Monday, September 17, 2018

Pindad Kembangkan Mesin Untuk Bahan Bakar B20

Rantis buatan PT Pindad

Kendaraan taktis (rantis) buatan PT Pindad (persero) bakal mengakomodasi mesin dengan bahan bakar biodiesel 20% atau B20. Produsen alat militer Tanah Air ini mengatakan telah mengembangkan teknologi sehingga bisa mendukung penggunaan B20 ini.

"Ada perubahan pada sistem engine, nozle, dan filter," ujar Direktur Utama PT Pindad, Abraham Mose di Kantor Pusat PT Pindad (persero), Bandung. Sabtu, (15/9), dilansir dari Kontan.co.id.

Adapun B20 ini telah digunakan pada Rantis Komodo 4x4 yang digunakan oleh para prajurit TNI dan Polri sebagai kendaraan operasional.

Abraham juga bilang bahwa penggunaan B20 tersebut dimaksudkan untuk menjawab tantangan penggunaan pengembangan energi terbarukan yang nantinya juga akan dikonversikan sampai B50.

"Konversi ke biodiesel merupakan inovasi karena penggunaan bahan bakar nabati atau biodiesel ini kerap diragukan karena dianggap tidak cocok dengan mesin, terutama untuk peralatan berat," kata Mose, Sabtu (15/9).

Selain untuk Rantis, PT Pindad juga menerapkan teknologi serupa pada industri manufaktur alat berat seperti ekskavator dan alat mesin pertanian (alsintan). Ia bilang bahwa proyek tersebut merupakan inisiasi bersama dengan Kementerian Perdagangan yang sedang berupaya untuk menekan impor alat berat dan produk pertahanan dan keamanan (hankam), sekaligus meningkatkan potensi produk yang bisa diekspor.

"Produk ekspor juga kita akan terapkan teknologi yang sama sehingga pembeli nantinya bakal menyesuaikan," pungkasnya.

Untuk informasi, pada akhir Agustus lalu pemerintah sempat meluncurkan kebijakan penggunaan biodiesel 20 persen (B20) untuk sektor Public Service Obligation (PSO) maupun non PSO. Kebijakan penggunaan bahan bakar campuran minyak sawit ini sebelumnya baru diterapkan pada penugasan di stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU).

Resources
  • https://industri.kontan.co.id/news/kendaraan-taktis-pindad-ikut-konsumsi-bahan-bakar-b20