Friday, April 27, 2018

C-130 B Hercules Beristirahat di Museum Dirgantara Yogyakarta

Hercules AURI T-1301

Dalam satu upacara meriah pada hari Selasa (24/4/2018), Panglima TNI meresmikan koleksi pesawat C-130B Hercules T-1301, Fokker F27 T-2707, AVIA-14 T-414, Hawker Hunter F.Mk 4 N-112 dan Museum Engine R Ahmad Imanullah di Museum Pusat Angkatan Udara Mandala, Yogyakarta.

Hercules dengan nomor registrasi T-1301 adalah pesawat Hercules yang kali pertama menjejakkan roda pendaratnya di Kemayoran, Jakarta, Indonesia.

Menjadi istimewa karena pesawat Hercules inilah yang pada saat terbang perdana dari Amerika Serikat ke Jakarta Indonesia pada 1960 telah diawaki oleh para kru Angkatan Udara Republik Indonesia di bawah pimpinan Kapten Pilot S. Tjokro Adiredjo.

Khusus tentang registrasi pesawat Hercules yang kini menggunakan huruf A (Angkut), dahulu menggunakan huruf T (Transport) yang merupakan penyesuaian dalam proses perkembangan penyempurnaan administrasi, khususnya soal registrasi pesawat-pesawat terbang Angkatan Udara secara keseluruhan pada waktu lalu.

Untuk mengabadikan Hercules pertama yang tiba di Indonesia, Hercules C-130 B yang menjadi koleksi museum pusat Angkatan Udara dikembalikan lagi nomor registrasinya di badan pesawat dengan huruf T, yaitu T-1301.

Dengan demikian, kita dapat menyaksikan pesawat Hercules yang orisinil, pertama kali datang di Indonesia dalam Museum Angkatan Udara Jogyakarta.

Selain sebagai pesawat terbang Hercules yang pertama tiba di Indonesia, Indonesia juga merupakan negara pertama di luar Amerika Serikat yang menggunakan pesawat Hercules.

Pada 1960-an, Hercules masih merupakan produk baru di gudang senjata Amerika Serikat. Hercules dikembangkan sebagai pengganti pesawat Dakota C-47 yang banyak jasanya dalam kancah Perang Dunia.

Kita patut berbangga hati karena telah menjadi negara pertama pula di luar Amerika Serikat yang telah juga menjalani proses tahap awal peningkatan performa unsur angkut strategisnya dari Dakota ke Hercules.

Keistimewaan Hercules dalam pelaksanaan operasi penerbangan telah banyak sekali mengukir sejarah spektakuler di seluruh dunia, yang tidak hanya mencakup operasi militer, tetapi juga banyak operasi kemanusiaan.

Di samping jasa yang sangat luar biasa dari armada Hercules dalam berbagai operasi penerbangan di Tanah Air, antara lain Dwikora dan Trikora, ada beberapa operasi kemanusiaan yang dijalankan sebagai bagian dari penyelamatan korban bencana alam, seperti tsunami Aceh dan badai besar di Darwin.

Seperti dikutip oleh Marsekal Pertama Purn Darmadji pada kesempatan kata sambutan dalam upacara tersebut, salah satu misi yang sangat luar biasa adalah tentang penerbangan Hercules terakhir dalam operasi penyelamatan pengungsi pada pengunjung perang Vietnam.

Ketika itu, Hercules yang hanya berdaya tampung tidak lebih dari 92 orang ternyata telah "dipaksa" membawa para pengungsi keluar Vietnam sebanyak 352 orang.

Tidak itu saja, ruang yang cukup lebar pada "Flight Station" atau kokpit sebenarnya juga hanya diperuntukkan bagi tidak lebih dari 4 sampai 5 orang awak, tetapi ketika itu dipenuhi 32 orang pengungsi.

Catatan ini tercantum dalam buku "Pelangi Dirgantara" terbitan Dispenau, yang merujuk pada catatan dalam buku prestasi pesawat Hercules di seluruh dunia keluaran Pabrik pesawat Hercules, Lockheed Marietta, Georgia, AS.

Bertambah lagi ukiran sejarah penting dalam perjalanan pembinaan dirgantara di Tanah Air dengan masuknya pesawat terbang Hercules pertama yang mendarat di Indonesia pada 1960 sebagai bagian dari koleksi pesawat terbang yang memiliki peran dalam sejarah perjuangan Angkatan Udara Indonesia di Museum Lanud Adistjipto, Yogyakarta.

Semoga minat dirgantara generasi muda bangsa dapat terpelihara dan senantiasa berkembang terus dengan baik.

Nenek moyangku orang pelaut, anak cucuku insan dirgantara.

Chappy Hakim
KSAU 2002-2005
Penulis buku "Tanah Air Udaraku Indonesia"

Article Resources
  • https://nasional.kompas.com/read/2018/04/27/07050071/c-130-b-hercules-t-1301-beristirahat-di-museum-dirgantara-yogyakarta