Jumlah Senjata Nuklir AS dan Rusia Menyusut, Tidak dengan China

Tuesday, June 26, 2018
Rudal Balistik Yars Rusia

Jumlah senjata nuklir di seluruh dunia sedikit berkurang pada tahun 2017, dengan sembilan negara kekuatan nuklir dunia secara kolektif dirampingkan dengan pengurangan 500 senjata nuklir.

Amerika Serikat dan Rusia memasuki 2018 dengan senjata nuklir yang lebih sedikit dari tahun sebelumnya, sementara China, India, dan Pakistan menambah sedikit stok senjata nuklir mereka. Kekuatan nuklir baru di dunia, Korea Utara, masih menjadi misteri dengan jumlah senjata nuklir yang tidak diketahui.

Lembaga nonprofit Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI) melacak perdagangan senjata, konflik yang terjadi saat ini, dan jumlah senjata nuklir di seluruh dunia melalui laporan tahunannya. Buku tahunan 2018, yang belum lama ini dirilis, memiliki beberapa angka menarik tentang jumlah senjata nuklir dunia.

Amerika Serikat mengurangi persenjataan nuklirnya dari 6.800 pada tahun 2017 menjadi 6.450 pada Januari 2018. Itu adalah penurunan sebanyak 350 senjata nuklir, atau bisa dikatakan sebagai pengurangan satu hulu ledak per satu hari. Angka-angka ini sebenarnya masih menipu, karena AS hanya mengerahkan 1.700 hulu ledak nuklir selama periode ini (yang berarti senjata yang dimuat di kapal selam, rudal balistik antarbenua, dan di arsenal di pangkalan udara). Sisanya yang berada di gudang adalah cadangan atau menunggu dihancurkan. Rusia juga menurun, tetapi tidak sebanyak itu, jatuh dari 7.000 ke 6.850 senjata nuklir. Rusia memiliki 1.600 senjata nuklir yang dikerahkan dalam periode yang sama.
Rudal Balistik DF-5B China
Rudal Balistik DF-5B China
Amerika Serikat dan Rusia mengurangi senjata nuklir mereka untuk mematuhi perjanjian kontrol senjata New START, yang mengamanatkan tidak lebih dari 1.550 nuklir yang dikerahkan di kedua pihak. Kedua belah pihak memenuhi tenggat waktu pada Februari 2018, dengan Rusia melaporkan 1.444 hulu ledak nuklir dan 1.350 hulu ledak nuklir Amerika Serikat.

Jumlah nuklir yang disebarkan setiap negara bisa naik dan turun sedikit secara teratur, karena kapal selam - yang bisa membawa puluhan bahkan ratusan ratusan hulu ledak - dapat pergi atau kembali dari patroli, rudal yang dikerahkan di darat juga ditarik kembali ke markas untuk pemeliharaan, dan lain-lain.

Meskipun ketegangan meningkat antara kedua negara, tapi keduanya tampak berkomitmen untuk mengikuti New START. Ini bertentangan dengan keinginan Presiden Donald Trump yang ingin meningkatkan persenjataan nuklir Amerika ke level pasca-Perang Dingin, menyebarkan sepuluh kali lebih banyak senjata nuklir seperti sebelumnya.
Rudal balistik Agni-V India
Rudal balistik Agni-V India
Sementara itu, China, India, dan Pakistan semuanya mengalami peningkatan persenjataan nuklir. India menambah sekitar 10 hulu ledak nuklir, dari 120-130 menjadi 130-140. Seterunya Pakistan juga meningkatkan jumlah senjata nuklirnya dari 130-140 menjadi 140-150. SIPRI meyakini kedua negara itu akan terus meningkatkan jumlah senjata nuklir mereka. Militer Pakistan lebih kecil dari India, jadi Pakistan tampaknya berusaha menebusnya kelemahannya itu dengan senjata nuklir.

Perkembangan persenjataan nuklir China cukup menarik, dengan Beijing menambah 10 senjata nuklir antara 2017 dan 2018. Untuk sebuah negara yang besar dengan militer yang besar, China hanya memiliki total 270 senjata nuklir. China meyakini bahwa selama senjata nuklirnya dapat memberikan cukup banyak serangan balasan untuk mencegah penyerang, maka jumlahnya tidak perlu ditambah. Ini adalah kebijakan yang dikenal sebagai "assured retaliation" (pembalasan terjamin). Salah satu keuntungannya adalah terhindar dari biaya perlombaan senjata nuklir.

Tidak diketahui apakah Tiongkok akan terus mengembangkan persenjataan nuklirnya. Negara ini memiliki jumlah bahan fisil yang relatif kecil, sehingga jumlah hulu ledaknya rendah. Namun, menghasilkan lebih banyak bahan bakar nuklir akan menjadi pekerjaan utama Beijing. Konon, China disebut-sebut khawatir dengan perisai rudal balistik Amerika. Meskipun sistem pertahanan Amerika saat ini mungkin tidak memberikan banyak hambatan terhadap serangan nuklir China, China khawatir Amerika akan meningkatkan jumlahnya.
HMS Vigilant, kapal selam rudal balistik Trident
HMS Vigilant, kapal selam rudal balistik Trident, Inggris
Jumlah hulu ledak nuklir yang stabil: Inggris (215), Prancis (300), dan Israel (80) semuanya mempertahankan jumlah senjata nuklir yang sama sejak tahun lalu. Korea Utara, yang jumlahnya tidak diketahui tetapi diperkirakan antara 10 hingga 20 buah, mungkin juga masuk dalam kategori ini.

Secara keseluruhan, inilah keberadaan senjata nuklir di dunia. Kabar baiknya adalah bahwa dua raksasa nuklir dunia, yang masing-masing dapat memutar balik peradaban manusia selama ribuan tahun hanya dalam hitungan jam dengan nuklirnya, tampak berkomitmen terhadap perjanjian pengawasan senjata yang ada. Ketegangan antara kedua negara kemungkinan mengindikasikan bahwa kita tidak akan melihat adanya perjanjian baru dalam waktu dekat. Di sisi lain, perlombaan senjata nuklir India-Pakistan adalah perkembangan yang mengkhawatirkan. Jumlah senjata nuklir China terbilang rendah untuk negara sekelasnya, tetapi pertanyaan besarnya adalah: Apakah akan terus rendah?

Resources
  • Gambar: Wiki Common

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

No comments:

Post a Comment