Latest News

Teka Teki Pelaku Penembakan MH17

BUK M2

Ukraina, Rusia, dan separatis pro-Rusia di Ukraina timur adalah tiga pihak yang bisa menjadi tersangka dalam kasus jatuhnya pesawat Malaysia Airlines Flight MH17, namun bukti kuat menunjukkan bahwa pelakunya adalah pihak yang terakhir.

Pesawat sipil Malaysia Airlines Flight MH17 jatuh di dekat kota Shakhtyorsk, provinsi Donetsk, Ukraina. Pesawat itu terbang di ketinggian 10.000 meter dalam penerbangannya dari Amsterdam ke Kuala Lumpur. Pesawat itu jatuh sekitar 32 km dari perbatasan Rusia.

Hampir bisa dipastikan bahwa pesawat itu jatuh ditembak, bukan jatuh sendiri karena kegagalan mekanis atau kelalaian pilot. Dan juga hampir bisa dipastikan bahwa pesawat itu adalah korban salah tembak, karena ketiga belah pihak masing-masing tidak memiliki motif apapun untuk sengaja menjatuhkan pesawat sipil itu.

Investigasi lebih lanjut sangat penting dilakukan guna mengetahui siapa pelakunya. Ada tiga pihak yang kemungkinan bertanggung jawab atas insiden MH17 ini:

Yang pertama Ukraina. Bisa saja Ukraina menembak jatuh pesawat nahas itu karena mengira itu adalah pesawat militer Rusia yang terbang di langit Ukraina. Beberapa menyatakan bahwa pemerintah Ukraina telah menetapkan wilayah udara di bagian timur Ukraina adalah zona "operasi anti teroris" dan menuntut semua pesawat sipil yang terbang di atas wilayah itu terbang dengan ketinggian lebih dari 7.900 meter. Kebenaran mengenai hal ini masih tidak jelas. MH17 sendiri terbang jauh diatas ketinggian yang ditentukan dan bisa saja personel militer Ukraina salah dalam membaca ketinggian MH17.

Tapi tuduhan ke Ukraina tampaknya tidak mungkin. Seperti yang disebutkan, MH17 akan terbang ke arah Rusia, sehingga kecil kemungkinan militer atau pemerintah Ukraina memerintahkan untuk menembaknya jatuh. Terlebih lagi hingga saat ini Ukraina belum satupun menembak jatuh pesawat selama konflik berlangsung. Ukraina juga menyerukan penyelidikan internasional atas insiden itu.

Yang kedua adalah Rusia. Seperti diketahui, dalam beberapa hari terakhir Rusia telah mengumpulkan tentara di perbatasan dengan Ukraina. Ukraina juga telah mengklaim bahwa rudal udara ke udara Rusia telah menembak salah satu Sukhoi Su-25 nya pada hari Rabu, dan rudal permukaan ke udara juga telah ditembakkan ke Su-25 lainnya dari wilayah Rusia di hari yang sama. Pada Senin lalu, Kiev juga mengklaim bahwa rudal permukaan ke udara yang ditembakkan dari wilayah Rusia telah menjatuhkan sebuah pesawat angkut militer. Fakta bahwa MH17 terbang dari Ukraina menuju Rusia juga berarti bahwa Moskow bisa saja keliru, mengira pesawat sipil itu adalah pesawat musuh.

Namun, Rusia diyakini memiliki kemampuan ISR (intelijen, pengawasan, dan pengintaian) yang baik, dengan demikian kecil kemungkinannya Rusia salah menilai MH17 adalah pesawat musuh. Selain itu, Moskow juga telah membantah semua tuduhan Ukraina terkait insiden dua Su-25 dan pesawat angkut militer, dan bahkan muncul pemberitaan yang menyatakan separatis Ukraina lah yang telah mengaku bertanggung jawab atas insiden ketiga (pesawat angkut militer).

Yang ketiga adalah separatis pro-Rusia di Ukraina timur. Beberapa pejabat pemerintah Ukraina menuduh separatis pro-Rusia di Ukraina Timur yang telah menembak jatuh MH17. Dinilai dari insiden-insiden selama konflik, mereka memang pihak yang paling mungkin berada di balik insiden itu. Para pemberontak sudah biasa menargetkan pesawat militer Ukraina yang terbang di atas wilayah yang mereka kuasai tersebut. Selain itu, mengingat kemampuan ISR mereka yang terbatas, merekalah yang paling mungkin salah mengira MH17 adalah pesawat angkut militer Ukraina. Juga mengingat pesawat ini terbang dari barat ke timur, atau dengan kata lain terbang dari wilayah udara Ukraina menuju timur Ukraina.

Ada pula bukti lain yang menguatkan pemberontak terlibat dalam insiden jatuhnya MH17. Muncul Tweet yang menampilkan screenshoot dari laporan sebelumnya di mana para pemberontak di timur Ukraina mengklaim telah menembak jatuh sebuah pesawat angkut militer Ukraina. Laporan ini sudah dihapus, namun cukup menguatkan bukti bahwa pemberontak Ukraina lah yang menembak jatuh MH17 karena mereka mengira itu pesawat angkut militer Ukraina seperti Antonov An-26.

