Friday, August 03, 2018

Inilah Alasan USAF Hancurkan ICBM Senilai Jutaan Dolar Selama Pengujian


Angkatan Udara Amerika Serikat (USAF) terpaksa menghentikan rudal balistik antar-benua (ICBM) Minuteman III pada Selasa pagi dalam menanggapi "anomali" yang tidak aman yang muncul selama pengujian, menurut Komando Serangan Global USAF.

Skuadron 30th Space Wing yang bermarkas di Vandenberg Air Force Base di California memerintahkan penghancuran ICBM senilai 7 juta dolar itu pada Selasa pagi, menghilangkannya di atas Samudra Pasifik. Komando Serangan Global USAF menolak berkomentar karena insiden tersebut masih diselidiki.

Jenderal Angkatan Udara John Hyten, kepala Komando Strategis AS, menggambarkan tes itu "sempurna," setidaknya sampai "di suatu tempat dalam penerbangan, kami melihat anomali."

"Anomali itu akan menciptakan kondisi penerbangan yang tidak aman, jadi kami menghancurkan roket sebelum mencapai tujuannya," katanya pada Simposium STRATCOM 2018, Rabu, dikutip dari Military.com. "Itu hal yang pintar untuk dilakukan."

Tes dilakukan secara rutin, tetapi kegagalan sangat jarang terjadi. Hyten mengatakan kepada para audiens bahwa kegagalan terakhir terjadi pada tahun 2011, dengan yang sebelum itu terjadi pada tahun 2009.

Menjelaskan bahwa ini adalah "hal langka yang ada dalam bisnis rudal," Hyten mengatakan bahwa "sekarang kita harus mencari tahu apa yang terjadi."

Satu kemungkinan, dan kemungkinan besar yang paling mungkin tentang insiden itu adalah karena munculnya "kondisi penerbangan tidak aman," adalah bahwa rudal berbelok keluar jalur, membuat sibuk Mission Flight Control Officer (MFCO). Moto yang muncul di antara MFCO yang dilaporkan adalah "track ’em or crack ’em," menurut Popular Mechanics, yang mengirim wartawan untuk mengamati salah satu tes ini secara langsung.

Pada fase awal penerbangan, MFCO mungkin hanya memiliki hitungan detik untuk membuat keputusan kritis untuk mengakhiri hidup rudal, menjadikan individu sebagai pengambil keputusan tunggal untuk nasib rudal. Pada fase selanjutnya, petugas dapat bertindak atas persetujuan atasannya.

Jika petugas mendeteksi bahwa rudal keluar dari lintasan, individu itu akan "mengirim sebuah fungsi," yang menyebabkan rudal itu rusak dan berputar di laut.

Sementara keputusan pada Selasa untuk menghancurkan ICBM konon disebut "pintar," tidak setiap keputusan merusak diri sendiri adalah karena disengaja.

Kesalahan manusia, karena menekan tombol yang salah, menyebabkan uji coba sistem pertahanan rudal AS berakhir dengan kegagalan Juli tahun lalu. Seorang pengendali datalink taktis pada kapal perusak USS John Paul Jones secara tidak sengaja mengidentifikasi rudal balistik yang masuk sebagai sistem yang bersahabat, menghasilkan inisiasi urutan penghancuran diri sendiri untuk pencegat SM-3, Defense News melaporkan pada saat itu.

Laporan awal dari Badan Pertahanan Rudal AS mengatakan bahwa pencegat tidak mengenai target, mengungkapkan bahwa "pencegatan yang direncanakan tidak tercapai." Kemudian pada tes di bulan Januari, sebuah pencegat SM-3 Blok IIA ditembakkan dari fasilitas pertahanan rudal Ashore Aegis di Hawaii juga gagal mencapai intersepsi yang diinginkan.

Hyten mengatakan bahwa kegagalan tes Selasa merupakan ujian bagi sistem tempur AS. “Kami harus memastikan semuanya berjalan baik. Kami belajar lebih banyak dari kegagalan daripada kesuksesan, ” katanya, seraya menambahkan bahwa tes yang gagal itu tidak melemahkan kemampuan ofensif Amerika.

“Saya memiliki ICBM yang lengkap dan siaga,” jelasnya. (TNP)