Rusia Tawarkan 10 Kapal Selam, Bungkus Nggak?

Kapal selam kelas Kilo Project 877EKM

Sebelumnya Indonesia menerima tawaran 10 kapal selam dari Rusia. Belum jelas kapal selam dari kelas apa dan buatan tahun berapa yang ditawarkan Rusia itu. Untuk menindaklanjuti, pihak Kemenhan sudah mengirimkan tim ke Rusia guna menjajaki tawaran Rusia ini, sekaligus melihat langsung kondisi kapal selam di tempatnya bersandar.

Menurut Tempo, Kepala Badan Sarana Pertahanan Kementerian Pertahanan Laksamana Muda Rachmad Lubis mengatakan bahwa kedua negara belum mencapai kesepakatan soal tawaran (disebut-sebut sebagai hibah) ini dan masih mengkaji langkah-langkah selanjutnya. Soal spesifikasi kapal-kapal selam tersebut, Rachmad juga belum mengungkapkannya.

Belum ada kesepakatan dengan tawaran Rusia ini. Dua hal penyebabnya, yaitu mungkin Indonesia belum bisa memenuhi apa yang diinginkan Rusia atau pihak Kemenhan sendiri-lah yang masih menimbang kemampuan kapal selam tersebut, biaya perawatan, perbaikan, dan kesiapan infrastruktur.

Sebelumnya, Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana Marsetio menegaskan bahwa kapal selam yang akan dibeli harus sesuai dengan kondisi perairan Indonesia, seperti kondisi geografis dan apakah kapal selam tersebut cocok di samudera atau di archipelago. "Idealnya kapal selam kita memiliki kekhususan dan kekhasan dengan melihat kedalaman dan kontur laut," ujar Marsetio beberapa waktu lalu.

Kelas Kilo


Kalau melihat list kapal selam Rusia yang masih aktif saat ini, kapal selam konvensial (non nuklir) tertua mereka adalah kapal selam kelas Kilo dari Project 877. Kapal-kapal selam dari kelas ini masuk ke layanan pada tahun 1980 -kapal selam pertama tidak aktif lagi, dan kapal selam kedua (1981) masih aktif- dan yang terakhir masuk ke layanan pada 1994.

Ada juga proyek pengembangan selanjutnya dari kelas Kilo yaitu Project 877 EKM, Project 877LPMB dan project 877V, semua kapal selam kelas tersebut juga masuk layanan antara tahun 1980-1990an, namun jumlah yang dibangun tidak sebanyak kapal selam Kilo dari Project 877 (khusus Rusia, dibangun sekitar 20 lebih dan masih aktif sekitar 14 unit). Total, seluruh kapal selam kelas Kilo dari semua Project adalah 57 unit dan masih aktif 47 unit dengan pengguna yaitu Rusia sendiri dan beberapa negara lain yaitu China, India, Iran, Polandia, Rumania, Aljazair dan terakhir tetangga kita Vietnam.

Jika melihat dari kuantitas kapal selam yang ditawarkan Rusia, tampaknya memang dari kelas Kilo atau bakal didominasi dari kelas Kilo Project 877 karena beberapa kapal selam dari Project 877 tok juga sudah ada yang tidak aktif lagi. Atau tidak menutup kemungkinan bahwa yang ditawarkan adalah kapal-kapal selam yang masih aktif, karena Rusia sendiri sudah berencana membangun 20 kapal selam konvensional (kelas Lada) hingga 2020.

[Foto:intoday]

38 comments:

  1. setahu saya bc di wikipedia jangka waktu pemakaian kilo di rusia minimal 25th..
    Bila di uraikan dr th 1980..ya emang pas lah 25th..sampai th 2015..langsung masuk layanan publik indonesia di refurbish lagi bisa mencapai 15th / lebih..
    Skalian nunggu kita bisa buat sendiri,dan mendapatkan plajaran berharga untuk ikut membongkar jeroan kilo,nah baru di oper di chang bego,,,seperti makan ubi di bubuhi keju dan mayonais..

    Sedangkan yang cakra dan nanggala lebih sepuh dr kilo saja masih d pertahankan..

    Kalau pemerintahan kita gk buta mata hati dan tau kondisi seperti apa indonesia pasti di bungkus..
    Lain hal nya kalau dapat ancaman Lsm/antek dan pihak asing...

    ReplyDelete
  2. bekas lagi....bekas lagi.....,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya tidak masalah walaupun Bekas Pakai...asal bisa di haul lagi dengan teknologi sekrng, kenapa tidak..??? toh walaupun dengan kapal selam bekas, kalau jenis K.S Kilo, akan membuat efek getar negara lain..

