Thursday, September 27, 2018

Kapal Induk Jepang dan Kapal Perang Inggris ke LCS, China Bisa Marah

Kapal induk helikopter Jepang JS Kaga

Kapal induk JS Kaga pengangkut helikopter Jepang dan kapal perang HMS Argyll sedang bergerak menuju Laut China Selatan. Kedua kapal itu akan melakukan latihan militer gabungan.

Kedua kapal tersebut sudah berada di Samudra Hindia pada hari Rabu. Kehadiran mereka berpotensi membuat China - yang mengklaim hampir seluruh wilayah Laut China Selatan - marah.

Inggris, Jepang, dan Amerika Serikat selama ini gencar melawan pengaruh China yang tumbuh di kawasan tersebut. Mereka khawatir jalur laut komersial utama yang menghubungkan Asia dengan Eropa, Amerika Serikat dan wilayah lain di bawah kekuasaan Beijing.

"Kami memiliki hubungan tradisional dengan Angkatan Laut Inggris dan kami berdua sekutu dekat AS dan latihan ini adalah kesempatan bagi kami untuk memperkuat kerja sama," kata Kenji Sakaguchi, komandan Pasukan Bela Diri Maritim (MSDF) Jepang yang bertanggung jawab atas empat helikopter di atas dek kapal induk Kaga.

Menurutnya, kehadiran yang lebih sering dari Angkatan Laut Inggris di suatu wilayah adalah kesempatan bagi dua Angkatan Laut untuk berlatih lebih erat di masa depan.

Argyll, Kaga dan kapal perusak Inazuma sebagai pengawal telah mempraktikkan formasi di laut tenang di Samudra Hindia. Manuver itu ditutupi oleh kapal kontainer dan kapal tanker minyak. Tiga helikopter dari kapal induk Jepang melayang di atas dan memantau latihan.

HMS Argyll

Kedatangan Argyll di wilayah itu terjadi setelah kapal amfibi Inggris, HMS Albion, bulan lalu muncul untuk menentang klaim teritorial Beijing di Laut China Selatan. Kapal HMS Albion saat itu melakukan pelayaran dari Jepang ke Vietnam dengan melintasi area di dekat pangkalan China di kepulauan Paracel dengan dalih operasi kebebasan navigasi (FONOP).

China telah mengirim kapal perang dan helikopter untuk melawan kehadiran kapal militer Inggris dan memperingatkan London bahwa tindakan serupa di masa depan dapat membahayakan pembicaraan untuk kesepakatan perdagangan yang didambakan Inggris saat negara itu bersiap untuk meninggalkan Uni Eropa.

Argyll adalah kapal Angkatan Laut Inggris ketiga yang berlayar di perairan Asia pada tahun ini setelah tur kapal Albion dan kapal frigat lainnya.

"Biasanya kami mengadakan diskusi dengan negara lain sebelum latihan gabungan, tetapi dengan Inggris tidak perlu, sehingga mereka mudah untuk bekerja," kata Tatsuhiko Mizuno, seorang perencana operasi untuk armada kapal induk Kaga, seperti dikutip Reuters, Kamis (27/9/2018). (fr)