Pesawat Militer Terbesar Di Dunia C-5 Galaxy

Lockheed C-5 Galaxy merupakan pesawat angkut militer besar yang dibangun oleh Lockheed (Amerika Serikat). Pesawat ini digunakan oleh Angkatan Udara Amerika Serikat (USAF) dengan kemampuan tarnsportasi strategis antar benua yang dapat membawa kargo dalam jumlah yang sangat besar (outsize). Sampai saat ini, rekor pesawat militer terbesar di dunia masih dipegang oleh C-5 Galaxy.

c-35 galaxy
C-35 Galaxy
C-5 Galaxy awalnya mengalami perkembangan yang rumit dan diselimuti ketidakpastian, biaya pembuatannya membengkak signifikan dan Lockheed sangat mengalami kesulitan keuangan dalam membuat pesawat ini.Tak lama setelah C-5 Galaxy memasuki masa baktinya, retak dan patah banyak ditemukan, dan USAF akhirnya membatasi kemampuan angkut dan terbang C-5 sampai perbaikan dilakukan. Super C-5M Galaxy merupakan varian baru dari C-5 standar dengan mesin baru dan perangkat avionik modern yang dirancang untuk tetap bertahan hingga tahun 2040.


Karakteristik Galaxy C-5
Pesawat ini dilengkapi dengan 4 mesin yang masing-masing mesin bertenaga dorong 43.000 pon. Rentang sayap 67,9 meter, panjang 75,3 meter dan berat 349 ton serta membutuhkan 193.620 liter bahan bakar untuk "full tank". Untuk pesawat sekelas, jarak take off dan landing C-5 Galaxy tergolong cukup pendek yaitu 2,6 km untuk take off dan 1,1 km untuk landing.
"Pesawat militer terbesar adalah C-5 Galaxy, pesawat komersial terbesar adalah Airbus A380s dan pesawat yang terbesar dari seluruh pesawat manapun adalah Antonov AN-225 Mriya yang merupakan pesawat kargo milik Rusia"
Daya angkut C-5 Galaxy mencapai 120 ton dan pesawat ini dirancang dengan 2 kompartemen yaitu dek bawah yang digunakan untuk kargo dan dek atas untuk personil. Ukuran kompartemen kargo C-5 adalah 30,5 m(P) 5,24 m(L) 4,11 (T). Kompartemen kargo ini terbilang sangat besar, bisa membawa truk, tank, helikopter bahkan pesawat tempur dan muatan-muatan besar lainnya. Dek atas terdiri dari 2 bagian yaitu dek belakang untuk penumpang/personil yang berjumlah 80 kursi lengkap dengan fasilitas ruangan penunjang dan dek depan untuk kru pesawat yang terdiri dari kokpit, dashboard tekhnisi penerbangan, toilet dan ruang santai. -Besar kan :)-


Misi-misi Yang Diemban C-5 Galaxy
C-5 Galaxy telah dioperasikan oleh USAF sejak tahun 1969. Pada waktu itu, C-5 digunakan untuk mendukung operasi militer Amerika Serikat di semua kontingen utama termasuk Vietnam, Irak, Yugoslavia dan Afganistan, serta untuk mendukung sekutu yaitu Israel selama perang Yom Kippur dan operasi NATO pada perang Teluk. C-5 Galaxy juga telah digunakan untuk mendistribusikan bantuan kemanusiaan dan bantuan bencana dan untuk mendukung program Space Shutttle yang merupakan program NASA.

c-35 galaxy
Buritan C-35

Berbagai Masalah Timbul Dalam Pengembangan C-5 Galaxy
Galaxy C-5 pertama telah dirilis dari pabrik di Marietta, Georgia pada tanggal 2 Maret 1968. Pada tanggal 30 Juni 1968 penerbangan pertama pun dilakukan dengan diterbangkan oleh pilot Leo Sullivan. Dari situ diketahui gaya angkat maksimum C-5A belum sesuai seperti yang diharapkan.

Bobot pesawat menjadi masalah yang serius selama tahap desain dan pengembangan. Pada saat penerbangan pertama, bobot pesawat sudah sesuai tapi setelah pengiriman pesawat yang ke-9, bobot pesawat melebihi yang diharapkan. Tidak hanya di permasalahan di bobot tapi juga banyak masalah lain seperti banyaknya keretakan pada sayap.

Biaya yang membengkak dan permasalahan teknis dari C-5A menjadi subjek penyelidikan serius bagi Kongres Amerika Serikat pada tahun 1969. Overruns biaya untuk program pertamanya saja mencapai 1 miliar dolar.

Akhir kata (kayak panjang aja artikelnya hehe...), saya tidak membanggakan pesawat seperti ini. Saya masih jauh lebih membanggakan CN-235 produk Indonesia. Produk-produk perang yang katanya canggih memang banyak terlahir dari negeri "Paman Sam" ini. Tapi sepanjang yang saya baca, produk-produk militer Amerika itu tergolong sangat mahal dalam pembuatan dan pengembangannya alias biaya selalu overruns secara signifikan. Produk-produknya pun banyak yang merupakan produk gagal. Kita lihat F-22 Raptor, pesawat itu memang tergolong jet tempur siluman terbalik terbaik saat ini yang sudah dalam layanan. Tapi biaya pembuatannya tidak sesuai target, "kantong" Amerika melorot karena program ini. Alhasil, dengan harga jual yang tinggi, banyak negara enggan melirik F-22 Raptor. Dan satu hal lagi yang membuat "kantong" Amerika semakin melorot hingga ke mata kaki (lho ngomong apa ini), ya itu dia, program F-35. Jangankan manusia, mungkin malaikat pun akan kaget dengan harga jualnya.

Sumber daya manusia Amerika itu bukanlah super. Tapi karena pemerintah mereka memiliki "gunung emas" jadi mudah saja bagi mereka untuk mengembangkan sesuatu. Coba saja beri Indonesia dana yang tak terbatas, maka Indonesia akan menguasai dunia (kayak motto Pinky and the Brain hehe..). Nggak lah, kidding. Au ah gelap, sudah dulu ya, admin dah pusing

3 comments:

  1. Bro, gimana dengan Antonov Mriya?
    http://www.airliners.net/aircraft-data/stats.main?id=389

    ReplyDelete
  2. @Properti Gulamo
    Antonov Mriya memang pesawat terbesar di dunia, tapi itu pesawat kargo. Yang diatas kan pesawat militer

    ReplyDelete
  3. perrtahankan dan tingkatkan terus!!!!tata bahasa nya top markotop .

    ReplyDelete

SILAHKAN GABUNG
Langganan Artikel Via Email

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...