Latest News

Bergaya Dulu dengan PUNA SRITI Karya BPPT

Kepala Bidang Mantra Udara, Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Pusat Teknologi Pertahanan dan Keamanan, Mohamad Dahsyat memegang pesawat tanpa awak "PUNA SRITI" di Kantor BPPT, Serpong, Tangerang, Jumat, 11 Januari 2013. Pengembangan pesawat tanpa awak ini untuk digunakan sebagai pesawat pembuat hujan buatan, pemetaan lokasi, mengatasi kebakaran di hutan dan menjangkau daerah yang tidak dapat dijelajah manusia.
Foto : MI/Ramdani/bb/MetroTvNews


Nama beliau cukup unik, Mohamad Dahsyat, semoga karya-karya BPPT juga akan menjadi "dahsyat." Kali ini fotonya dengan "PUNA WULUNG."
Foto : MI/Ramdani/bb/MetroTvNews

PUNA merupakan akronim dari Pesawat Udara Nir Awak. PUNA Sriti memiliki jarak terbang antara 50-70 km dengan daya tahan terbang kira-kira 1 jam, atau mungkin sekarang jarak dan daya terbangnya bertambah seiring pengembangan terus-menerus oleh BPPT.

PUNA Sriti tidak memiliki roda untuk takeoff dan landing. Tidak memiliki roda bukan berarti BPPT tidak mampu membuat teknologi takeoff UAV secara otonom, karena di beberapa sisi UAV semacam ini sangat menguntungkan karena tidak memerlukan landasan untuk takeoff. Jadi UAV semacam ini bisa diluncurkan dari area lahan yang sempit, kapal kecil, bahkan kendaraan darat.

Untuk menerbangkannya digunakan semacam ketapel dan pendaratannya dengan cara ditangkap. Beberapa UAV modern AS salah satunya Scan Eagle juga menggunakan teknologi takeoff dan landing semacam ini. Menggunakan semacam alat pengait yang akan menangkap cantelan pada UAV yang akan landing. Bisa juga ditangkap oleh tangan manusia, asalkan sanggup menanggung akibatnya he..

Kedepannya, jika sesuai harapan, PUNA Sriti kemungkinan besar akan diaplikasikan oleh TNI. Mengenai PUNA Wulung bisa dibaca disini dan disini. (FS)


0 Response to "Bergaya Dulu dengan PUNA SRITI Karya BPPT"

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.