Monday, February 04, 2013

Qaher F-313 Iran, Serius atau Bohong?

Qaher F-313

Iran telah meluncurkan apa yang diklaimnya sebagai pesawat tempur siluman baru yang dinamai Qaher F-313. Beberapa berpendapat jika Qaher F-313 ini tidak lebih dari produk tahun 1980-an. Banyak analis kedirgantaraan pun skpetis dengan pesawat tempur baru Iran ini.

Mereka menganggap Iran hanya berusaha untuk meyakinkan dunia bahwa mereka sudah mampu membuat pesawat tempur siluman canggih yang mereka rancang dan bangun sendiri sekaligus sudah diterbangkan. Pesawat ini dinilai hanya mock-up, mungkin semacam test bed.

Qaher F-313

Menurut seorang analis, hal pertama dari Qaher F-313 yang perlu diperhatikan adalah bahwa mesin pesawat ini kecil, dan hampir keseluruhan terbuat dari panel faceted seperti halnya Lockheed Martin Have Blue di era 1970-an atau F-117 Nighthawk. Skin panel sangat banyak dan sepertinya terbuat dari fiberglass yang sama -sebelumnya banyak media menilai terbuat dari serat karbon-.

Soal konfigurasi, Qaher F-313 ini tampak seperti hasil perkawinan silang dari Have Blue dan Boeing Bird of Prey dengan tambahan canard (semacam wing di depan wing utama).

Knalpot Qaher F-313

Bagian yang paling menarik adalah bagian knalpot, sulit untuk mengatakan dengan pasti apakah memang benar ada mesinnya atau tidak disitu. Jika pun ada, pasti mesinnya kecil dan mungkin tidak dilengkapi dengan afterburner. Kemungkinan ini disebabkan Iran masih mengalami masalah serius dengan panas berlebih pada pesawat. Ini terlihat dari adanya lubang udara kecil di depan, tepat di belakang kanopi.

Mengingat Iran sudah menguasai teknologi rekayasa mesin General Electric J-85, analis memperkirakan kemungkinan besar bahwa mesin itulah yang digunakan. Lagipula, hanya mesin J-85 yang dapat diperoleh Iran secara terus menerus. Mesin ini kecil sehingga dari melihat tampilan Qaher F-313, kemungkinan mesin inilah yang dipakai. Fakta bahwa adanya lubang udara di atas pesawat, akan menjadikan Qaher F-313 bukan benar-benar pesawat fighter karena akan menimbulkan dampak negatif pada performa serangan. Airfoil-nya juga terlihat cukup tebal, dan ini menimbulkan spekulasi bahwa pesawat ini subsonik. -Airfoil itu bentuk "pisau" sayap, makin tipis semakin baik untuk kecepatan tinggi, kalau pada motor roda 2 mirip (walau sedikit maksa he..) fungsinya dengan fairing-

Kokpit Qaher F-313

Meskipun Iran menyatakan bahwa ini murni pesawat tempur, tapi faktanya pesawat ini kecil, tidak banyak ruang untuk bahan bakar, perangkat onboard apalagi senjata. Pada pesawat juga tidak terlihat banyak ruang untuk avionik seperti radar atau apapun dalam hal ini.

Kokpit, jika dilihat lebih dekat, tidak terlihat seperti kokpit yang sudah "jadi." Di kokpit Qaher F-313 kita bisa melihat instrumen-instrumennya diangkat dari panel instrumen pesawat-pesawat penerbangan umum. Tampak pula tidak ada head-up display yang biasanya ditemukan di pesawat tempur paling modern kecuali Lockheed Martin F-35 JSF, yang memiliki layar helmet-mounted (layar pada helm). Kanopi tampaknya terbuat dari Plexiglas dengan sifat optik yang cukup buruk. Lihat distorsinya pada gambar di bawah ini.

Kanopi Qaher F-313

Tapi tetap saja, ada video yang diduga menunjukkan pesawat ini telah terbang. Hanya waktu yang akan menjawab apakah pesawat Qaher F-313 ini adalah pengembangan yang serius atau tidak, kita lihat saja. Apapun kekurangan Qaher F-313, kerja Iran ini patut diacungi jempol.