Latest News

US Navy akan Uji Coba Senjata Laser untuk Hadapi Drone

Senjata laser kompak namun powerfull yang dikembangkan oleh Raytheon akan segera diintegrasikan pada kendaraan High Mobility Multipurpose Wheeled Vehicle (HMMWV), untuk mendemonstrasikan kemampuannya dalam mengalahkan drone, dan juga sebagai bagian dari upaya peningkatan kemampuan pertahanan udara Korps Marinir AS.

Laser Raytheon pada HMMWV

Kantor Penelitian Angkatan Laut AS (ONR-US Navy) sebelumnya telah menggelontorkan dana sebesar USD 11 juta kepada Raytheon untuk mengintegrasikan sistem senjata laser taktis menjadi senjata laser yang berbasis kendaraan, yang mampu mengalahkan ancaman terbang yang rendah seperti drone. Demonstrasi di lapangan yang rencananya akan dilaksanakan oleh ONR dan Raytheon akan mengintegrasikan sistem senjata laser jarak pendek pada kendaraan HMMWV (HMMWV sering juga disebut dengan Humvee).

Ketika proses pengintegrasian sudah rampung, rencananya di masa depan sistem laser ini akan disebarkan pada kendaraan Joint Light Tactical Vehicle (JLTV). Beberapa komponen dari sistem telah diuji coba di bawah program ‘Ground Based Air Defense (GBAD) Directed Energy On-the-Move Future Naval Capabilities,’ yang mendemonstrasikan fungsi deteksi dan kontrol tembak, dengan compact phased array radar yang mampu mendeteksi dan melacak drone dari semua ukuran.

Selanjutnya, para peneliti akan menguji seluruh sistem laser terhadap target dengan menggunakan laser 10kw, sebagai batu loncatan untuk laser 30kw. Pihak Raytheon sendiri berjanji akan menyediakan senjata laser dengan daya output minimal 25kw. Menurut ONR, sistem laser 30kw diharapkan akan siap pengujian lapangan pada tahun 2016. Pengujian ini akan mengevalusi proses intersep secara lengkap, mulai dari deteksi dan pelacakan hingga penembakan, tingkat kehancuran pertempuran, dan semua hal berbasis sensor dan efektor yang terintegrasi pada kendaraan.

Phalanx Laser Raytheon

"Solusi laser Raytheon akan menghasilkan out put daya tinggi namun dari sistem yang kecil dan ringan, cocok untuk platform mobile," kata Bill Hart, wakil presiden Raytheon Space Systems dikutip dari laman resmi Raytheon.

Dengan banyaknya dan semakin canggihnya drone saat ini, Korps Marinir AS mengharapkan sistem laser mobile ini akan semakin meningkatkan kemampuan bertahan dari musuh yang mencoba melakukan pengintaian, pengawasan dan serangan udara dengan menggunakan drone.

Raytheon adalah perusahaan industri dan kontraktor pertahanan utama Amerika Serikat yang berkonsentrasi pada pengembangan dan produksi peralatan dan senjata militer, dan elektronik komersial. Lebih dari 90 persen pendapatan Raytheon didapatkan melalui kontrak pertahanan. Raytheon juga merupakan produsen rudal terbesar di dunia.

Ilustrasi: Raytheon


2 Responses to "US Navy akan Uji Coba Senjata Laser untuk Hadapi Drone"

  1. wow keren, TNI berminat kah???

    ReplyDelete
  2. mmm.. sinar laser kalau kena cermin perilakunya seperti apa ya?... numpang tanya aja..:)

    ReplyDelete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.