Latest News

Israel Berang dengan Langkah Iran dan Argentina

Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad
Mahmoud Ahmadinejad
Iran dan Argentina menandatangani sebuah dokumen tentang pembentukan komisi khusus, yang akan menyelidiki peristiwa ledakan di sebuah pusat kebudayaan Yahudi di Buenos Aires pada tahun 1994 (Bom AMIA). Israel berang dan menuntut penjelasan dari Presiden Argentina Kirchner.

Sebuah bom mobil meledak pada tanggal 18 Juli 1994 di depan gedung AMIA (Argentine Jewish Mutual Association) di ibukota Argentina. Ledakan itu menewaskan 85 orang dan melukai 300. Dua tahun sebelum serangan itu, teroris melakukan serangan terhadap kedutaan Israel dan menewaskan 22 orang dan melukai 200. Menurut Interpol, lima warga Iran, termasuk Ahmad Vahidi (Jenderal), yang saat ini menjabat sebagai Menteri Pertahanan Iran, terlibat dalam serangan di pusat kebudayaan di Buenos Aires, ibukota Argentina. Para peneliti menyimpulkan bahwa serangan itu direncanakan dan dibiayai oleh Teheran, dan dilakukan oleh anggota kelompok ekstremis Hizbullah Lebanon. Namun, Iran membantah keterlibatannya dalam ledakan tersebut.

Pada Juli 2012, Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad mengungkapkan untuk membuka peluang bagi negara-negara yang ingin bergabung dengan mereka (bersama Argentina) untuk menyelidiki tragedi tersebut. Dia mengatakan di Majelis Umum PBB bahwa negaranya berharap untuk memperkuat hubungan dengan Argentina. "Kami sangat menghormati orang-orang dari Argentina," kata Ahmadinejad, setelah menambahkan bahwa ledakan itu dilakukan karena "campur tangan pihak ketiga".

Bom AMIA Argentina
Bom AMIA, Buenos Aires, Argentina, 18 Juli 1994
Kesepakatan tentang pembentukan komite untuk meneliti peristiwa ledakan itu kini telah ditandatangani pada tingkat menteri luar negeri. Sekarang sedang diratifikasi oleh parlemen kedua negara.

"Komite harus mempelajari semua dokumen yang telah diserahkan sampai saat ini oleh otoritas peradilan di Argentina dan Iran," tulis Presiden Cristina Fernandez de Kirchner pada hari Minggu 17 Februari 2013 di Twitter-nya.

Komite ini terdiri dari lima ahli asing, termasuk partisipasi dari warga Iran dan Argentina. Sebagaimana dicatat oleh Menteri Luar Negeri Argentina Hector Timerman, perjanjian tersebut akan memungkinkan hakim Argentina untuk menginterogasi tersangka di Teheran.

Kementerian Luar Negeri Israel menyatakan protes. Diplomat Israel yakin bahwa Iran saat ini tengah berupaya menjebak Argentina.

"Kami terkejut dengan berita ini, dan kami ingin mendapatkan gambaran penuh dari Pemerintah Argentina tentang apa saja yang mereka sepakati dengan Iran, karena semua ini menyinggung Israel secara langsung," kata juru bicara Departemen Luar Negeri Israel Yigal Palmor, seperti dirilis toHaaretz.

Pemerintah Israel mengetahui tentang penandatanganan perjanjian Iran-Argentina ini dari laporan berita. Pemerintah Argentina menolak untuk menginformasikan kepada Israel tentang perundingan dengan Iran, meskipun ada permintaan dari Yerusalem. Bahkan dalam beberapa pertemuan dengan Timerman, seorang diplomat Israel dan perwakilan dari komunitas Yahudi, hanya mengetahui informasi umum tentang perjanjian itu, kata surat kabar itu.

Setelah perjanjian ditandatangani, berbagai pendapat muncul dalam pers mengatakan bahwa Iran menawarkan Argentina untuk meningkatkan hubungan keuangan, jika penyelidikan ledakan itu dihentikan oleh Argentina. Namun, jaksa penuntut Alberto Nisman membantah isu miring dari tabloid lokal Perfil.

