Latest News

Setelah 20 Tahun Pembangunan, Akhirnya Kapal Selam Nuklir Rusia Siap

K-329 Severodvinsk

Setelah dibangun lebih dari dua dekade, Rusia akhirnya melantik K-560 Severodvinsk, kapal selam pemburu bertenaga nuklir tercanggih yang pernah dibangun Rusia. Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali, kapal selam multifungsi ini akan berperan sebagai pemburu kapal selam, kapal permukaan, dan target di darat.

K-560 Severodvinsk adalah yang pertama dari kapal selam serang nuklir Kelas Yasen, penerus dari kapal selam tua Akula dan didesain untuk menghadapi kapal selam nuklir sekelas Seawolf dan Virginia Amerika Serikat. Pembangunan K-560 dimulai pada tahun 1993 (sebelum tahun 2013 bernama K-329 Severodvinsk) yang peluncurannya direncanakan pada 1998. Namun karena keterbatasan dana akibat transisi pasca runtuhnya Uni Soviet, proyek ini akhirnya mengalami beberapa kali penundaan. K-560 Severodvinsk bahkan baru memulai uji lautnya pada 2011, dan baru benar-benar beroperasi pada Selasa lalu. Kapal selam ini selanjutnya akan bertugas bersama Armada Utara Rusia dengan usia operasional sekitar 30 tahun.

Menurut media pemerintah Rusia, Severodvinsk dilengkapi dengan sistem sonar bulat besar yang memenuhi seluruh haluannya dan memberikan gambaran bawah air yang lebih baik dan lebih rinci dibanding sistem sonar (silinder) kebanyakan. Hal ini menjadikan posisi tabung torpedonya tidak lazim, yakni dibuat miring dan ditempatkan di belakang kompartemen kontrol utama, hal yang baru pertama kali terjadi dalam sejarah pembangunan kapal selam Uni Soviet atau Rusia.

K-560 Severodvinsk berdimensi panjang 119 meter, bobot benaman (submerged) 13.800 ton dengan kecepatan hingga 30 knot. Kapal selam ini diawaki oleh sekitar 90 orang kru, termasuk 32 perwira. Dirancang oleh Biro Teknik Kelautan Malachite di St Petersburg dan diproduksi oleh galangan kapal Sevmash. Sevmash menyebut K-560 Severodvinsk sebagai kapal buatan Rusia yang tercanggih dan paling low-noise.

K-329 Severodvinsk
Infographic K-329 Severodvinsk. RIA Novosti
Kapal selam ini dilaporkan dipersenjatai dengan torpedo 533mm, delapan tabung peluncuran vertikal yang sarat dengan rudal supersonik anti kapal "Onyx" dan rudal jelajah "Kaliber" untuk serangan darat. Kedua rudal ini adalah senjata Rusia yang menakutkan, Onyx (versi ekspornya bernama Yakhont) memiliki jangkauan 180 mil dan Kaliber mampu mencapai target yang jauhnya 170 mil. Ada lagi yang menarik, disebutkan K-560 Severodvinsk segera dilengkapi loader dan rudal 9K. Nama rudal ini mengacu pada rudal anti tank (9K111) dan rudal anti udara (9K38). Karena ini kapal selam, maka 9K111 dikesampingkan, berarti 9K38 Igla atau variannya lah yang akan melengkapinya. Jika Severodvinsk membawa rudal Igla, berarti kapal selam ini akan bisa menembak jatuh pesawat yang datang untuk menghancurkannya.

Saat ini Rusia sedang membangun dua kapal selam lainnya dari Kelas Yasen, dan tiga kapal tambahan berikutnya juga akan dibangun melalui perjanjian kontrak pada tahun 2015 nanti. Angkatan Laut Rusia sendiri mengatakan ingin memiliki Yasen sebanyak mungkin untuk menjaga kedaulatan Rusia.

Angkatan Laut Rusia saat ini memiliki 60 kapal selam, sepuluh di antaranya adalah kapal selam nuklir strategis dan lebih dari 30 lainnya adalah kapal selam nuklir serbaguna dan sisanya adalah kapal selam konvensional.

(Gambar K-329 Severodvinsk atas: sevmash.ru)


3 Responses to "Setelah 20 Tahun Pembangunan, Akhirnya Kapal Selam Nuklir Rusia Siap"

  1. Andaikan Indonesia punya satu aj..pasti gak ada negara lain yg brani macem2..Jgnkn negara tetangga, Amerika aj pasti lngsung geleng2

    ReplyDelete
  2. good kembangkan.buat bnyak2. hancurkan amerika dan sekutunya.

    ReplyDelete
  3. Daripada beli kapal selam mending duitnya dikorupsi utk 7 turunan biar anak cucu bisa jadi pejabat undang investor (kalau mau) bangun sekolah bikin kapal selam dan kapal induk. Sekarang aku ra po po.

    ReplyDelete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.