Latest News

11 Senjata Unik Milik Amerika dan Sekutu Dekatnya

Amerika Serikat adalah negara yang paling banyak mengembangkan dan memproduksi senjata-senjata canggih. Senjata seperti UAV MQ-9 Reaper, Laser Avenger, dan ADAPTIV membuat tentara AS unggul dalam hal teknologi di medan-medan perang dunia, termasuk perang dalam misi-misi polisi dunia AS di Timur Tengah Saat ini.

Dibawah ini adalah 11 senjata unik yang hanya dimiliki AS dan sekutu dekatnya yang kami sadur dari laman Business Insider.

Drone MQ-9 Reaper

MQ-9 Reaper
MQ-9 Reaper
Drone MQ-9 Reaper diproduksi oleh General Atomics Aeronautical Systems, terbang pertama kali pada tahun 2001. Amerika Serikat mulai menggunakannya pada tahun 2007. Pengguna lainnya adalah Angkatan Udara Inggris, Italia, Belanda dan Prancis.

Hingga saat ini, sebagian besar tugas Reaper adalah melakukan misi intelijen dan pengintaian. Reaper adalah UAV terbesar yang dimiliki AS, dengan rentang sayap 20 m, maksimum berat lepas landas 4.760 kg, kapasitas muatan 1.700 kg dan jangka waktu penerbangan maksimal 14 jam (sarat muatan).

Reaper mampu membaca plat nomor kendaraan dari jarak dua mil (jarak horizontal) saat terbang di ketinggian 15.800 m. Mampu membawa bom, rudal udara ke darat, dan rudal udara ke udara sebesar 227 kg.

Di awal dekade ini, AS lebih banyak melatih personelnya untuk mengoperasikan Reaper ketimbang pelatihan untuk senjata lain. Di masa depan, armada UAV ini akan menjadi dukungan udara terbesar Amerika Serikat.

Auto Assault-12 (AA-12) Shotgun

Auto Assault-12
AA-12 Shotgun
AA-12 atau Atchisson Assault Shotgun versi awal pertama kali diproduksi Maxwell Atchisson pada tahun 1972, kemudian versi upgradenya diluncurkan pada tahun 2005.

AA-12 mampu menembakkan lima amunisi 12-gauge shell per detik. Karena recoilnya didesain hanya 10 persen dari shotgun biasa, AA-12 dapat ditembakkan dari pinggul hanya dengan satu tangan. AA-12 juga dapat menembakkan granat fragmentasi atau berdaya ledak tinggi yang disebut sebagai FRAG-12 dengan jarak efektif 175 meter.

Didesain untuk penggunaan jangka panjang, uji coba menunjukkan bahwa AA-12 mampu menembakkan hingga 9.000 putaran tanpa terjadi kemacetan atau harus dibersihkan. Pengguna harus menahan pemicu selama empat detik untuk mengosongkan 20 putaran dalam drum magazine (satu detik lima putaran).

Jubah Tank ADAPTIV

ADAPTIV
Sebuah IFV CV-90 yang dilengkapi ADAPTIV. Gambar: BAE Systems
ADAPTIV adalah jubah tank yang diproduksi oleh BAE Systems dan diluncurkan pada tahun 2013. Dikembangkan dan dipatenkan di Swedia, sebuah tank yang menggunakan ADAPTIV dapat membaur dengan lingkungan sekitarnya (seperti bunglon) agar tidak terlihat dan juga dapat memberikan sinyal palsu sehingga musuh salah mengira. Misalnya musuh akan melihat tank tersebut sebagai benda lain seperti mobil atau binatang. Baca lebih lanjut tentang ADAPTIV disini.

Senapan PHASR

Senapan PHASR
PHASR
Senapan PHASR (Personnel Halting and Stimulation Response) adalah jenis dari senjata laser genggam (dazzler) yang akan membuat musuh buta dan disorientasi ketika terkena pancarannya. Senapan ini dikembangkan oleh Departemen Pertahanan AS dan diluncurkan pada tahun 2007.

Sebelumnya Amerika Serikat pernah mengembangkan Blinding Laser Weapons (BLWs) yang dapat membuat kebutaan permanen, namun pada tahun 1995 PBB melarang penggunaan senjata ini. Berbeda dengan PHASR, karena PHASR hanya menyebabkan kebutaan sementara

Senjata laser Dazzler (mirip seperti senter) awalnya hanya dipasang di senapan-senapan tentara AS, ditujukan sebagai cara non-mematikan untuk menghentikan orang-orang yang menerobos pos pemeriksaan militer.

Taser Shockwave

Taser Shockwave
Taser Shockwave, ukuran 1 bloknya sekitar 40-50 cm. Gambar: Gizmodo
Taser Shockwave diproduksi oleh TASER dan diluncurkan pada tahun 2008. Sekali saja tombol ditekan, senjata ini dapat menyetrum segerombolan orang. Senjata ini memiliki jangkauan efektif sekitar 25 m.

Taser Shockwave bisa dijadikan sebagai senjata "area of denial," mudah diaplikasikan pada kendaraan (Humvee AS sering dilengkapi dengan ini) dan kemampuannya akan meningkat ketika blok-bloknya digabungkan.

Black Knight

Black Knight
Black Knight. Gambar: Military Today
Dikembangkan oleh BAE Systems dan diluncurkan pada tahun 2008, Black Knight merupakan kombinasi dari tank remot kontrol dan kendaraan Scout, dirancang untuk beroperasi di daerah yang dianggap terlalu berisiko bagi kendaraan berawak.

