Wednesday, September 17, 2014

Kerjasama dengan Belgia: Pindad akan Produksi Turet Meriam 105 mm

Turet 90mm CMI

PT Pindad dan Cockeril Maintenance & Ingenierie SA Defense (CMI Defence) asal Belgia menandatangani nota kesepahaman (MoU) pada 15 September 2014 untuk kolaborasi pembangunan sistem turet (kubah) kendaraan militer.

Penandatanganan nota kesepahaman antara Pindad dan CMI dilakukan di hanggar produksi panser Anoa milik Pindad, di Kiara Condong, Bandung.  Kerjasama ini meliputi pembangunan turet untuk kaliber 25 mm hingga kaliber 105 mm. (Turet pada gambar adalah 90mm).

Menurut ketentuan perjanjian, CMI Defence akan mentransfer teknologi kepada PT Pindad, kemudian Pindad akan memproduksinya di bawah lisensi untuk diintegrasikan kepada kendaraan militer dalam negeri, seperti Rantis Komodo 4x4 dan APC Anoa 6x6 dan juga untuk pasar asing. CMI juga akan membantu PT Pindad dalam memasarkan produknya karena CMI memiliki jaringan global.

Kedua perusahaan pertahanan ini berencana untuk menampilan kendaraan militer pertama yang sudah terintegrasi dengan sistem senjata ini dalam kurun waktu 12 bulan kedepan, dan tahap awal kerjasama ini akan fokus pada pembangunan dan integrasi sistem turet untuk kaliber 90 mm-105 mm. 

Bulan lalu, Pindad menandatangani kerjasama dengan Rheinmetall Denel Munition (RDM) asal Jerman untuk mengembangkan amunisi kaliber besar. Kerjasama kali ini akan meningkatkan kemampuan teknologi Pindad dan membawa Pindad masuk dalam global supply chain industri pertahanan bersama CMI. 

Gambar: CMI Defence