Latest News

10 Negara yang Memiliki Kekuatan Nuklir

Ledakan Tsar Bomba

Sejak AS meledakkan dua bom atom di Jepang pada tahun 1945, jumlah hulu ledak nuklir dunia telah meningkat secara tajam, yang mana nuklir merupakan senjata pemusnah massal.

Perlombaan dalam mengembangkan senjata nuklir antara kekuatan-kekuatan militer dunia telah terjadi sejak 60-70 tahun lalu. Di bawah ini adalah sepuluh negara yang telah mengembangkan dan menyimpan senjata nuklir:

Rusia

Rusia pertama kali menguji coba senjata nuklir pada tahun 1949 dengan bom atom "RDS-1". Rusia mengembangkan nuklir untuk mengimbangi keunggulan Barat selama Perang Dingin. Rusia mulai menguji coba bom hidrogen (bom atom dengan fusi hidrogen) pertamanya "RDS-37" pada tahun 1957.

Di masa lalu, Rusia juga memiliki bom dengan daya ledak terkuat yang pernah diledakkan di muka bumi yaitu Tsar Bomba. Sebelum Uni Soviet runtuh, Rusia memiliki 45.000 hulu ledak nuklir. Dan saat ini jumlahnya sudah menurun menjadi 8.500 terkait Traktat Non-Proliferasi Nuklir atau NPT, sedangkan yang aktif berjumlah 1.740 buah.

Casing Tsar Bomba
Casing "Tsar Bomba" di museum bom atom Sarov, Rusia. Gambar: Croquant/Wiki Common
Amerika Serikat

Amerika Serikat adalah negara pertama di dunia yang mengembangkan senjata nuklir. Pengembangannya dilakukan semasa Perang Dunia II dengan berkolaborasi dengan Inggris dan Kanada dalam Proyek Manhattan untuk bersaing dengan Nazi Jerman untuk menjadi yang pertama memiliki senjata nuklir.

AS pertama kali meledakkan bom nuklirnya dalam uji coba "Trinity" pada tahun 1945. Tak berselang lama, AS kemudian menjatuhkan 2 bom nuklir untuk menaklukkan Jepang. Pada tahun 1952, AS menguji bom hidrogen "Ivy Mike". Saat ini AS adalah negara yang paling banyak memiliki hulu ledak nuklir aktif yaitu 2.150 buah.

Ledakan Ivy Mike
Ledakan Ivy Mike berkekuatan 10,4 megaton, 1 November 1952. Bom Hidrogen pertama yang sukses di dunia
Inggris

Inggris pertama kali meledakkan bom nuklir pada tahun 1952 dalam uji coba "Hurricane ". Sumber daya dan datanya banyak diambil dari Proyek Manhattan, yang mana merupakan proyek kerjasama dengan Amerika Serikat.

Tujuan utama Inggris mengembangkan nuklir adalah sebagai senjata pencegahan terhadap Rusia. Inggris tidak ingin bergantung sepenuhnya pada bantuan AS, dan ingin menjadi negara yang memiliki nuklir sendiri. Saat ini Inggris memiliki 160 hulu ledak nuklir aktif.

Ledakan Hurricane
Ledakan dari bom nuklir dari operasi "Hurricane", 3 Oktober 1952
Prancis

Prancis melakukan uji coba nuklir pertamanya pada tahun 1960 dalam sebuah operasi yang dinamai dengan "Gerboise Bleue." Dalam mengembangkan nuklir, Prancis melakukan penelitian sendiri dan mereka menggenjot pengembangannya pasca Krisis Suez pada akhir 50-an. Pengembangan nuklir Prancis ini juga dimaksudkan untuk mempertahankan status Prancis sebagai salah satu kekuatan militer terbesar dunia, seperti halnya Inggris, Rusia dan Amerika Serikat.

Pada tahun 1968, Prancis menguji coba bom hidrogen pertamanya dalam operasi "Canopus." Pasca Perang Dingin, Prancis melucuti 175 hulu ledak nuklirnya, meskipun begitu Prancis saat ini masih memiliki 290 hulu ledak nuklir aktif.

China

China mewaspadai ancaman Amerika Serikat dan Rusia. Uji coba nuklir China pertama kali dilakukan pada tahun 1964 dalam operasi "596". Pengembangannya dimaksudkan sebagai senjata pencegahan terhadap Amerika Serikat dan Uni Soviet. Kemudian pada tahun 1967, China menguji coba bom hidrogen.

