Latest News

Kopaska: Tugas, Perekrutan, dan Hellweek

Kopaska

Kopaska (Komando Pasukan Katak) adalah pasukan khusus TNI Angkatan Laut (TNI AL) dengan semboyan "Tan Hana Wighna Tan Sirna" yang artinya "Tak Ada Rintangan yang Tak Dapat Diatasi". Meskipun sudah ada sejak tahun 1954, Kopaska baru resmi didirikan pada 31 Maret 1962 oleh Presiden Indonesia Soekarno untuk membantunya dalam masalah Irian Jaya.

Tugas utama Kopaska adalah demolisi (peledakan) bawah air termasuk sabotase (penyerangan rahasia) ke kapal lawan dan pangkalan musuh, kamikaze (torpedo berjiwa), penghancuran instalasi bawah air, pengintaian, mempersiapkan pantai pendaratan untuk operasi amfibi yang lebih besar serta maritime counter terrorism (anti-teror di laut).

Dalam masa damai, Kopaska terbagi dalam tim-tim berkekuatan tujuh orang yang bertugas sebagai personel keamanan untuk pejabat atau tamu penting negara. Lebih penting lagi, salah satu tugas mereka adalah menjadi pengawal pribadi presiden dan wakil presiden Indonesia. Mereka juga secara terbatas membantu tugas-tugas SAR di laut. Di samping itu, Kopaska pernah bertugas memperkuat pasukan perdamaian PBB.

Sekilas Perekrutan Kopaska

Proses perekrutan personel Kopaska diadakan setahun sekali dan hanya personel TNI AL non-Marinir yang boleh mendaftar. Usia maksimal pendaftar adalah 30 tahun. Proses pemilihan ini memakan waktu selama tujuh bulan. Biasanya, dari 700-1500 pendaftar hanya 15-20 orang yang lulus seleksi pertama. Setelah itu, para lulusan seleksi pertama ini  harus mengikuti Pelatihan Empat Tahap, yaitu satu minggu latihan fisik (hellweek), setelah itu latihan dasar bawah air, latihan komando, dan latihan parasut. Biasanya setelah keempat tahap ini hanya lima atau enam orang yang lulus menjadi anggota Kopaska..

Proses perekrutan KOPASKA terbagi dalam beberapa tahap dan mempunyai spesifikasi khusus untuk perekrutan anggotanya. Spesifikasi perekrutan adalah anggota TNI AL (non Marinir), minimal sudah berdinas selama 2 tahun, lulus uji kesamaptaan dan kemampuan jasmani, lulus uji ketahanan domisili di air (tes ketahanan air), lulus psikotest khusus, lulus kesehatan khusus di bawah air. Setelah anggota dinyatakan lulus test maka diadakan pendidikan selama 10 bulan di Sekolah Pasukan Katak TNI AL (SEPASKAL)/Komando Pendidikan Operasi Laut-KODIKOPSLA/Komando Pengembangan Pendidikan TNI AL-KOBANGDIKAL) Ujung Surabaya. Sebelumnya adalah di Sekolah Penyelaman TNI AL (SESELAM) PUSDIKOPSLA KODIKAL Surabaya). Dengan materi umum antara lain :
  • Akademis umum angkatan laut (operasi laut, navigasi, mesin, elektronika, bangunan kapal, komunikasi dan lain lain)
  • Kepaskaan (doktrin manusia katak, penyelaman dasar, penyelaman tempur, renang tempur, kartografi, menembak berbagai jenis senjata, mengemudi, dan menangani kapal/perahu cepat dan lain lain)
  • Dik Komando (dasar komando, perang hutan, jungle survival/sea survival SERE, dan lain lain. Sebelum mempunyai pendidikan Komando sendiri siswa kopaska ikut dengan pendidikan komando hutan Marinir)
  • Terjun (Static dan AFF). Setelah melaksanakan terjun dasar mendarat di darat selanjutnya adalah spesialisasi kemampuan terjun (static & free fall) untuk mendarat di sasaran-sasaran lepas pantai dan laut.
  • Intelijen tempur, sabotase dan kontra sabotase, demolisi bawah air, dan SAR Tempur.

Latihan Neraka Kopaska

Personel Kopaska TNI AL dipilih dari orang-orang terbaik. Selain berotot kawat dan bertulang besi, mereka juga wajib datang dari Korps Pelaut. Syarat wajib lain harus sudah pernah bertugas di kapal TNI AL selama dua tahun atau lebih.

Mengapa harus pelaut? Pertama, anggota Paska (Pasukan Katak) harus mengetahui konsep perang laut secara menyeluruh. Misal hendak melakukan misi sabotase atau pembebasan sandera, mereka sudah harus tahu bagian-bagian kapal. Bila bukan pelaut, mereka akan kesulitan mengenal bagian-bagian dalam kapal. Kedua, jika sudah berpengalaman dalam KRI, insting mereka akan langsung bermain di mana kamar mesin, ruang amunisi, tanki bahan bakar dan sebagainya. Hal ini jelas akan berpengaruh dalam kesuksesan misi.

