Latest News

Mengenal 4 Korvet Kelas Sigma TNI AL

Korvet Kelas SIGMA (Ship Integrated Geometrical Modularity Approach) dirancang dan dibangun untuk TNI Angkatan Laut oleh Damen Schelde Naval Shipbuilding, perusahaan galangan kapal Belanda. Empat korvet Kelas SIGMA 9113 telah dikirim ke TNI AL antara tahun 2007 sampai 2009.

Sistem propulsi canggih dan kemampuan berlayarnya yang baik menjadikan korvet Kelas SIGMA cocok untuk dioperasikan di perairan Indonesia. Korvet Kelas SIGMA dapat digunakan untuk misi patroli di Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE), misi anti kapal selam (ASW) dan untuk misi SAR (search-and-rescue).

KRI Diponegoro-365
Korvet Kelas SIGMA TNI AL "KRI Diponegoro-365" memasuki Samudera Hindia pada Juli 2011. Gambar: US Navy photo by Mass Communication Specialist 3rd Kelas Adam K. Thomas.
Konsep

Korvet Kelas SIGMA TNI AL dibangun berdasarkan konsep "ship integrated geometrical modularity approach" atau SIGMA, yang mana kapal akan memberikan fleksibilitas tinggi bagi TNI AL dengan biaya yang minim namun memungkinkan modularitas dalam desainnya.

Korvet Kelas SIGMA berdimensi panjang 90,71 m, beam 13,02 m, dan draft 3,60 m. Masing-masing korvet memiliki bobot benaman (displacement) 1.700 ton dan dapat menampung 80 awak.

Konstruksi

Lunas (keel) dari korvet pertama Kelas SIGMA, KRI Diponegoro-365, diletakkan pada Maret 2005. Kapal ini diluncurkan pada bulan September 2006 dan mulai ditugaskan pada bulan Juli 2007.

Lunas Korvet kedua, KRI Sultan Hasanuddin-366, juga diletakkan pada Maret 2005 dan diluncurkan pada bulan September 2006, namun baru ditugaskan pada 24 November 2007.

KRI Sultan Iskandar Muda-367 yang merupakan korvet ketiga dari Kelas SIGMA, lunasnya diletakkan pada Mei 2006 dan diluncurkan pada bulan November 2007. KRI Sultan Iskandar Muda-367 baru ditugaskan pada bulan Oktober 2008.

KRI Sultan Iskandar Muda-367
KRI Sultan Iskandar Muda-367. Gambar: Saberwyn
Lunas korvet keempat dan yang terakhir dari Kelas SIGMA, KRI Frans Kaisiepo-368 diletakkan pada bulan Mei 2006, diluncurkan pada bulan Juni 2008 dan ditugaskan pada bulan Maret 2009.

Sistem senjata

Korvet Kelas SIGMA dilengkapi dengan rudal MBDA Mistral Exocet permukaan ke permukaan (SSM) dan rudal Tetral permukaan ke udara (SAM).

Meriam Oto Melara 76 mm yang super cepat dengan laju tembakan 120 putaran per menit terpasang di bagian depan. Dua senjata G12 Denel Vector 20 mm juga terpasang pada korvet Kelas SIGMA sebagai pertahanan dari ancaman udara.

Dek Korvet Kelas SIGMA juga dilengkapi dengan dua peluncur tiga laras B515, yang merupakan senjata versi upgrade dari peluncur torpedo ILAS-3 (sudah pensiun).


Senjata utama korvet kelas SIGMA
Senjata utama korvet Kelas SIGMA meriam Otobreda 76 mm . Gambar: Saberwyn
Sensor dan radar

Perusahaan pertahanan multinasional Perancis, Thales, dianugerahi kontrak senilai €60 juta (sekitar 960 miliar rupiah saat ini) untuk mengirimkan sistem pertahanan bawah dan atas air serta sistem komunikasi untuk dua korvet pertama pada tahun 2004.

Sonar frekuensi menengah Kingklip menjadikan korvet SIGMA mampu mendeteksi kapal selam. Radar LIROD Mk2 pada SIGMA berfungsi sebagai radar kontrol tembak dan optronic director, sementara radar multibeam MW08 3D yang beroperasi di B-band (C-band) memberikan kemampuan untuk surveilance (pengawasan) dan penetapan target.

Sistem manajemen tempur TACTICOS (CMS TACTICOS) dari Thales berfungsi sebagai sistem komando dan kontrol yang terintegrasi dengan sensor.

Akomodasi helikopter

Dek helikopter pada bagian belakang korvet SIGMA mampu mengakomodasi helikopter dengan bobot maksium 5 ton. Dilengkapi dengan sistem pengisian bahan bakar dan lashing point, dek helikopter ini bisa dioperasikan kapan saja.

Sistem penanggulangan (countermeasures)

Selain dua peluncur decoy Terma SKWS (soft kill weapon system), korvet Kelas SIGMA dilengkapi dengan sitem penanggulangan elektronik Thales DR3000 ESM dan Racal Scorpion 2L ECM.

Sistem propulsi dan tenaga

Korvet Kelas SIGMA didukung oleh dua mesin diesel SEMT Pielstick yang menggerakkan dua baling-baling yang dikontrol dari dua poros. Setiap mesin menghasilkan output maksimum 8.910 kw, memberikannya kecepatan 28 knot (51,9 km/jam) dan jangkauan sekitar 5557 km pada kecepatan 18 knot (33,3 km/jam). Korvet Kelas SIGMA juga diintegrasikan dengan sistem stabilisasi roll pasif.

Korvet Kelas SIGMA
Tipe
Korvet
Pabrik
Damen Damen Schelde Naval Shipbuilding, Belanda
Operator
TNI AL
Kru
80
Bobot benaman
1.700 ton
Kecepatan
28 knot (51,9 km/jam)
Jangkauan
5556 km dengan kecepatan 18 knot (33,3 km/jam)



3 Responses to "Mengenal 4 Korvet Kelas Sigma TNI AL"

  1. Ya Rakyat Indonesia sangat berterima kasih atas kepemimpinan mantan KASAL LAKSAMANA BERNARD KENT SONDAKH. SIGMA kini telah Hadir di Indonesia. Laksamana Bernard lah yg dulu sangat berkontribusi besar bagi kemajuan TNI AL atas pemikiran-pemikiranya yg cerdas dan ditengah Minimnya Anggaran Alutsista TNI AL dan tekanan-tekanan internasional atas isu keamanan selat malaka dan kondisi politik indonesia yg belum stabil pasca Reformasi. Melalui Pembuatan PC 36 Pandrong Class sampai ke Sigma Class. Apa Kabar Laksamana Bernard Kent Sondakh ?

    ReplyDelete
  2. Rencana TNI 2014 - 2017 http://jakartagreater.com/akhirnya-era-baru-alutsista-trimatra-di-depan-mata-2/

    ReplyDelete
  3. Indonesia harus beli lagi fregat yang lbh canggih dari kelas formibel 10 unit.beli alutsista jangan ragu.singapura negara kecil aja beli formibel klas. Klo indonesia negara besar harus punya yang lebih canggih sebanyak 10 unit baik itu buat sendiri atau beli terserah yang penting punya.klo bisa buat sendiri lebih baik

    ReplyDelete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.