat Cendrawasih lebih makmur, hanya memainkan peran yang jadi bagian mereka. Kenapa mereka melakukan aksi yang sadis disaat sekarang? (Terkait pembakaran kapal nelayan asal Merauke oleh tentara Papua Nugini)

Keempat, Indonesia sedang menjalani proses pergantian kepala negara dan akan menghadapi pemilu parlemen dalam tahun ini. Ini adalah tahun yang krusial dan menentukan bagi Indonesia dan kawasan. Pemimpin Indonesia terpilih adalah yang paling "berkuasa dan menentukan" di Asia Tenggara serta berpengaruh di Asia Pasifik, situasi politik Indonesia akan menjadi hitungan kebijakan politik luar negeri setiap pemerintahan, khususnya kawasan Pasifik. Sekali lagi… ini bukan narsisme, ini adalah kenyataan tentang bagaimana dunia memandang posisi Indonesia sejak jaman Bung Karno.

Amat disayangkan jika nama KRI Usman Harun dipandang sebagai....... Baca lebih lanjut disini