Latest News

F-117, Jet Tempur Siluman Pertama dan Satu-satunya Yang Ditembak di Pertempuran

F-117 Nighthawk

Pada 27 Maret 1999, malam keempat pemboman NATO dalam Operasi Allied Force di Serbia, pesawat pembom siluman AS "F-117 Nighthawk" ditembak jatuh saat akan bertolak ke pangkalan udara Aviano, di Italia Utara beberapa saat setelah melakukan pemboman target di dekat ibukota Serbia, Belgrade (Beograd).

Letnan Kolonel Darrel P. Zelko dari Angkatan Udara AS, yang juga seorang veteran Perang Teluk 1991, menerbangkan pesawat pembom siluman dari Fighter Wing 49, dikerahkan ke Italia dari pangkalan angkatan udara Holloman, New Mexico, AS, dengan kode panggilan radio "Vega 31" ketika ia ditembak jatuh oleh pertahanan udara Serbia di sekitar Novi Sad (kota terbesar kedua Serbia setelah Belgrad).

Sebelumnya, Zelko dengan F-117 nya selalu berhasil memasuki daerah sasaran pembomannya di Serbia dan tidak pernah terkalahkan sampai akhirnya pesawatnya ditembak, yang memaksa Zelko keluar dengan kursi pelontar di belakang garis pertahanan musuh pada pukul 20.15 waktu setempat.

AS pun merespon keadaan darurat itu dengan pencarian besar-besaran. Helikopter MH-53M, MH-53J dan MH-60, Special Tactics Airmen, aset dari AFSOC (Air Force Special Operations Command), dikoordinasi oleh pesawat E-3 AWACS dan didukung oleh beberapa flatform khusus seperti pesawat EC-130E Commando Solo dan A-10, menyelamatkan Zelko sebelum pasukan musuh menemukan lokasinya setelah lima jam sejak informasi jatuhnya pesawat F-117 diterima.

Bangkai F-117 Nighthawk
Bangkai F-117 Nighthawk

Bagaimana pertahanan udara Serbia bisa menembak jatuh pesawat siluman pertama AS tersebut? Bahkan hingga kini pun masih diperdebatkan.

Menurut Serbia sendiri, operator pertahanan udara Belgrade berhasil mendeteksi pesawat siluman tersebut dengan menggunakan beberapa radar Soviet yang sudah (sedikit) dimodifikasi. Secara khusus, modifikasi dilakukan untuk penggunaan gelombang panjang yang memungkinkan sistem radar Soviet tersebut mendeteksi pesawat siluman dari jarak yang relatif dekat ketika low radar cross section F-117 terganggu pada saat pintu teluk bomnya terbuka untuk menjatuhkan bom berbobot 907 kg.

Selain modifikasi radar, Serbia juga terus memantau komunikasi radio AS dan sekutunya di frekuensi UHF dan VHF (umumnya tidak terenskripsi-seperti yang terjadi 12 tahun kemudian saat tahap awal dari Operasi Odyssey Dawn di Libya) dan juga mampu mengintersep pesawat NATO ATO (Air Tasking Orders) yang memungkinkan bagi Serbia untuk menempatkan baterai anti pesawat pada posisi dekat dengan target yang diincar NATO.

Dengan kata lain, pertahanan udara Serbia sudah tahu dimana dan kapan saatnya untuk mendeteksi pesawat pembom siluman yang masuk.

F-117 nomor seri 82-0806 (hingga kini masih dipamerkan di Museum Dirgantara Belgrade) ditembak jatuh oleh Batalyon 3 dari Brigade Rudal Pertahanan Udara 250 Angkatan Darat Serbia, salah satu rudal yang ditembakkan adalah sistem rudal S-125 Neva/Pechora (kode NATO: SA-3 Goa) pada jarak sekitar 8 km.

Menurut Sersan Dragan Matic, tentara Serbia yang kemudian diketahui dialah operator yang menembakkan rudal, pesawat siluman terdeteksi pada jarak sekitar 50-60 km dan radar rudal permukaan ke udara langsung diaktifkan dalam waktu tidak lebih dari 17 detik untuk mengantisipasi serangan pada lokasi yang terdeteksi oleh pesawat NATO SEAD (Suppression of Enemy Air Defense).

F-117 di Museum Dirgantara Belgrad
Kanopi (kiri) dan kursi pelontar, helm dan survival gear pilot (kanan) dari F-117 yang ditembak jatuh ditampilkan di Museum Dirgantara Belgrad.
Beberapa potongan 'tubuh' dari F-117 82-0806 yang ditembak jatuh di dekat Novi Sad dilaporkan telah dikirim ke Rusia, untuk diteliti dalam pengembangan teknologi anti siluman.

Pada tanggal 2 Mei 1999, F-16C dari Fighter Wing 31 AS kembali ditembak jatuh oleh Brigade Rudal Pertahanan Udara 250 Serbia, menjadi pesawat AS kedua dan terakhir yang ditembak jatuh oleh pertahanan udara Serbia selama Operasi Allied Force.

Ref: Kosova, Air Force Mag, Above Top Secret, Defence Aviation, Wiki.
Gambar: Lockheed Martin, Serbian Air Force, Marko M/Wiki.


6 Responses to "F-117, Jet Tempur Siluman Pertama dan Satu-satunya Yang Ditembak di Pertempuran"

  1. Secanggih- canggihnya buatan manusia pasti ada kelemahannya. Jatuhnya F-117 menjadi berkah nagi Rusia dan China untuk megembangkan pesawat siluman dan radar..Bagi Indonesia maju terus dibidang teknologi modern agar tidak tergantung pada negara lain. Om Amir

    ReplyDelete
  2. Waaooww,.. Sayang, siluman keren begini masih terdeteksi radar juga,. :v

    ReplyDelete
  3. kerrreeeennn.....

    ReplyDelete
  4. mantap...emang udah terbukti teknologi rusia lebih unggul dari as

    ReplyDelete
  5. Ini bukan sola teknologi tapi soal kreativitas dan improvisasi. Serbia menerapkan disiplin tinggi dengan memindah mindahkan baterai SAM mereka sesering mungkin, kontrol emisi ketat, main sergap, memakai kamuflase, dummy sampe make oven microwave untuk menipu rudal HARM Nato. Malah si siluman yang ambruk diselomoti SAM jadul SA3. Nato membuang lebih dari 700 HARM hasilnya, begitu perang usai, nongol semua itu SAM serbia, cuma sedikit yang jadi tumbal.

    ReplyDelete
  6. Pesawat canggih NATO bisa di tembak jatuh hanya dg senjata kuno Soviet apalagi dg S-300 atau S-400 pasti lah rontok semua.

    ReplyDelete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.