Latest News

Indonesia-Rusia Kerjasama Bangun Kekuatan Kapal Selam Indonesia

Kelas Kilo

Sejak dicanangkannya Rencana Pembangunan Kekuatan Pertahanan (Bangkuathan) pada tahun 2010 yang tertuang dalam Rencana Strategis I, II dan III (Renstra), pemerintah berupaya untuk membangun armada kapal selam Indonesia.

Seperti diketahui wilayah Indonesia memiliki tiga Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) yang disebut dengan Sea Lines of Communication (SLOC) dimana untuk wilayah timur Indonesia, SLOC/ALKI terbagi menjadi tiga bagian. Mengingat laut di wilayah Indonesia Timur memiliki kedalaman yang cukup maka sangat dimungkinkan apabila operasi kapal selam dilakukan di wilayah Timur Indonesia.

Hal tersebut diungkapkan Menhan Purnomo Yusgiantoro, Jumat, 6 Desember 2012, saat melakukan jumpa pers dengan sejumlah wartawan media cetak, elektronik dan media on-line, di kantor Kemhan Jakarta. Saat melakukan jumpa pers dengan awak media, Menhan didampingi oleh Kasal Laksamana TNI Dr. Marsetio, Dirjen Strahan Mayjen TNI Sonny E.S. Prasetyo, M.A., Dirjen Renhan Marsda TNI FHB Soelistyo, S.Sos dan sejumlah perwira tinggi di lingkungan TNI AL.

Lebih lanjut Menhan mengatakan bahwa Bangkuathan di bidang maritim khususnya kapal selam akan segera dilaksanakan dan pembangunan kapal selam tersebut merupakan kelanjutan dari kerjasama antara Indonesia dengan Rusia.

Untuk menindaklanjuti hal tersebut, TNI AL akan segera mengirim tim yang akan mengunjungi Pangkalan Angkatan Laut di Rusia dalam rangka untuk mempersiapkan kapal selam yang akan memasuki jajaran armada kapal selam Indonesia.

Sementara saat mendampingi Menhan RI, Kasal mengatakan bahwa TNI AL saat ini memiliki dua kapal selam yang merupakan produksi Jerman. Selain kapal selam produksi Jerman, dalam waktu dekat armada laut Indonesia akan diperkaya dengan tiga kapal selam produksi Korea Selatan dimana dua diantaranya dibuat oleh Korea Selatan dan satu diantaranya akan dibuat sendiri oleh PT PAL Indonesia.

"Untuk itu pemenuhan Alutsista Indonesia di bidang kapal selam tidak terlepas dari standar alokasi yang harus dipenuhi dan juga tidak terlepas dari Minimum Essential Forces (MEF)", tegas Kasal Laksamana TNI Dr. Marsetio.

Ditambahkan Kasal bahwa kelebihan dari kapal selam kelas kilo adalah memiliki peluru kendali (missile) bawah permukaan-ke-permukaan (sub surface to surface). Pemerintah Rusia bersedia untuk memodernisasi kelas kilo dan melengkapi kapal selamnya dengan rudal berupa killer missile dengan jangkauan tembak 300 hingga 400 kilometer sehingga lengkap unsur-unsur yang dibutuhkan dalam suatu kapal selam.

Selain itu kapal selam jenis ini dapat beroperasi diatas kedalaman 150 m sehingga sangat tepat apabila kapal selam ini beroperasi di wilayah timur Indonesia yang memiliki kedalaman diatas 150 m.

Sebelumnya ditempat yang sama telah dilakukan pertemuan dan pembicaraan antara Menhan RI dan jajaran TNI AL dengan pihak Rosoboronexport Rusia beserta Duta Besar Rusia untuk Indonesia terkait dengan pembangunan kekuatan armada kapal selam produksi Rosoboronexport Rusia. 



7 Responses to "Indonesia-Rusia Kerjasama Bangun Kekuatan Kapal Selam Indonesia "

  1. wah mantep ni...sip lah...kerja sama dengan rusia aja lah...lebih jelas dan bermutu..

    ReplyDelete
  2. Sangat setuju. tunjukan jatidiri Indonesia sebagai negara maritim.. kita harus menguasai lautan kita. Jangan sampai dijarah oleh negara lain.... Ganyang musuh-musuh kita. Siapapun yang mengusik kedaulatan negara kita harus kita ganyang habis... jangan mau negara kita dihina terus-terusan oleh negara tetangga. Jangan Takut kepada Malaysia dan Australia.. Mari kta siapkan untuk Ganyang Malaysia dan Ganyang Australia...
    Kita pasti bisa. "Jales Viva Jayamahe" dan ingat "Sumpah Palapa". Maju terus Indonesia. Indonesia Negeriku, Indonesia Kebanggaanku.

    ReplyDelete
  3. Siiiiippppp mantaaafffff.......

    ReplyDelete
  4. Indonesia kalo beli 50 Sukhoi sama 25 kapal selam kilo class dari rusia, dijamin ga bakal ada yang ganggu kedaulatan indonesia. Cara mudah dapatkan anggarannya adalah jangan korupsi anggaran alutsista

    ReplyDelete
  5. Sy stj x pak jendral.tni kerjasama dg rusia.krn sdh maju n tdk pelit ilmu.lain dg ngr amerka yg pelit.suka embargo lg buat apa.

    ReplyDelete
  6. kapan tuh dimulainya pembangunan ???

    ReplyDelete
  7. Omong kosong doank n carmuk mululu ke Barat. Liat donk Vietnam bs menegakkan kepala atauTurki sekutu NATO aja berani nolak Amrik n lbh memilih rudal Cina

    ReplyDelete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.