      Delete
  3. Kemana ks whiskey class kita pd jaman pak sukarno?,apakah mgkn ks itu selama ini disembunyiin di rusia,dan akan dikembalikan dg dalih hibah,,
    (no troll,just opinion)

    ReplyDelete
  4. Bungkus Jendral....jika sudah direfurbish dan disesuaikan dg kontur kepulawan karang indonesia.... lantas pengatur suhu / pendingin disesuaikan dg wil tropis... langsung persenjatai... BUNGKUS.

    ReplyDelete
  5. 1980 s.d 2015 itu 35 tahun om, bukan 25 tahun

    ReplyDelete
  6. pasti di bungkus cuman apabila ada pihak barat yg keberatan dengan berbagai macam muslihatnya, maka TNI akan membungkus dgn cara mengendap2, namun apabila di runut dari pertemuan Dubes Russia dgn Wamenhan yg akan membuat pusat perawatan kapal selam di Palu maka kemungkinan TNI sudah memiliki kapal selam Kilo Project hasil dari pembelian 2 unit Kilo th2007 dgn cara mengendap2 karna ada pertanyaan dari tetangga NKRI dan mungkin akan digenapkan dgn Hibah 10 unit ini

    ReplyDelete
  7. Bungkus nggak? bukannya dr dlu uda dibungkus trus sbgian uda dibuka? Cerita lontong kita yg satu ini emg gada abisnya dibahas dismua formil,dan tetap.......menjadi misteri....

    ReplyDelete
  8. masi mending,,bekas tp bergigi,,n makin banyak dijaga lontong perairan Indonesia makin mantepp,, apalagi djaga kilo class,,plg tidak kalo refurbish,,masi bisa tahan nympe 15 th.. sekalian nggu lontong baru..entah kapan datengnya..hehehe..ausi n tetangga2 songong mikir lg,,klo mw ngusik NKRI...

    ReplyDelete
  9. Cepat di tangkap....
    nda masalah bekas.... yg penting secara kuantitas aga sedikit mencukupi
    secara kualitas bertahap....

    ReplyDelete
  10. jangan jadi spesialis bekas dong Pak presiden / Pak Menhan...ga masalah bangun dari 0 asal ke depannya bangsa kita jd pintar, dibanding beli bekas tp cuman bisa pake doang.

    ReplyDelete
  11. sikat aja bro kesempatan tidak datang 2x lumayan buat nemenin cakra khan

    ReplyDelete
  12. Cepet bungkus donk om"gak usah di lama2 - klo gak ngambil10 - coba ambil 7 buah saja SUBMARINE KILO klass nya untuk TNIAL.

    ReplyDelete
  13. kl masalah lontong made in indonesia kan sdh sdg berjalan dg mnggandeng korsel.. lain halny dgn mmbeli ks utk mnutupi gap yg ckp lama smp kita bs bnr2 bikin ks sendiri. lgpl utk mmbangun sendiri sbh ks itu bth waktu yg tdk sbntar. apalagi hrs genap smp 10 ks, bs2 smp puluhan thn. naah pmbelian ks utk mnutupi itu. kita bs tetap produksi ks sendiri tanpa rasa was2. krn slm proses itu wilayah nkri dijaga sama pitbull dr russia. jgn tll idealis bro.. hrs luwes kl mau survive. sebekas bekasny ks kl sdh direfurbish tetep ja jd lawan yg sangat ditakuti dilautan krn stealthy ny. apalagi kilo terkenal silent ny. kecuali yg bekas itu becak. baruny ja ga bikin gentar apalagi yg bekasny hihi

    ReplyDelete
  14. Mungkin kita mampunya beli yg bekas2 kali ya..sedih sih..tp dr pd ga punya..bungkus aja deh pak jendral...

    ReplyDelete
  15. Bungkus aja..!
    Wilayah laut kita dijamin " angker " buat kapal asing yang biasa seenaknya mondar mandir..

    ReplyDelete
  16. udah diem2 aja di di bungkusnya gak usah rame. nanti saat nya kita bikin kejutan.