Untuk efisiensi biaya, Black Knight mengusung berbagai sistem senjata dan mesin milik kendaraan tempur berawak Bradley. Kanon 30 mm, senapan mesin dan mesin dengan kekuatan 300 hp. Kendaraan ini juga dapat dilengkapi dengan perangkat lunak navigasi otonom yang menjadikannya mampu membuat rutenya sendiri tanpa perlu perintah dari pangkalan.

Active Denial System (ADS)

Active Denial System
Active Denial System
Active Denial System (ADS) diproduksi oleh Raytheon dan diluncurkan pada tahun 2008 yang merupakan kombinasi dari radar array dan microwave.

ADS akan menembakkan aliran gelombang elektromagnetik, yang akan langsung diserap kulit manusia lapisan atas. Secara tidak resmi, senjata ini disebut sebagai 'heat ray' atau sinar panas karena cara kerjanya yang membuat panas kulit manusia. Efeknya akan menimbulkan rasa sakit dan panas yang hebat. Militer AS juga menyebutnya sebagai "Goodbye weapon." Militer AS mengklaim bahwa tidak ada efek yang tertinggal pasca terpapar ADS.

Sementara ini ADS baru digunakan di dalam negeri AS untuk uji coba. Pada tahun 2010 ADS pernah disebarkan ke Afghanistan, namun satu bulan kemudian ditarik kembali tanpa pernah beraksi. Alasan penarikan hingga kini tidak diketahui.

Laser Avenger

Laser Avenger
Laser Avenger. Gambar: Boeing
Laser Avenger diproduksi oleh Boeing Combat Systems dan diluncurkan pada tahun 2009. Hanya berdiameter beberapa centimeter, dan tak terlihat dengan kasat mata, Laser Avenger dua puluh kali lebih panas dari kompor listrik dan dapat memotong peluru artileri dengan mudah.

Terpasang pada kendaraan Humvee, Laser Avenger dikembangkan dengan harapan agar efektif meledakkan Improvised Explosive Devices (IEDs) yang telah banyak menyebabkan korban jiwa pasukan AS selama misi di Irak dan Afghanistan daripada senjata lainnya. Avenger juga tengah diuji coba untuk menghancurkan kendaraan udara.

Robot MAARS

Robot MAARS
Robot MAARS saat diuji coba di Massachucetts (8/4/2009). Gambar: Essdras M Suarez/Globe Staff
Robot MAARS (Modular Advanced Armed Robotic System) dikembangkan oleh QinetiQ dan diluncurkan pada tahun 2009. Robot MAARS merupakan robot remot kontrol penjinak bom. Dapat dikustom untuk berbagai macam kebutuhan, robot MAARS dapat dikonfigurasi dengan senapan mesin MB240, peluncur granat 40 mm, pengeras suara, dan laser yang menyilaukan mata.

XM2010 Enhanced Sniper Rifle

XM2010
XM2010
XM2010 Enhanced Sniper Rifle dikembangkan oleh Remington dan diluncurkan pada tahun 2010. Senapan sniper ini merupakan modifikasi dari sang 22 tahun senapan sniper M24. XM2010 dirancang untuk pertempuran di ketinggian tinggi dan lingkungan yang ekstrem, seperti medan perang Afghanistan.

Akurasi mencapai 1.200 meter, XM2010 dilengkapi dengan flash suppressor, sound suppressor, dan thermal sleeve untuk menghindari laras yang panas terdeteksi inframerah.

Ketika para sniper AS selesai menjalani pelatihan lima minggu menggunakan XM2010 di Fort Benning, mereka mampu mengenai target seukuran manusia dalam sembilan dari sepuluh kali tembakan pada jarak 600 meter.

XM25 Individual Airburst Weapon System (IAWS)

XM25
XM25
XM25 Individual Airburst Weapon System (IAWS) dikembangkan oleh Heckler & Koch dan diluncurkan pada tahun 2004. Dijuluki oleh pasukan Amerika di Afghanistan sebagai "The Punisher", XM25 sangat akurat menembakkan granat 25 mm generasi baru pada jarak hingga 500 meter.

Namun, bukan jangkauan efektifnya yang membuat tentara Amerika terkesan, melainkan program pengembangan granatnya. Laser rangefinder pada XM25 akan menentukan jarak ke target. Pengguna dapat menyesuaikan jarak detonator secara manual lebih kurang hingga 3 meter, XM25 secara otomatis akan mentransmisikan jarak detonator ke granat. Granat melacak jarak perjalanannya dengan mengukur jumlah rotasi spiralnya setelah diluncurkan, kemudian meledak pada jarak yang diinginkan untuk menciptakan efek ledakan udara.

Fitur-fitur unik inilah yang membuat XM25 lebih efektif dari peluncur granat konvensional, yaitu mampu menghancurkan musuh di belakang rintangan atau di dalam parit. Seorang pemimpin peleton AS mengatakan bahwa: "Dengan XM25, pertempuran yang biasanya berlangsung antara 15 sampai 20 menit, kini dapat diakhiri dalam beberapa menit saja."


8 Responses to "11 Senjata Unik Milik Amerika dan Sekutu Dekatnya"

  1. wah wah.., hebat banget ya.
    kalau indonesia apa ya mas yg unik senjatanya yg buatan indonesia punya

    ReplyDelete
  2. unik unik ya senjata nya..tpi mematikan

    ReplyDelete
  3. indonesia punya El PG 3Kg :XD, sangat unik.Terimakasih share nya, sangat menarik

    ReplyDelete
  4. senjata nya keren2 tapi sekali di bomber sama rusia abis. hehee

    ReplyDelete
  5. indnesia ga unik di senjata tapi strategy yg mematikan...

    ReplyDelete
  6. setiap komen apa-apa selalu dikaitkan dengan Indonesia, mbokya ngaca :))

    ReplyDelete
  7. Manstap. Habis ini mungkin ada senapan railgun atau laser

    ReplyDelete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.