Wednesday, February 19, 2020

Andil Besar Ukraina Dalam Teknologi Rudal Balistik China

Rudal balistik DF-41

Ini bukan pertama kalinya Ukraina mengekspor pengetahuan ICBM mereka. Runtuhnya Uni Soviet membuat banyak insinyur rudal Ukraina menganggur.

Sementara Ukraina melepas sendiri kepemilikan senjata nuklirnya pada tahun 1994, banyak ilmuwan dan biro desain di negara itu yang masih memiliki pengetahuan yang diperlukan untuk membuat komponen penting senjata strategis.

China yang sangat tertarik dengan pengetahuan ini, mendapatkan bantuan dari Ukraina untuk rancangan sistem radar phased-array pertama mereka. Perburuan gelap menemukan insinyur-insinyur Ukraina, seperti insinyur ruang angkasa, tank, dan laut juga menjadi fenomena umum, terutama Valerii Babich, perancang kapal induk Varyag.

Bahkan ada desas-desus tentang "Ukrainetown" di beberapa kota di China yang didirikan oleh sejumlah besar ekspatriat yang disewa oleh perusahaan-perusahaan China. Pengusaha Ukraina dan Rusia bahkan menjual rudal jelajah nuklir Kh-55 (tanpa hulu ledak) dari stok cadangan rudal Ukraina ke China pada tahun 2000-an.

Ketika China terus memodernisasi kemampuan ICBM (Rudal Balistik Antar Benua) mereka, muncul pertanyaan: berapa banyak bantuan yang telah diberikan Ukraina, dan apa imbalannya?

Ini mungkin bukan kali pertama Ukraina mengekspor pengetahuan mereka soal ICBM. Pada musim gugur 2017, Biro Desain Yuzhnoye Ukraina, yang berbasis di Dnipro, dituduh menyediakan mesin roket untuk Korea Utara.

Sementara media Ukraina membantah tuduhan itu, ada pula kasus dari karyawan Yushnoye yang kedapatan menjual rencana rudal RS-20 (SS-18 "Satan") kepada insinyur rudal Tiongkok. Meskipun para insinyur China itu ditangkap oleh polisi Ukraina, namun pengaruh diplomatik Tiongkok akhirnya membebaskan mereka dari dakwaan.

Tren ini terus berlanjut, pada 2016 lalu ada seorang ilmuwan di Dnipropetrovsk National University yang berangkat ke China dengan membawa banyak materi mengenai penggunaan komposit dan lapisan pelindung panas pada peluncur roket — yang dianggap sebagai rahasia negara Ukraina.

Ketertarikan China pada RS-20 setidaknya sebagian berasal dari keinginannya untuk menempatkan MIRV (Multiple independently targetable reentry vehicle) pada ICBM mereka. Dan ini telah dimulai dengan penyebaran DF-5B dan tampaknya akan melanjutkan dengan penyebaran DF-41.

Apakah desain MIRV pada DF-5B berasal dari rancangan RS-20 yang "didapat" dari Ukraina masih belum pasti, tetapi karena melihat diameter yang serupa antara rudal DF-5 dan RS-20, banyak pihak yang tidak meragukannya.

Namun, sebagian user forum China menyebutkan bahwa Ukraina memang telah memberikan bantuan dalam pengembangan rudal DF-5B, namun melalui vektor yang berbeda. Artikel tersebut menyatakan bahwa kerja sama Sino-Ukraina adalah pada usaha ruang angkasa sipil, khususnya mesin RD-120 dan mesin attitude control RD-9 yang dapat digunakan untuk meningkatkan kemampuan rudal DF-5B.

Namun, ada satu aspek jitu yang bisa menjelaskan kebenaran bantuan Ukraina yang signifikan ke dalam program rudal Tiongkok adalah soal kesamaan antara sistem rudal mereka yang baru. Sumber mengatakan bahwa pengembangan ICBM DF-4 train-based (berbasis kereta) akan mempercepat pengembangan rudal SLBM (submarine launched ballistic missile) JL-3 baru mereka. Ini memiliki kesamaan dengan rudal RT-23 (SS-24) Soviet train launched dan SLBM Soviet R-39. Tahap pertama dari rudal R-39 adalah 3D65, produk dari Yuzhnoye. Motor yang sama ini juga yang digunakan di RT-23, yang sepenuhnya dirancang oleh Yuzhnoye.

DF-41 mirip dengan RT-23 dalam banyak aspek, keduanya menggunakan motor tiga tahap berbahan bakar padat dan membawa sepuluh hulu ledak MIRV.

Sementara China telah mengembangkan pasangan rudal darat / laut bersama sebelumnya di DF-31 / JL-2 dan DF-21 / JL-1, JL-1 dan DF-21 adalah desain dua tahap, dan DF-31 / JL-2 pada awalnya dirancang untuk hulu ledak tunggal, bukan MIRV — meskipun kemampuannya ditambahkan kemudian. Sumber-sumber lain telah mencatat kesamaan antara DF-41 dan RT-23, meskipun sumber-sumber Rusia menyangkal hal ini, mengutip jangkauan DF-41 yang lebih jauh dibandingkan dengan RT-23.

Mengingat semua vektor yang berbeda dimana teknologi roket dan rudal mengalir dari Ukraina ke China, masuk akal untuk mengatakan bahwa Ukraina telah memberikan bantuan yang besar untuk program rudal balistik Tiongkok.

Bisa jadi rudal generasi baru Tiongkok memang mungkin bukan analog yang pas dengan rancangan Ukraina beberapa dekade lalu, namun aliran pengetahuan yang terus-menerus rahasia negara Ukraina mengenai rudal, migrasi insinyur dan ilmuwan Ukraina, dan kerja sama antara Ukraina dan China pada roket sipil, telah banyak membantu pengembangan ICBM China menjadi lebih canggih dan kuat karena aspek-aspeknya yang saling mendukung.

Resources
  • The National Interest