Latihan pertama yang harus dijalani oleh calon personel Paska adalah "hellweek". Latihan yang benar-benar menguras emosi, tenaga dan keringat sampai ke tetes terakhir.

Dalam buku Kopaska, Spesialis Pertempuran Laut Khusus yang diterbitkan dalam rangka 50 tahun Kopaska, dikupas soal hellweek ini. Setiap calon Paska tak pernah diberi tahu kapan rangkaian hellweek akan dimulai. Bisa saja tiba-tiba saat mereka belajar di kelas, atau saat tidur terlelap.

Hari pertama minggu neraka ini dibuka dengan ritual melahap nasi komando bersama-sama. Nasi komando adalah hasil blenderan nasi, lauk pauk, telur mentah, minyak ikan dan terasi. Makanan ditaruh dalam satu tempat dan dimakan secara bergiliran. Jika salah satu muntah di tempat itu, maka yang berikutnya tetap harus memakan nasi komando itu sampai tandas. Sebagai pelepas dahaga, minuman yang diberikan adalah jamu brotowali. Jamu ini memang menyehatkan, tapi mungkin merupakan minuman paling pahit di dunia. Setiap hari porsi tekanan terus ditambah hingga benar-benar memaksa seseorang untuk bertahan di titik maksimal.

Uniknya selama pendidikan, nama mereka diganti dengan nama hewan laut. Maka nama-nama tongkol, udang, paus, kakap wajib digunakan. Nah, kadang hingga pendidikan selesai, nama ini masih melekat di antara sesama mereka. Jika tak kuat pendidikan, silakan berhenti. Tak ada paksaan sama sekali untuk mengikuti latihan Paska ini.

Siswa yang gugur atau mengundurkan diri diminta meletakkan topi bajanya di pinggir lapangan. Dari situ kelihatan berapa orang yang telah mengundurkan diri dalam satu angkatan.

Detasemen Kopaska

Saat ini Kopaska terdiri atas dua grup, yakni wilayah Barat dan Timur. Satu grup di Armada Barat di Jakarta, dan satu grup di Armada Timur di Surabaya. Koordinasi terhadap dua grup Kopaska dipegang Komando Armada RI masing-masing wilayah.

Satuan Komando Pasukan Katak Armada Barat (Satkopaska Armabar)
  • Detasemen 1 Sabotase/anti-Sabotase (Teror)
  • Detasemen 2 Operasi Khusus
  • Detasemen 3 Combat SAR
  • Detasemen 4 EOD dan Ranjau Laut/Mine clearence
  • Detasemen 5 Underwater Demolition
  • Detasemen 6 Special Boat Units.
Satuan Komando Pasukan Katak Armada Timur (Satkopaska Armatim)
  • Detasemen 1 Sabotase/anti-Sabotase (Teror)
  • Detasemen 2 Operasi Khusus
  • Detasemen 3 Combat SAR
  • Detasemen 4 EOD dan Ranjau Laut/Mine clearence
  • Detasemen 5 Underwater Demolition
  • Detasemen 6 Special Boat Units.
Masing-masing grup akan dipimpin oleh kolonel yang membawahi enam detasemen

Sumber: Tribunnews


4 Responses to "Kopaska: Tugas, Perekrutan, dan Hellweek"

  1. ga heran klw bnyk yg ga lulus,,siapa juga yg mau makan nasi muntahan orang yg keluar dari mulutnya trs dimakan sampe habis ,, tp salut buat anggota yg berotot kawat tulang besi muka tembok,,

    ReplyDelete
  2. ini bukan gigi kawat tukang selfi tapi ini baru namanya otot kawat tulang besi!! salut buat kopaska!

    ReplyDelete
  3. Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini HANDAYANI seorang TKW dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar IBU DARNA yg dari singapur tentan AKI SYHE MAULANA yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya saya juga mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dr hasil ritual/ghaib dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus dan menang RM.230.000 Ringgit ,kini saya kembali indon membeli rumah dan kereta walaupun sy Cuma pembantu rumah tanggah di selangor malaysia , sy sangat berterimakasih kepada AKI SYHE MAULANA dan tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui AKI MAULANA saya juga sudah bisa sesukses ini. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, ini adalah kisah nyata dari seorang TKW, Untuk yg punya mustika bisa juga di kerjakan narik uang karna AKI MAULANA adalah guru spiritual terkenal di indonesia. jika anda ingin seperti saya silahkan kunjungi situs/website AKI MAULANA ~>KLIK DISINI<~  yg punya rum terimakasih atas tumpangannya.

    ReplyDelete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.