Latest News

Myanmar Benar-benar Beli Kapal Selam?

Ilustrasi kapal selam

Selama enam bulan terakhir, muncul beberapa pemberitaan berselang di media yang menyatakan bahwa Myanmar telah membeli kapal selam. Jika benar, hal ini tidak hanya memberikan implikasi bagi Myanmar atau Asia Tenggara, tetapi juga masyarakat internasional.

Namun, kita tahu bahwa pemberitaan-pemberitaan tentang Myanmar semacam ini sudah berulang kali muncul di masa lampau, hanya kabar bohong dan menyesatkan.

Ini bukan pertama kalinya Myanmar dikaitkan dengan pembelian kapal selam. Pada tahun 2003, dikatakan bahwa militer Myanmar telah mengadakan diskusi dengan pemerintah Korea Utara untuk pembelian satu atau dua kapal selam mini. Kapal selam tersebut adalah kapal selam dari kelas Yugo 110 ton dan kelas Sang-O 370 ton. Meskipun kedua kapal selam ini memiliki banyak keterbatasan dalam hal kemampuan, ketertarikan Myanmar pada kapal selam ini adalah mencerminkan keinginan militernya untuk lebih baik dan untuk mencegah invasi (tuduhan invasi mungkin ditujukan untuk Bangladesh).

Menurut mingguan pertahanan Jane's Defence Weekly (JDW), Myanmar akhirnya memilih membeli satu kapal selam dari kelas Sang-O, namun dikabarkan pula pembelian batal. Disebut-sebut ini disebabkan karena harga kapal selam tidak sesuai harapan Myanmar, dan alasan lain adalah militer Myanmar akan kesulitan dalam memelihara kapal selam tersebut agar terus beroperasi.

Pemberitaan-pemberitaan semacam ini tidak pernah dikonfirmasi oleh militer Myanmar, tetapi ada juga beberapa perkembangan lain yang menambah kemungkinan militer Myanmar memang telah membeli kapal selam. Satu contoh, setelah pemberontakan pada tahun 1988, pemerintah militer baru Myanmar meluncurkan rencana ambisius untuk memodernisasi dan meningkatkan kemampuan angkatan bersenjatanya. Termasuk modernisasi persenjataan angkatan laut. Pada tahun 1999, perwira-perwira Angkatan Laut Myanmar mengadakan program pelatihan kapal selam di Pakistan. Dan pada awal 2012 lalu Angkatan Laut Burma mengadakan program pelatihan rahasia (namun akhirnya bocor ke media) di kapal selam kelas Vela milik Angkatan Laut India.

Dari dua pelatihan itu, menunjukkan keinginan besar Angkatan Laut Myanmar untuk mengoperasikan kapal selam. Bahkan media juga sempat mengabarkan Angkatan Laut Myanmar mengakuisisi dua kapal selam kelas Vela dari Rusia. Benar atau tidaknya biarlah menjadi urusan Myanmar selama tidak mengganggu stabilitas keamanan Asia terutama Asia Tenggara.

(Gambar via: blogs.knoxnews.com)


4 Responses to "Myanmar Benar-benar Beli Kapal Selam?"

  1. paragrap akhir ada vietnamnya :)

    ReplyDelete
  2. Maaf salah ketok eh ketik,,,, he...

    ReplyDelete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.