Sistem Pertahanan Udara Korut : Jika AS Menyerang

Thursday, April 26, 2018
S-125 Pechora Korea Utara

Jika Donald Trump lebih memilih untuk menyerang negara Kim Jong-un dengan militernya untuk menyelesaikan krisis semenanjung Korea, maka Washington akan menemukan bahwa Pyongyang adalah musuh yang tangguh, tidak seperti perkiraan banyak orang.

Selain kekuatan senjata nuklirnya yang tidak terungkap, kerajaan Kim Jong-un ini memiliki pertahanan udara maju yang mungkin tidak disangka. Selain itu, Pyongyang juga telah mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan ketahanannya terhadap serangan udara apapun yang mungkin dilancarkan oleh Amerika Serikat jika pecah perang.

Negara dengan nama lengkap Republik Rakyat Demokratik Korea ini tidak melupakan pelajaran dari Perang Korea - yang secara teknis belum berakhir hingga saat ini.

Dilansir dari The National Interest, Mike McDevitt, seorang analis pertahanan di Center for Naval Analyses menyebutkan bahwa antara tahun 1950 dan 1953, Angkatan Udara dan Angkatan Laut AS meratakan Korea Utara. Jadi, selama 65 tahun belakangan Korut memikirkan bagaimana memastikan agar hal itu tidak terjadi lagi dengan menggali lebih banyak tempat perlindungan dan terowongan bom.

Tetapi selain melindungi fasilitasnya, Pyongyang memiliki sistem pertahanan udara yang lebih maju daripada yang diasumsikan banyak orang. Memang, mayoritas sistem pertahanan udara Korea Utara adalah warisan teknologi Soviet yang sudah tua, namun, Pyongyang juga memiliki beberapa sistem buatan dalam negeri yang mampu memberikan kejutan.

Korea Utara memiliki rudal-rudal SAM (permukaan ke udara) lama era Soviet, termasuk S-75, S-125, S-200, dan Kvadrat, yang diperkirakan dalam kondisi yang bagus. Dulu Korea Utara memproduksi S-75 sendiri dan melakukan beberapa upgrade signifikan. Selain itu, sejak awal tahun 2010 mereka sudah mengoperasikan sistem SAM modern buatan sendiri yang disebut KN-06.

Tidak jelas berapa banyak baterai KN-06 yang telah dibangun dan disebarkan Pyongyang, tetapi SAM Korea Utara itu adalah sistem yang mirip dengan S-300 versi model awal buatan Rusia. KN-06 dilengkapi phased array radar dan tracks via missile guidance system dan mungkin setara dengan versi awal S-300 tetapi dengan jangkauan yang lebih jauh.

Vasily Kashin, spesialis masalah Asia dari Center for Comprehensive European and International Studies,  mengatakan bahwa sumber dari Korea Selatan menyebutkan bahwa KN-06 telah berhasil diuji coba. Senjata ini diperkirakan memiliki jangkauan hingga 150 km. Salah satu alasan mengapa KN-06 sering diabaikan - meskipun informasi tentang senjata Korea Utara tersedia - adalah bahwa analis Barat selalu meremehkan kemampuan industri Pyongyang.
Rudal KN-06
Peluncuran rudal KN-06 (Foto: CSIS)
Secara umum, banyak yang terlalu meremehkan kemampuan industri Korea Utara. Kashin menyebutkan bahwa Korut telah menghasilkan beberapa peralatan mesin komputer dan industri robotika, serat optik, beberapa semikonduktor serta berbagai truk dan mobil, railroad rolling stock, elektronik konsumen dll.

"Pertahanan udara low altitude Korea Utara juga cukup kuat. Mereka memproduksi MANPAD (pertahanan udara portabel manusia) dalam jumlah yang besar dan ribuan  artileri 23-57mm anti-pesawat," kata Kashin.

Korea Utara juga memiliki angkatan udara yang besar meskipun hampir sepenuhnya kuno. Satu-satunya pesawat tempur Pyongyang yang mungkin sedikit memberi ancaman kekuatan udara AS adalah armada kecil MiG-29 Fulcrum milik Mikoyan. "Mereka seharusnya memiliki hingga 40 MiG-29, tapi saya tidak yakin berapa banyak dari mereka masih layak terbang tetapi beberapa pasti masih bisa terbang," kata Kashin. "Pelatihan pilot terbatas dan tidak pernah melebihi 20 jam penerbangan per tahun."

Namun, sementara teknologi pertahanan Korea Utara relatif kuno - pertahanan udaranya terkoordinasi dengan baik. “Mereka memiliki sistem kontrol dan komando anti pesawat terkomputerisasi warisan soviet. Sebagian besar memang menggunakan radar tua, tetapi mereka juga memperoleh beberapa phased array radar baru dari Iran,”kata Kashin. "Ini yang aku tahu, unit anti-pesawat secara ekstensif menggunakan tempat penampungan bawah tanah untuk perlindungan - tidak mudah dihancurkan."

Jadi, meskipun secara umum kuno, pertahanan Korea Utara mungkin lebih sulit dijebol daripada perkiraan banyak orang. Terlebih lagi, meski teknologi mereka sudah tua, filsafat Korea Utara tentang kemandirian telah mampu menghasilkan sebagian besar perangkat militernya sendiri. Meskipun teknologinya mungkin bukan teknologi masa kini tapi jelas mereka membuatnya sendiri.

Article Resources
  • National Interest

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

No comments:

Post a Comment