Monday, November 12, 2018

Kapal Induk Nuklir Prancis 'Charles de Gaulle' Selesaikan Mid-Life Refit

Kapal induk nuklir Prancis, Charles de Gaulle

Naval Group Prancis telah menyelesaikan mid-life refit dari kapal induk Charles de Gaulle. Pekerjaan refit ini dilakukan selama 8 bulan dan sebelum akhirnya diserahkan kembali ke Angkatan Laut Prancis minggu lalu.

Charles de Gaulle adalah satu-satunya kapal induk bertenaga nuklir di luar Amerika Serikat.

Mid-life refit ini termasuk pekerjaan renovasi yang belum pernah dilakukan sebelumnya dan kerapatan pekerjaan yang menjadikan proyek refit ini penuh dengan kerumitan, Naval Group Prancis merilis.

Renovasi mendalam dilakukan untuk memastikan kinerja operasional kapal induk tetap baik hingga 25 tahun ke depan.

Pertama, reparasi difokuskan pada modernisasi sistem taktis, otak yang mengelola sensor dan senjata, pemasangan jaringan digital baru, penggantian lengkap ruang kontrol, renovasi sistem telekomunikasi, penggantian radar navigasi dan pencarian udara.

Kedua, modernisasi instalasi penerbangan mencakup semua modifikasi yang diperlukan untuk beralih ke setup “all-Rafale”: modifikasi dan renovasi ruang penerbangan, renovasi atau penggantian sistem pendaratan dek.

Ketiga, renovasi platform - modernisasi vessel control PLC, renovasi sistem kontrol kemudi dan stabilisasi otomatis, penggantian dua unit sistem pendingin kapal, juga mereparasi simulator kontrol dan satu dapur.

Pekerjaan pada mid-life refit juga termasuk pemeriksaan dua reaktor nuklir dan penggantian elemen bahan bakarnya, pemeliharaan pembangkit listrik, pemeliharaan sistem propulsi, inspeksi ketapel,  shaft lines dan stabilizing fin, dan mengecat lambung bawah air dan dek atas.

Terlepas dari perbedaan pekerjaan refit pada tiap-tiap kapal induk nuklir, pekerjaan selama 8 bulan pada Charles de Gaulle ini termasuk cepat dan hemat bila dibandingkan dengan kapal induk nuklir AS yang selama empat tahun, dan dengan anggaran sebesar € 1,3 miliar bila dibandingkan dengan kapal indu AS yang € 4,7 miliar. (fr)