Minggu ini, Iran Akan Pamerkan Jet Tempur Baru

Monday, August 20, 2018
Jet tempur Qaher 313 Iran
Prototipe jet tempur Qaher 313 Iran selama 'taxi test' pertamanya, 15 April 2017 (Gambar: Wiki Common)
Iran akan mengungkap jet tempur baru minggu depan dan akan terus mengembangkan kemampuan rudal sebagai prioritas utama. Hal itu diungkapkan oleh Menteri Pertahanan Iran, menentang sanksi baru Amerika Serikat (AS) yang ditujukan untuk membatasi program rudal Teheran dan pengaruh regionalnya.

"Sebuah pesawat, yang telah melewati beberapa tahap (pengujian), akan dipresentasikan pada Hari Industri Pertahanan dan orang-orang akan melihat jet tempur itu terbang dari jarak dekat serta peralatan yang digunakan untuk pembuatannya," kata Menteri Pertahanan Iran Brigadir Jenderal Amir Hatami seperti dikutip dari Press TV Iran, Minggu (19/8/2018).

Sekedar informasi, Iran merayakan Hari Industri Pertahanan Nasional pada 22 Agustus.

Menurut laporan itu, jet tempur baru, yang telah lolos "semua tes," akan terbang pada hari Rabu dalam peringatan Hari Industri Pertahanan Iran. Komponen pesawat juga akan dipajang.

Meskipun tidak diketahui jet tempur mana yang Hatami rujuk, tapi diyakini itu adalah Qaher 313 Iran yang mulai diuji tahun lalu.

Jet tempur yang diklaim Iran berteknologi siluman, mesin kembar, dan satu-kursi itu dilaporkan dilengkapi dengan tangki bahan bakar eksternal dan teluk bom internal, serta kemampuan untuk mendarat di landasan pacu pendek. Laporan-laporan Iran setempat mengatakan pesawat itu juga dapat terbang di ketinggian rendah dan terbang di dekat dukungan udara dan misi pengintaian.

Mantan presiden Mahmoud Ahmadinejad mengatakan pada tahun 2013 bahwa membangun jet menunjukkan kehendak Iran untuk "menaklukkan puncak ilmiah," tetapi banyak pakar penerbangan mengatakan ukuran jet itu terlalu kecil bahkan untuk seorang pilot, apalagi untuk membawa muatan senjata pada umumnya.

Terus jalankan program rudal

Selain jet tempur baru, Hatami mengatakan Republik Islam Iran akan terus berinovasi pada program rudal sebagai "prioritas utama."

“Prioritas utama kami adalah pengembangan program rudal kami. Kami berada dalam posisi yang bagus di bidang ini, tetapi kami perlu mengembangkannya,” kata Brigadir Jenderal Amir Hatami.

Menurut Hatami, sistem pertahanan udara "Bavar-373" buatan Iran akan mulai beroperasi pada Maret 2019 dan dapat diproduksi secara massal dan diekspor ke negara-negara yang bersahabat dengan Iran.

Meskipun sanksi baru AS yang dikenakan pada Iran pekan lalu dimaksudkan untuk menekan Teheran atas aktivitas militernya di Timur Tengah dan program rudal balistik, tapi Teheran terus meningkatkan persenjataan rudal.

"Kami beroperasi dalam kerangka strategi Iran berdasarkan pencegahan aktif," kata Hatami, menambahkan bahwa "Iran tidak pernah menginvasi sebuah negara, tetapi musuh harus memahami bahwa jika itu menyerang kami sekali, itu akan dipukuli sepuluh kali."

Kantor Berita Tasnim semi-resmi Iran juga melaporkan angkatan laut negara itu menguji sistem senjata Kamand jarak dekat, yang dilaporkan mampu melibatkan dan menghancurkan target yang berjarak dua kilometer.

Menurut Komandan Angkatan Laut Laksamana Hossein Khanzadi, "pengujian pesisir dan laut dari sistem pertahanan Kamand jarak pendek berhasil dilakukan," dan sistem itu akan dipasang pada kapal yang "melaksanakan misi di perairan yang dalam dan jauh."

Pekan lalu, Hatami meluncurkan generasi baru rudal Fateh jarak pendek, hanya beberapa hari setelah Republik Islam Iran menembakkan rudal balistik Fateh 110. Pada hari Minggu, Fox News melaporkan bahwa Korps Pengawal Revolusi Islam Iran menembakkan generasi ketiga Fateh-110 dalam konfigurasi anti-kapal dari daratan Iran yang melintasi bagian Selat Hormuz, sebelum menghantam lokasi target yang berjarak 100 mil.

Resources
  • Jpost

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

No comments:

Post a Comment