Latest News

TNI Segera Beli Pesawat Amfibi

Beriev Be-200

Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) Marsekal Ida Bagus Putu Dunia menyatakan TNI akan membeli pesawat amfibi. Hal ini untuk memaksimalkan upaya pemberantasan praktik pencurian ikan di perairan Indonesia. Selain itu, pesawat amfibi tersebut akan difungsikan TNI dalam menjalankan patroli laut maupun udara.

"Salah satu jenis pesawat jet amfibi tersebut yakni Be-200," ujar KSAU, dalam jumpa pers di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Senin, 22 Desember 2014, seperti yang dilaporkan Kompas.

KSAU menuturkan, rencana pembelian pesawat amfibi tersebut diutarakan saat Presiden Joko Widodo melakukan kunjungan ke wilayah perbatasan Indonesia di Kalimantan Timur. Di sana, Presiden melihat langsung aktivitas patroli darat maupun laut oleh TNI dalam menjaga wilayah perairan Indonesia. Kemudian, kata KSAU, TNI menawarkan solusi kepada Presiden untuk membeli pesawat amfibi.

"Kami sampaikan solusi dalam hal pelaksanaan penindakan dan pencurian ikan di wilayah laut, berupa pesawat amfibi yang bisa mendarat di laut dengan karakteristik mampu di gelombang yang tinggi," ucap KSAU.

KSAU menerangkan, dengan kemampuannya yang bisa mendarat di permukaan laut, pesawat amfibi mampu menahan para pencuri ikan agar tidak melarikan diri. Pesawat tersebut juga mampu membawa tim untuk melakukan pengamanan laut. KSAU mengatakan Presiden menyetujui usul tersebut.

Pesawat amfibi yang dimaksud adalah pesawat Beriev Be-200 Altair buatan pabrikan Irkut (juga memproduksi Su-27 dan Su-30) asal Rusia. Pesawat tersebut biasanya digunakan untuk melakukan pemadaman hutan karena mampu mengangkut bom air. Selain itu, pesawat tersebut juga digunakan oleh tim SAR untuk kegiatan penanganan bencana maupun pencarian orang.

Pesawat Beriev Be-200 Altair yang mampu mengangkut 44 orang ini berdimensi panjang 32 m, rentang sayap 32,8 m, berat kosong 27.600 kg dan maksimal berat lepas landas 41.000 kg. Dengan dua mesin Progress D-436TP turbofans, pesawat ini terbang dengan kecepatan maksimal 700 km per jam dan jangkauan 2.100 kilometer. Saat ini baru dua negara yang menggunakan pesawat amfibi besar ini, yaitu Azerbaijan dan Rusia sendiri.

Baca juga: Lepas landas dan Mendarat Dimanapun: Rusia Perkenalkan UAV Amfibi

Di lain sisi, Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Marsetio menyatakan, rencana pembelian pesawat amfibi tersebut sangat efektif untuk mendukung TNI AU dalam mengatasi pencurian ikan di laut Indonesia.

"Itu sangat efektif untuk mengatasi kegiatan ilegal. Tentu kebutuhan dan kekurangan dengan adanya pesawat melakukan patroli kini bisa dilakukan. Bahkan pesawat sejenis itu pernah dimiliki TNI AL pada tahun 65-an (buatan Rusia)," jelas KSAL.

Terkait anggaran, Panglima TNI Jenderal Moeldoko menegaskan telah memasukannya dalam Rencana Strategis (Renstra) 2015. Hal itu merupakan salah satu upaya mewujudkan program pemerintah untuk menjadikan Indonesia sebagai poros maritim dunia.

Sumber: Kompas / Liputan 6 / Detik
Gambar via Taringa.net


1 Response to "TNI Segera Beli Pesawat Amfibi"

  1. terima kasih atas artikel anda yang menarik dan bermanfaat ini. semoga memberikan manfaat bagi pembacanya. saya memiliki artikel sejenis yang bisa anda kunjungi di sini EXPLORE INDONESIA

    ReplyDelete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.