Thursday, May 01, 2014

KMC Komando TNI AD Tiru CB90 Swedia?

KMC Komando

Pada Selasa, 29 April 2014, di Pantai Ancol Beach City (ABC), TNI AD meluncurkan kapal serang cepat model baru yang dikenal sebagai Kapal Motor Cepat (KMC) Komando. Kapal ini merupakan hasil riset dari perwira Direktorat Perbekalan Angkutan (Ditbekang) TNI AD dan Institut Teknologi Sepuluh November (ITS) Surabaya, dan dibangun oleh PT Tesco Indomaritim.

Dalam demonstrasi manuver dan uji tembak di Pulau Damar, Kepulauan Seribu tersebut, TNI AD menempatkan dua target tembak. Sebanyak 12 peluru ditembakkan ke sasaran. Pertama, KMC Komando yang ditumpangi oleh KASAD Jenderal TNI Budiman tersebut berada dalam kondisi statis, peluru tepat mengenai target. Kemudian uji coba penembakan kedua, kapal bergerak dengan kecepatan tinggi sambil melakukan tembakan.

Uji coba manuver dan penembakan KMC Komando ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengetahui kecepatan, ketelitian dan ketepatan (akurasi) dari setiap produk hasil riset yang telah dikembangkan oleh TNI AD.

KASAD Jenderal TNI Budiman menjelaskan bahwa, TNI AD dan mitranya telah membangun dua kapal serang cepat Komando, dan direncanakan akan diproduksi lagi 8 unit pada tahun ini yang selanjutnya akan disebar di beberapa Korem dan Kodim kepulauan. Menurut KASAD, harga KMC Komando adalah 12 miliar, bahkan biaya itu sudah termasuk biaya riset dan produksi. Ditambahkan KASAD, harga KMC Komando jauh lebih murah dari kapal serang cepat sekelas buatan luar negeri. Sebut saja kapal serang cepat buatan Finlandia yang harganya sekitar 24 miliar.

KMC Komando

KMC Komando

KASAD mengatakan bahwa TNI AD akan menggunakan KMC Komando sebagai kapal patroli laut antar pulau di wilayah perbatasan yang diprioritaskan seperti di Natuna, kepulauan Seribu, Sangihe Talaud (kepulauan di barat laut Sulawesi), Riau, Bangka Belitung, Buton, Mentawai, Kalimantan Barat, Maluku dan Maluku Utara, Aceh dan Nusa Tenggara Timur.

KMC Komando mampu dioperasikan di laut dalam, di garis pantai (kedalaman 1 meter tidak dengan kecepatan maksimal), sungai dan daerah rawa. Berdimensi panjang 17,6 meter dan dilengkapi dengan senapan mesin 12,7 mm yang memiliki jangkauan 6.000 meter dan jangkauan efektif 2.000 meter plus sistem tracking and locking target. Dengan penggunaan stasiun senjata jarak jauh (RWS), penembak akan tetap bisa melakukan penembakan secara efektif dari ruag kemudi meskipun kapal sedang bergerak, selain tentunya untuk menghindarkan penembak dari kontak langsung dengan musuh.

Kapal yang diawaki oleh tiga orang awak dan mampu mengangkut 31 penumpang ini memiliki kecepatan maksimal 35 knot dan sedang ditingkatkan lagi untuk mencapai 45 knot. Perjalanan terjauhnya dengan kecepatan 35 knot adalah 250 NM. Menjadikan kebanggaan tersendiri bagi personel TNI AD yang bertugas di pesisir dan pulau terpencil.
Sumber dan gambar: TNI AD



Mirip dengan CB90 Swedia?

Beberapa menilai desain KMC Komando meniru kapal serang cepat Combat Boat 90 (CB90) Swedia yang digunakan oleh beberapa negara di dunia. Untuk kawasan Asia Tenggara, negara yang menggunakan CB90 adalah Malaysia dengan jumlah 5 unit yang berbasis di wilayah Sabah dan Sarawak. Berikut beberapa gambar CB90 Swedia.

CB90 Swedia

CB90 Swedia

CB90 Swedia

Meniru CB90? Emang Masalah buat loch? he..