Rudal Baru Rusia Menjawab Sistem Pertahanan Rudal AS

Topol

ARTILERI - Sementara Amerika Serikat terus membangun sistem pertahanan rudal globalnya, Rusia sedang mempersiapkan pembaharuan radikal rudal strategis nuklirnya.

Sepertinya militer dan industri militer Rusia telah secara serius mempersiapkan rudal strategis untuk mengatasi sistem pertahanan rudal Amerika. Dua rudal strategis dari kelas berbeda saat ini sedang dikerjakan Rusia dalam waktu yang bersamaan.

Menurut Sergei Karakaev, komandan Pasukan Rudal Strategis (SMF) Rusia, rudal ini berbobot 100 ton, merupakan rudal balistik antar benua (ICBM) berbahan bakar cair yang akan mengungguli rudal terkuat di dunia saat ini R-36M2 Voevoda (NATO: SS-18 Satan), dan ICBM berbahan bakar padat yang direncanakan untuk menggantikan sistem Yars (RS-24 dan Topol-M) generasi kelima.

"Karena potensi ICBM bahan bakar padat tidak cukup untuk mengatasi sistem pertahanan rudal Amerika, ICBM bahan bakar cair berat diperlukan untuk melakukan tugas ini. Seperti ICBM yang memungkinkan penciptaan non-nuklir, presisi tinggi, senjata strategis dengan jangkauan global praktis, kecuali bila Amerika Serikat menghentikan programnya, "kata Karakaev.

Ini adalah pertama kalinya Rusia mengungkapkan tentang menciptakan rudal berbahan bakar padat baru. Menurut Jenderal Karakaev, peluncuran beberapa prototipe rudal ini telah dilakukan pada tahun 2012 - yang terakhir pada 24 Oktober 2012. Hal ini mengakhiri spekulasi tentang apakah Pasukan Rudal Strategis Rusia membutuhkan rudal berbahan bakar cair kelas berat atau tidak.

Rusia melakukan modernisasi besar-besaran terhadap keluarga Topol pada era 1990-an dan mengadopsi Topol-M Silo (NATO : SS-27) pada tahun 2000, diikuti oleh Topol-M2 mobile tahun lalu. Ini adalah Topol baru dan yang baru diadopsi adalah Yars RS-24 yang akan secara bertahap menggantikan dan menonaktifkan generasi pertama Topol/Yars

Namun rudal berbahan bakar cair masih menjadi tulang punggung satuan penangkal rudal strategis Rusia; UR-100N (NATO: SS-19 Stiletto) dan ла-36M (US Department of Defense dan NATO: SS-18 Satan). Namun, bagaimanapun, rudal ini sudah usang dan harus dipensiunkan selama beberapa tahun ke depan.

Menurut perkiraan oleh Leonid Kalashnikov, wakil ketua Komite Pertahanan Negara, Rusia akan menerima 100-105 ICBM baru pada tahun 2015. Artinya, topol-M hulu ledak tunggal dan Yars -24 tiga hulu ledak akan mampu membawa total 110-115 hulu ledak. Pada saat yang sama, Amerika Serikat juga berencana untuk menggelar 900 pencegat rudal balistik di seluruh dunia pada tahun 2015.

Amerika Serikat menarik diri dari Perjanjian Rudal Anti-Balistik 1972 pada tahun 2001 dan tidak lagi dibatasi oleh pembatasan unutk membangun kuantitas dan kualitas sarana tersebut. Menurut Karakaev, sangat mungkin bagi Amerika untuk menyebarkan sistem pertahanan anti-rudal di ruang angkasa.

Pemimpin militer dan politik Rusia mengandalkan negosiasi yang sukses dengan Amerika Serikat mengenai pertahanan rudal. Namun, negosiasi berakhir dengan kebuntuan, penyebaran yang gigih Washington untuk sistem  pertahanan anti-rudal berbasis pemukaan darat dan laut, ditambah dengan rusaknya hubungan bilateral kedua negara, telah memaksa pemimpin Rusia untuk mempertimbangkan tindakan lebih tegas.

Di sinilah salah satu akibat munculnya gagasan rudal dahsyat jarak jauh ini dari Rusia. Sebenarnya saat ini Rusia sudah memiliki rudal tersebut - yang disebutkan di atas berbahan bakar cair- yaitu UR-100N dan R-36M. Namun, rudal tersebut telah bertugas sejak akhir 1980-an, dan umur mereka sudah mendekati masa pensiun.

Pada tahun 1990-an pengembangan rudal baru Rusia ditunda, ketika Pasukan Rudal Strategis dikonversi sepenuhnya untuk menggunakan kompleks rudal ringan berbahan bakar padat. Namun, rudal ringan belum mampu menjadi pengganti penuh untuk rudal berbahan bakar cair raksasa.

Menurut Yuri Zaitsev, seorang ahli di Academy of Engineering Sciences, "tidak mungkin rudal Topol-M dan Bulava difungsikan sebagai pengganti yang layak bagi rudal yang akan dinonaktifkan."

Meskipun demikian, Rusia tidak berencana untuk meninggalkan teknologi rudal berbahan bakar padat. Rudal berbahan bakar padat adalah yang paling cocok untuk sistem rudal yang mobile salah satunya karena waktu peluncurannya yang cepat. Ini berarti bahwa Rusia akan terus mengembangkan pengganti untuk kedua jenis rudal aktifnya, bahan bakar air dan padat. (FS)

0 comments:

Post a Comment

HOME
▲ Back To Top
NEWSLETTER

Masukkan email pada form di bawah ini lalu klik 'SUBMIT'. Setiap artikel terbaru akan kami kirimkan ke email Anda.


Sebagian besar kematian tempur di Perang Napoleon, Perang Dunia I dan Perang Dunia II disebabkan oleh artileri. Stalin menyebut artileri sebagai "God of War". Namun, ini hanya blog yang bernama ARTILERI.


  • facebook
  • twitter
  • google plus
  • rss