    ReplyDelete
  17. infonya sih .... Memang kelas kilo .... Tahun buat 1990 hingga 2000 ....... TNI AL sdh tertarik,..... Tinggal teknis anggaran dll di kementrian pertahanan, pemerintah dan DPR.... ( DPR , TNI AL, sudah ok..... Tinggal pemerintah yg belum ACC )

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klu emang jadi, berarti langsung memenuhi MEF

      Delete
  18. klu di lihat dari sejarah dari dulu lagi RUSIA LEBIH BISA DI AJAK BERSAHABAT DAN bersekutu dgn indonesia dari pada Amirika sanggup mkn kwan sendiri .. tapi klu rusia sanggup membela sahabat ... mending indonesia lbih mementingkan bersekutu dgn rusia ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sepertinya rusia selalu membela sekutunya, liat aja suriah dibelain ampe mati...walau sering melanggar ham, dibandingkan as, sedikit2 ham embargo

      Delete
  19. rusia lbih bersahabat dan lebih bisa di percaya dari pada amerika ,, mendingan indonesia lbih memilih bersekutu ngan rusia daripada bersekutu dgn AMIRIKA .. AMIRIKA ITU KAWAN MAKAN KAWAN .. TPI KLU RUSIA ITU SANGGUP PELA KWAN ...

    ReplyDelete
  20. klo emang hibah dibungkus aja..lumayan dari pada ngga ada..lagian kita bisa pelajari tuh barang

    ReplyDelete
  21. bungkus pak jendral apalagi spaya gk bolong prtahanan maritim kita>>>

    ReplyDelete
  22. bungkus...!!! kembalikan kekuatan perang Republik ini seperti era Bung Karno..!!! darat, laut, dan udara harus jaya..!!!

    ReplyDelete
  23. bungkus aja pak BY bkin tetangga kita ketar ketir............hehe

    ReplyDelete
  24. tolong, cepat bungkus jendral.. bungkus semuanya, tapi release press-nya 1/2 biji ajah..
    terus cepetan bikin ks cebol kayak korut yg banyaaak.. :D

    ReplyDelete
  25. KS itu unik & rahasia, bkn masalah diem2 krn tkt LSM asing, tp mmg hrs di rahasiakan jumlahnya...punya 10 ngakunya cm punya 2, makin bingung lawan mkn mikir2 utk ganggu kedaulatan NKRI, taunya cm cakra & nenggala saja selama ini yg beroperasi kan?? He..he..diam itu emas

    ReplyDelete
  26. cakra&nenggala emang legend..!! Sungguh senyapp...!!! Pokoknya yg dari russia wajib bungkus lah kamerad..!! Nanti anjing kampung biar nyusul..

    ReplyDelete
  27. kapal selam merupakan alutsista terpenting yang harus dimiliki, karena di udara kita dah sangat banyak dan tangguh, ini kesempatan langka dan harus segera ditindaklanjuti

    ReplyDelete
  28. bungkus aja, buat dipreteli dan pelajari..:D

    ReplyDelete
  29. Sangat BAgus Karena SeLama Ini Indonesia Sebagai Negara Kepulauan Tidak Memiliki 1 pun Kapal Selam...:D Dan Minta Rusia Agar Mengajarkan Cara Membuat Persenjataan Sendiri Jadi Tidak Tergantung Dengan Negara Lain ....!!

    ReplyDelete
  30. Lontong jenggot memg sip bks

    ReplyDelete
  31. Sangat Bagus Karena Selama Ini INDONESIA Sebagai Negara Kepulauan Tidak Memiliki Kapal Selam 1 Pun Dan Itu Gagasan Yang Bagus :D Dan Satu Lagi Kami Minta Agar RUSIA Untuk Mengajari Anak-Anak Negeri Cara Membuat Persenjataan Sendiri Dengan Demikian INDONESIA Tidak Menggantungkan Membeli Persenjataan Kepada Negara Yang Tidak Dapat Dipercaya...!!

    ReplyDelete
  32. justru Armada kapal selam kita haru lebih kuat,karna kta negara kepulauan..jadi bungkus aja...bang

    ReplyDelete
  33. RALAT !!! Biar saya luruskan, mengacu pada sumber wikipedia.
    Pemerintah indonesia pada tahun 2007/2008 " Akan mendapat hibah setidaknya 2 kapal selam kelas kilo".
    Pada bulan oktober tahun 2013, kementrian pertahahan indonesia mengatakan kemungkinan hibah dari pemerintah rusia sebanyak 10 unit kapal selam kelas kilo bekas angkatan laut rusia.

    ReplyDelete
  34. BUNGKUS BOSS!!!!!!JANGAN LUPA PAKE LADA.......KOMPLIT

    ReplyDelete

HOME
▲ Back To Top
NEWSLETTER

Masukkan email pada form di bawah ini lalu klik 'SUBMIT'. Setiap artikel terbaru akan kami kirimkan ke email Anda.


Sebagian besar kematian tempur di Perang Napoleon, Perang Dunia I dan Perang Dunia II disebabkan oleh artileri. Stalin menyebut artileri sebagai "God of War". Namun, ini hanya blog yang bernama ARTILERI.


  • facebook
  • twitter
  • google plus
  • rss