Latest News

6 Alutsista yang Tetap "Dicintai" Anggaran Pentagon 2014

Kendaraan Tempur Amfibi
 
Pesawat tak berawak (UAV) tampaknya tidak akan menerima kucuran dana yang besar dari Anggaran Pentagon 2014. Ini akibat dari pemotongan anggaran Pentagon oleh Pemerintah AS. Namun, meskipun ada pembatasan anggaran pertahanan yang dimandatkan oleh Kongres AS, masih ada sejumlah senjata, pesawat dan kapal yang terhindar dari penyunatan anggaran ini, artinya pendanaan untuk pengembangan, operasional dan akuisisinya tetap di dukung Pentagon atau bahkan ditingkatkan.

Perubahan besar pada anggaran pertahanan AS ini mengakibatkan harus ditangguhkannya pembelian dan pengembangan berbagai alat pertahanan. Anggaran pentagon untuk 2014 adalah US$ 527 miliar (sekitar 5.117 triliun rupiah), ditambah dana cadangan sebesar US$ 88 miliar untuk perang Afghanistan. Ini memang angka yang fantastis, namun untuk kebutuhan pertahanan AS, penurunan anggaran 10% dari tahun lalu ini sangat menyakitkan.
 
Perlengkapan sensor pertahanan-rudal senilai US$ 1,7 miliar yang disebut sebagai Precision Tracking Space System adalah korban besar utama karena dampak perampingan anggaran pertahanan ini. Masih banyak yang lainnya, seperti generasi selanjutnya dari rudal Aegis, helikopter light utility Angkatan Darat AS, amunisi untuk marinir, semua pembelian dan pengembangan akan dipangkas atau ditunda sama sekali.

Namun, tidak semua alutsista yang terkena imbasnya, beberapa alutsista masih terhindar dari "kapak maut" Pentagon ini. Berikut adalah beberapa sistem senjata yang tetap diprioritaskan pada 2014 :

Kendaraan Tempur Amfibi

Korps Marinir AS benar-benar menginginkan tank canggih yang bisa "berenang," yang mereka kendarai dari kapal serbu amfibi lalu menuju ke pantai untuk melakukan pertempuran. Sejak tahun 1970 (desain), Marinir AS belum memiliki kendaraan tempur amfibi yang baru, dan membengkaknya biaya pengembangan telah menewaskan Expeditionary Combat Vehicle pada tahun 2011. Namun segera setelah itu, marinir kembali ke "papan gambar." Untuk kendaraan yang disebut Amphibious Combat Vehicle ini, pada tahun ini Pentagon meminta Kongres untuk dana sebesar US$ 137 juta, naik dari US$ 95 juta pada tahun lalu dan US$ 37 juta pada tahun sebelumnya.
 
Foto : U.S. Marine Corps
 
 
F-35 JSF

F-35 Joint Strike Fighter

Sudah pasti Anda tidak akan terkejut dengan yang satu ini. Tiga versi dari jet tempur siluman ini - untuk Angkatan Udara, Angkatan Laut dan Korps Marinir- akan terus "terbang" pada tahun-tahun kedepan. Digadang-gadang sebagai pesawat tempur tercanggih yang pernah ada, ini merupakan program senjata paling mahal dalam sejarah manusia.
 
Untuk semua itu, Pentagon mengusulkan pengeluaran sebesar US$ 8,4 miliar untuk akuisisi, membeli 19 unit F-35 baru untuk Angkatan Udara, 4 untuk Angkatan Laut dan 6 untuk Korps Marinir. Sebenarnya anggaran ini masih lebih kecil dibandingkan anggaran untuk F-35 tahun lalu yang sebesar US$ 9,1 miliar. Namun ini masih menjadi suatu hal besar yang ingin Pentagon beli pada tahun depan.
 
Foto : U.S. Air Force


Boeing EA-18G Growler
 
Boeing EA-18G Growler
 
Boeing EA-18G Growler adalah jet tempur berbasis kapal induk yang merupakan versi khusus dari F/A-18F Super Hornet kursi ganda. Angkatan Laut AS sangat menginginkan Growler baru, flying jammer pada badan pesawat F/A-18 Super Hornet yang telah membuat debut tempur pertamanya di atas langit Libya dua tahun lalu. Dalam dua tahun terakhir, Pentagon menginginkan lebih dari US$ 1 miliar dolar per tahun unutk 12 Boeing EA-18G Growler. Sekarang meminta US$ 2,01 miliar untuk 21 unit.
 
Foto : Boeing
 
 
Kapal Selam Kelas Virginia SSN-774

Kapal Selam Kelas Virginia SSN-774

Kapal selam silent yang mampu berada di dekat pantai pertempuran ini adalah alutsista mata-mata penting Angkatan Laut AS. Dilengkapi dengan kecepatan dan sensor canggih. Dana yang diminta untuk kapal selam kelas Virginia tahun ini naik menjadi US$ 5,4 miliar untuk dua kapal - satu kapal selam tambahan sudah diantisipasi oleh Pentagon - naik dari US$ 4,79 miliar dari tahun sebelumnya.
 
Foto : U.S. Navy


Littoral Combat Ship

Littoral Combat Ship

Selain kapal selam kelas Virginia, yang bisa "mendekati" pantai tempur adalah bintangnya Angkatan Laut AS yaitu Littoral Combat Ship. Sekitar 4 kapal direncanakan dibangun untuk Angkatan Laut AS pada tahun ini, dan rencananya akan membeli 1o unit lebih hingga 2018. Untuk kapal tempur Litoral ini, Angkatan Laut AS tahun ini meminta US$ 2,38 miliar, sedikit naik dari tahun lalu yang sebesar US$ 2,33 miliar.
 
Foto : U.S. Navy


Perangkat komunikasi WIN-T

Warfighter Information Network - Tactical

Untuk anggaran Warfighter Information Network (WIN-T), tahun ini Angkatan Darat AS meminta US$ 1,28 miliar. Lebih besar dari tahun lalu yang sebesar US$ 1,23 miliar. Dana ini untuk mendukung dan memperluas jaringan WIN-T.
 
Foto : Lockheed Martin


1 Response to "6 Alutsista yang Tetap "Dicintai" Anggaran Pentagon 2014"

  1. mantap mas bro...saran mas bro kalo bis ditambahkan sumber beritanya...thanks dan maju terus...

    ReplyDelete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.