Seperti halnya Rusia dan Amerika Serikat, China juga ikut menandatangani perjanjian NPT, meskipun tidak pernah meratifikasinya. China mengakui bahwa mereka memiliki kebijakan "not first-use", yang berarti memberikan jaminan kemanan negatif bahwa China hanya akan menggunakan nuklir ketika musuh menyerang dengan bom pertama. Saat ini jumlah hulu ledak nuklir mencapai 250 buah sedangkan jumlah hulu ledak aktif tidak diketahui.

India

India pertama kali melakukan uji coba nuklir pada tahun 1974 dalam operasi yang bernama "Smiling Buddha". Merupakan uji coba nuklir pertama India sejak NPT mulai diberlakukan pada tahun 1970.

India menolak seruan untuk melucuti senjata nuklirnya, dan bersikeras bahwa seluruh negara juga harus melakukannya jika India melakukannya. India menolak NPT karena dinilai mendiskriminasi negara yang kaya nuklir dan negara yang miskin nuklir.

Pada akhir 80-an, diketahui India memiliki 24 hulu ledak nuklir yang dapat dikirimkan melalui udara. Pada tahun 1998, beberapa hulu ledak nuklir diuji coba dalam sebuah operasi yang disebut "Shakti". Terjadi di tahun yang sama saat Pakistan menguji senjata nuklir pertamanya dalam operasi "Archrival." Saat ini India memiliki 90-100 hulu ledak nuklir, sedangkan jumlah hulu ledak nuklir aktif tidak diketahui.

Israel

Israel diduga telah memiliki senjata nuklir sejak tahun 1967, namun senjata tersebut dinilai masih kasar dan belum pernah diuji coba.

Pada tahun 1979, Israel diyakini telah melakukan uji coba nuklir di Samudera Hindia dengan bekerjasama dengan Afrika Selatan.

Mordechai Vanunu, seorang teknisi yang memilki fotografi dan rincian informasi teknis tentang cara memisahkan lithium-6, menegaskan bahwa program senjata nuklir Israel dimulai pada tahun 1986. Memisahkan lithium-6 merupakan langkah kunci untuk memproduksi tritrium, yang penting dalam pengembangan bom fisi fusion-boosted. Saat ini Israel memiliki 80 hulu ledak nuklir.

Pakistan

Tidak ingin tertinggal dari tetangganya India, Pakistan memulai program nuklirnya sendiri, yang diyakini dibantu oleh China. Namun baru pada tahun 1998 Pakistan menguji nuklirnya dalam operasi "Chagai". Saat ini Pakistan memiliki 100-120 hulu ledak nuklir dan terus berusaha menambah stoknya.

Korea Utara

Korea Utara turut menandatangani NPT, tapi kemudian menarik diri pada tahun 2003. Diyakini, Korea Utara pertama kali melakukan uji coba nuklir pada tahun 2006. Amerika Serikat membenarkan hal ini, meskipun menganggapnya tidak berhasil. Saat ini Korea Utara diperkirakan memiliki kurang dari 10 hulu ledak nuklir.

Negara Lain

Jerman, Belgia, Kanada, Yunani, Italia, Belanda dan Turki adalah negara-negara anggota NATO. Karena senjata nuklir NATO dapat di "sharing" ke negara sekutu lainnya, beberapa diantara negara tersebut diyakini menyimpan senjata nuklir yang disediakan oleh Amerika Serikat.


4 Responses to "10 Negara yang Memiliki Kekuatan Nuklir"

  1. keren artikelnya bro... kalo bisa tiap hari update trus ckck

    ReplyDelete
  2. Ternyata Iran tidak termasuk kategori negara memiliki kekuatan nuklir ya mas?

    ReplyDelete
  3. Dan semuanya sejalan mengembangkan wahana penghantar berupa ICBM / IRBM secara paralel. Senjata nuklir strategis tanpa rudal balistik jarak jauh sangat riskan. Tapi rudal balistik tanpa hulu ledak nuklir kedengaran absurd. Buat apa mahal mahal mengembangkan rudal balistik tanpa diisi hulu ledak nuklir? Buat apa rudal balistik yang bisa menjangkau ribuan km kalau cuma diisi hulu ledak konvensional. Misal RRC merudal Jakarta tepatnya di Monas, si rudal malah jatuh di Ancol. Kalau konvensional paling Ancol yang rusak sebagian dihantam seton dua TNT. Kalau hulu ledak nuklir ratusan kiloton, dari Ancol malah lewati Monas yang berantakan. Lucu kalau ada artikel tentang ICBM, komentarnya, kapan kita punya, beli, beli dan beli. Kayak warhead nuklir banyak yang jual atau mau bikin bom nuklir kayak mudah menghadapi embargo dan sanksi AS dan para pembantunya saja.

    ReplyDelete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.