Latest News

PUNA Wulung, Sudah Mampu Terbang 6 Jam dan Jangkauan 120 km

PUNA Wulung

Program pengujian prestasi drone PUNA Wulung hasil kerjasama Balitbang Kemhan dan BPPT telah dilaksanakan oleh Tim PUNA PTIPK-TIRBR pada tanggal 22-02 Mei 2014 di bandara Nusa Wiru, Cijulang, Pangandaran, Jawa Barat.

Pengujian terbang ini ditujukan untuk mengetahui peningkatan prestasi drone PUNA Wulung PA 08, PA 09 dan PA 10 yang merupakan prototipe hasil penyempurnaan desain PUNA karya BPPT terbaru. Ketiga prototipe PUNA Wulung tersebut dipersiapkan untuk program misi pemantauan (surveillance & recognition) TNI dalam operasi patroli perbatasan.

PUNA Wulung mampu terbang dengan durasi 6 jam dengan jangkauan sekitar 120 km dari titik peluncuran. Kriteria spesifikasi teknis ini merupakan angka yang disepakati sebagai performa PUNA Wulung untuk masuk lini produksi.

Pengujian PUNA Wulung

Untuk meningkatkan kemampuan durasi terbang drone PUNA Wulung dari 4 jam ke 6 jam, pada prototipe Wulung PA 08, PA 09 dan PA 10 dilakukan peningkatan kapasitas tangki bahan bakar dari sebelumnya 35 liter menjadi 55 liter. Konsekwensi dari penambahan bobot tambahan bahan bakar ini membuat konstruksi pesawat PUNA Wulung harus lebih ringan dari versi sebelumnya, agar berat maksimum saat lepas landas tidak berubah yaitu 120kg. Disamping itu, kekuatan struktur juga ditingkatkan dari 3,5G ke 7,6G untuk mengantisipasi penggunaan pada misi modifikasi cuaca yang membutuhkan kekuatan struktur yang ekstra karena operasi penerbangan pada kondisi ekstrem.

Tantangan membuat konstruksi pesawat yang lebih ringan dengan kekuatan struktur lebih kuat membuat tim harus bekerja keras melakukan rekayasa proses manufaktur agar dicapai pengurangan berat yang akan digantikan oleh penambahan bahan bakar.

Pada uji terbang kali ini PTIPK mulai menggunakan kendaraan Ground Control Station (GCS) milik BPPT yang terbaru dilengkapi sistem antena teleskopik.  Hal ini memungkinkan sistem kendali PUNA serta data-link dari PUNA ke GCS dapat secara real-time dan praktis dan diharapkan pergerakan dan dari home base dengan baik. Dari kegiatan uji terbang ini hasil prestasi terbang drone PUNA Wulung terpantau dan hasil pengiriman dokumentasi data terbang PUNA tercatat pada GCS.

Sebagai hasil dari uji terbang tanggal 1 Mei 2014, PUNA Wulung PA 09 tercatat telah mencapai terbang sejauh 150 km di ketinggian terbang 1.82 m ke arah baringan selatan 125 deg dengan menggunakan sistem komunikasi kombinasi line offset dan sistem satelit iridium.

Kedepan masih perlu dilakukan beberapa kali uji terbang untuk meningkatkan keandalan (reliability) dari drone PUNA Wulung yang mencakup uji jangkauan jauh, ketinggian maksimum terbang, serta untuk melengkapi uji kemampuan terbang PUNA PA 08, PA 09 dan PA 10.
(Tim PUNA-PTIPK 2014/BPPT)


6 Responses to "PUNA Wulung, Sudah Mampu Terbang 6 Jam dan Jangkauan 120 km"

  1. kembangkan terus sampai bisa jarak 500-2000 km dan bisa membawa rudal

    ReplyDelete
  2. kok Nggak pernah update om,tolong kunjungi juga blog saya Javadefense.blogspot.com masih baru ni blog ane ^_^

    ReplyDelete
  3. Kok jadi jarang update beritanya

    ReplyDelete
  4. hallo.. adminnya cuti ya bro??

    ReplyDelete
  5. coba diperbaiki sistem kendali satelitnya supaya daya jangkaunya bisa seluruh indonesia, bukan bersifat terrestrial seperti remote control pesawat mainan anak2 buatan china. pantas jangkauannya sangat pendek. hamas aja bisa bikin beginian home made dengan komponen seadanya. kalau drone amerika sih pastinya udah bisa dikontrol lewat satelit. pengontrol dan yang dikontrol bisa berada di belahan bumi yang berbeda. indonesia punya lipi dan bppt toh? kembangin lagi dong!

    ReplyDelete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.