Namun ada pertanyaan besar terkait keterlibatan separatis Ukraina dalam insiden MH17, adalah apakah senjata yang mereka miliki memang mampu menembak jatuh pesawat itu. Sebuah catatan dari Stratfor, "Berdasarkan ketinggian pesawat, hanya rudal permukaan ke udara jarak menengah-jauh yang bisa menembak jatuh pesawat itu." Kelompok separatis Ukraina dikabarkan juga telah membantah menembak jatuh MH17, alasannya mereka hanya memiliki sistem pertahanan udara portabel (man) yang tidak dapat ditargetkan untuk pesawat yang terbang di ketinggian 10.000 meter.

Pemerintah Ukraina sendiri mengatakan bahwa BUK-M1 (SA-11), sistem rudal permukaan ke udara lah yang menembak jatuh MH17, dan disebutkan juga Rusia telah menyediakan sistem rudal ini untuk separatis pro-Rusia di timur Ukraina. Seorang wartawan Associated Press di Ukraina Timur juga mengaku telah melihat para pemberontak menggunakan sistem rudal BUK di wilayah tersebut, yang dapat menembak jatuh target yang terbang di ketinggian 22.000 meter.

Sumber intelijen Amerika Serikat seperti dilansir IHS Jane mengonfirmasi bahwa MH17 ditembak oleh rudal permukaan ke udara, dan seorang mantan ahli pertahanan udara Soviet dan Ukraina di Kiev mengatakan kepada IHS Jane bahwa rudal ini adalah BUK yang dikendalikan oleh pemberontak pro-Rusia di timur Ukraina
.
Menurut seorang spesialis intelijen NATO, kelompok separatis meyakini bahwa mereka telah menembak jatuh sebuah pesawat angkut militer Ukraina. Namun ketika mereka mengetahui bahwa itu adalah pesawat sipil Malaysia mereka panik, lalu menghapus semua posting di sosial media terkait insiden itu, kata sumber NATO.

Dengan demikian, skenario yang paling mungkin adalah separatis pro-Rusia di Ukraina timur lah yang menembak jatuh MH17 dengan menggunakan senjata anti pesawat Rusia. Insiden ini bisa menjadi alamat buruk bagi Rusia, dan lebih buruk lagi bagi para pendukungnya di Ukraina timur. Insiden ini akan menggembleng masyarakat internasional untuk bersama-sama memberikan dukungan bagi pemerintah Ukraina untuk mengalahkan pemberontak, serta meningkatkan tekanan kepada Rusia agar berhenti memberikan dukungan kepada pemberontak di Ukraina timur. (Diplomat).

Gambar: Leonidl/Wiki Common


5 Responses to "Teka Teki Pelaku Penembakan MH17"

  1. Direktur Proyek Pertahanan dan Intelijen Belfer Center for Science and International Affairs Univeristas Harvard mengatakan sistem rudal Buk yang dikenal sebagai SA-11 telah dioperasikan pasukan Rusia dan Ukrania.

    Dan menurutnya sistem rudal itulah yang memungkinkan untuk menjatuhkan pesawat dengan ketinggian 33 ribu kaki.

    Jenis rudal lain yang mungkin menjatuhkan pesawat MH17 yaitu rudal S-200 buatan Rusia yang dioperasikan militer Ukrania, rudal S-300 dan S-400 yang dioperasikan Rusia. Senjata terakhir itu setara dengan rudal pertahanan milik Amerika Serikat.

    Ryan mengatakan kemungkinan pemberontak pro-Rusia menggunakan sistem rudal jarak jauh itu tidak mungkin. Sebab dibutuhkan kemampuan dan pengetahuan yang tinggi untuk menguasai sistem canggih itu.

    "Dibutuhkan banyak pelatihan dan banyak koordinasi untuk menembakkan salah satu rudal itu untuk menemukan sasaran," jelas Ryan.

    Untuk itu ia menyimpulkan jika benar pesawat jatuh karena serangan rudal, pihak yang paling mungkin bisa melakukan itu adalah kekuatan militer.

    ReplyDelete
  2. amerika aja mendukung israel nyerang palestina knp rusia gak boleh dukung sparatis nyaplok timur ukraina, kl di pikir2 kan 2 kasus yg salah didukung sm kedua militer kuat dunia

    ReplyDelete
  3. Dan kemungkinan keempat adlh pesawat mengalami gangguan teknis pd mesin pesawat. Ato kemungkinan keenam ada pembajakan pesawat oleh teroris.

    ReplyDelete
  4. Selama pesawat malaysia yang ditembak, tidak masalah.
    biarkan saja,..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini komen yg plg gw suka selama gw baca di website ini dr pertama kl gw baca web ini, pokoknya lu banget dehh...sipp..

      Delete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.