Monday, March 16, 2020

Jepang Ungkap Rencana Pengembangan Rudal Hipersonik

Ilustrasi rudal hipersonik

Jepang telah mengungkapkan rencananya untuk mengembangkan rudal jelajah hipersonik / hypersonic cruise missile (HCM) dan Hyper Velocity Gliding Projectile (HVGP) untuk dilengkapkan pada jet tempurnya untuk menghadapi target di darat dan laut.

Informasi itu diungkapkan dalam cetak biru yang diterbitkan oleh Badan Akuisisi, Teknologi, dan Logistik Jepang pekan lalu.

Tokyo menargetkan induksi rudal jelajah hipersonik yang ditenagai oleh mesin scramjet, dan HVGP ditenagai oleh mesin roket berbahan bakar padat, pada awal 2030-an.

Cetak biru menetapkan penggunaan hulu ledak yang berbeda, yang akan dinavigasi melalui satelit, untuk mengatasi target lintas laut dan darat. hulu ledak Versi serangan darat akan menampilkan Explosively Formed Projectile (EFP) berkepadatan tinggi untuk tujuan supresi area. Hulu ledak lainnya akan secara khusus dirancang untuk menembus "dek kapal induk."

Hulu ledak akan dipandu melalui pencitraan frekuensi radio yang dikonversi dari data shift doppler untuk memungkinkan identifikasi target angkatan laut yang tersembunyi, atau melalui pencari inframerah yang mampu membedakan target tertentu.

Rencana untuk melengkapi jet tempur F-2 Jepang dengan rudal anti-kapal hipersonik yang diproduksi di dalam negeri dilaporkan oleh media lokal pada tahun 2017.

Rudal-rudal hipersonik tersebut dilaporkan akan dapat terbang tiga kali lebih cepat daripada kecepatan suara dan akan menggantikan rudal transonik sebelumnya.

Resources
  • Defense World