Tuesday, March 03, 2020

Pesawat Listrik eFlyer 2

Pesawat Listrik eFlyer 2

Dikembangkan oleh Bye Aerospace, pabrikan pesawat yang berbasis di Colorado, Amerika Serikat (AS), eFlyer 2 (sebelumnya bernama Sun Flyer 2) adalah pesawat listrik dua kursi yang ditujukan untuk misi pelatihan pilot.

Pesawat ini dibuat dalam dua varian, eFlyer 2 dan eFlyer 4, yang merupakan varian empat kursi.

Prototipe pesawat eFlyer 2 sukses terbang pertama kali dari Bandara Centennial (KAPA), yang terletak di selatan Denver, Colorado, AS, pada April 2018. Karakteristik penerbangan pesawat seperti kecepatan, ketinggian, dan daya tahan dinilai selama uji penerbangan.

Sun Flyer 2 berganti nama menjadi eFlyer 2 pada April 2019 dan Bye Aerospace memulai uji terbang pesawat dengan motor Siemens baru pada Juli 2019.

Pesawat ini diharapkan menerima sertifikasi Federal Aviation Administration (FAA) Amerika Serikat pada tahun ini.

Pesawat Listrik eFlyer 2

Order dan pengiriman
Spartan College of Aeronautics and Technology, sebuah institut penerbangan di Oklahoma, AS, memesan 20 pesawat eFlyer 2 pada tahun 2016.

BlackBird juga melakukan pemesanan untuk 100 pesawat komersial empat kursi pertama eFlyer 4 dan sepuluh eFlyer 2, sementara OSM Aviation Group juga memesan 60 pesawat eFlyer 2 pada Mei 2019.

Bye Aerospace juga menerima pesanan untuk 298 pesawat eFlyer dari pelanggan yang tidak teridentifikasi hingga Mei 2019.

Pesawat Listrik eFlyer 2

Desain dan fitur pesawat eFlyer 2
eFlyer 2 memanfaatkan desain sayap rendah cantilever. Badan pesawat terbuat dari bahan komposit, dilengkapi dengan tiga roda tetap pendaratan.

Pesawat ini menawarkan waktu operasi lebih lama dan terintegrasi dengan sistem pemulihan parasut balistik (BRS).

Varian dua kursi memiliki rentang sayap 11,58 m, luas sayap 12 m², lebar kabin 1,16 m, dan rasio luncur 18,5. Pesawat ini memiliki berat kosong 662 kg, sedangkan berat kotornya adalah 862 kg.

Biaya operasi eFlyer 2 adalah $ 14 per jam, yang secara signifikan lebih murah dibandingkan dengan Cessna 172 yang $ 88,31 per jam.

Pesawat Listrik eFlyer 2

Kokpit dan avionik
Pesawat ini memiliki kokpit terbuka yang tertutup kanopi gelembung. Perlengkapan avionik onboard disediakan oleh Avidyne Corporation. Pesawat yang mudah diterbangkan ini dipasangi dengan panel instrumen khusus generasi mendatang.

IPad dipasang di kokpit untuk menampilkan karakteristik sistem pesawat, motor, dan baterai. Sistem Sidekick melacak mesin, waktu penerbangan, lokasi fisik, dan ketinggian pesawat.

Informasi real-time dari mesin, waktu penerbangan, lokasi dan ketinggian pesawat dapat dilacak oleh sistem Sidekick yang disediakan oleh Redbird Flight Simulations.

Pesawat Listrik eFlyer 2

Mesin dan kinerja 
FAR 23 bersertifikat eFlyer 2 dilengkapi dengan motor listrik Siemens SP70D 90kW baru yang ditenagai oleh enam baterai lithium-ion.

Unit kontrol di dalam pesawat memungkinkan penggunaan energi yang tersimpan dalam baterai secara optimal untuk mengontrol kinerja mesin.

Kecepatan maksimum pendakian pesawat adalah 1.150 fpm (350 m/menit), sedangkan kecepatan normal bervariasi antara 55 knot (100 km/jam) dan 120k (220 km/jam). Pesawat ini memiliki daya tahan penerbangan 3,5 jam.

EP Systems memasok sistem penyimpanan energi, modul baterai, unit distribusi daya dan unit manajemen baterai untuk pesawat prototipe.

Pesawat Listrik eFlyer 2

Varian eFlyer 4
Biaya pengoperasian eFlyer 4 kursi empat adalah $19,80 per jam, jauh lebih murah dibandingkan dengan Cessna182 yang $122 per jam.

Varian ini memiliki rentang sayap 11,58 m, luas sayap 12m² dan berat kotor 1.224 kg. eFlyer 4 memiliki lebar kabin 1,16m dan rasio luncur 18,7. Pesawat ini ditenagai oleh sistem propulsi listrik dengan daya 105kW.

Kecepatan pendakian maksimum eflyer 4 adalah 1.250 fpm (381 m/menit), sedangkan kecepatan normalnya sama dengan eFlyer 2 yang sebesar 55 knot (100 km/jam) dan 120k (220 km/jam). Lama durasi penerbangannya adalah empat jam.


Resources
  • byeaerospace.com
  • Image credit : electricflyer