Kecurigaan tersebut tidak didasarkan pada apa-apa. Iran dengan tiba-tiba menembus blokade ekonomi akibat sanksi yang dikenakan dengan negara-negara Amerika Latin. Peran penting dalam itu milik Venezuela, Brasil dan Argentina. menurut Latinvex dan IMF, Omset perdagangan Iran dengan negara-negara di wilayah ini mengalami peningkatan tiga kali lipat pada tahun 2012, Selain itu, karena peningkatan pangsa ekspor barang Amerika Latin ke Iran, meningkat sebesar 4,3 kali menjadi $ 3,9 miliar. Pangsa barang Argentina sebesar sekitar 40 persen - $ 1.200.000.000 - yang menandai peningkatan sepuluh kali lipat dibandingkan dengan 2010.

Ahmadinejad jelas menguraikan niatnya untuk rekonsiliasi politik dengan Argentina, dan Cristina Kirchner tidak mau terus berada dalam hutang. Mungkin karena itu, delegasi negara Argentina tidak meninggalkan pertemuan Majelis Umum di PBB, pada tahun 2011, ketika Ahmadinejad naik ke podium. Tampaknya ada konspirasi. Jika demikian, tuduhan pengkhianatan terhadap kepentingan nasional demi pragmatisme adalah valid?

Namun, sampai saat ini Buenos Aires resmi tidak mengubah posisinya mengenai keterlibatan warga negara Iran dalam pemboman yang terjadi dalam tahun 1990-an. Tidak ada indikasi yang membuktikan bahwa Argentina telah meninggalkan keyakinannya (mengkhianati dirinya sendiri) atau perilaku terhadap Iran sebagai akibat dari meningkatnya perkembangan hubungan ekonomi antara kedua negara.

Sebuah contoh, Argentina menuntut Bolivia harus mengekstradisi Menteri Ahmad Vahidi, ketika dia melakukan kunjungan resmi ke Bolivia pada bulan November 2011. Selain itu, hubungan ekonomi, terutama dalam perdagangan, tidak setara dengan hubungan negara. Memang, dalam hubungan perdagangan kedua negara, pemerintah Iran adalah pemain kunci, tetapi ada perusahaan swasta di sisi Argentina, seperti Cargill, Louis Dreyfus, Bunge yang mengekspor kedelai, jagung, gandum dan komoditas lainnya ke Iran. Selain itu, salah satu mitra dagang utama Iran, meskipun terkena sanksi Barat, adalah Jerman. Ekspor dari perusahaan Jerman ke Iran sebesar 3,8 milyar Euro di 2010.

Barat hanya khawatir tentang independensi Kirchner. Dia mendukung hak Iran untuk program nuklirnya. Presiden Argentina juga dalam situasi bersolidaritas dengan Hugo Chavez. Mengapa tidak, jika memang hubungan kedua negara memang saling menguntungkan. Dalam video yang diposting di YouTube pada bulan Agustus 2011, Asisten mantan Menteri Luar Negeri untuk Urusan Belahan Bumi Barat dan Amerika Serikat, Roger Noriega, mengatakan bahwa kemitraan Argentina, Venezuela dan Iran akan sangat berbahaya karena ketiga negara bisa bertukar informasi mengenai senjata nuklir satu sama lain. Banyak analis yang menilai ini hanya omong kosong belaka. Yang jelas, interaksi dalam segitiga ini tidak menjanjikan manfaat apa-apa bagi Barat.

Barat tidak menyukai kenyataan bahwa kebijakan luar negeri Argentina ditujukan untuk melindungi kepentingan nasionalnya, dan dinyatakan dalam diversifikasi hubungan ekonomi untuk mengubah negara itu menjadi pemain global.



0 Response to "Israel Berang dengan Langkah Iran dan Argentina"

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.