Perang Vietnam dalam Deskripsi dan Gambar

Perang Vietnam terjadi dalam kurun waktu 18 tahun, yaitu antara 1957 hingga 30 April 1975. Perang ini merupakan bagian dari Perang Dingin antara dua kubu ideologi besar di Vietnam, yakni Komunis dan Liberal. Dua kubu yang saling berperang adalah Republik Vietnam (Vietnam Selatan) dan Republik Demokratik Vietnam (Vietnam Utara).

Amerika Serikat, Korea Selatan, Thailand, Australia, Selandia Baru dan Filipina bersekutu dengan Vietnam Selatan, sedangkan Uni Soviet, RRC dan Korea Utara mendukung Vietnam Utara yang berpaham komunis. Total kekuatan Vietnam Selatan adalah 1.200.000 personel (1968) dan Vietnam Utara total 520.000 personel (1968). 

Perang ini mengakibatkan eksodus besar-besaran warga Vietnam ke negara lain, terutama ke Amerika Serikat, Australia dan negara-negara Barat lainnya, sehingga di negara-negara tersebut bisa ditemukan komunitas Vietnam yang cukup besar. Setelah berakhirnya perang ini, kedua Vietnam tersebut pun bersatu pada tahun 1976. Total jumlah korban sipil di kedua pihak adalah 1.000.000 orang.

Perang Vietnam dan keterlibatan Amerika Serikat di dalamnya telah mempengaruhi kehidupan jutaan orang selama lebih dari satu dekade, menuntut jutaan kematian dan cedera yang tak terhitung jumlahnya -baik fisik maupun mental- yang menjangkiti banyak mereka bahkan hingga saat ini. Keterlibatan militer Amerika Serikat dan penambahan kekuatan pasukan yang cukup pesat setelah tahun 1964 -yang tertinggi pada tahun 1968- dengan lebih dari 500.000 tentara di Vietnam.

Vietnam Veterans Memorial di Washington D.C. sekarang telah mengukir nama setidaknya dari 58.209 orang tentara yang tewas. Hampir mustahil rasanya untuk menampilkan seluruh foto-foto tersebut. (Boston/Wiki)

Berikut beberapa foto situasi saat Perang Vietnam.

Helikopter CH-64 Sea Knight AS jatuh di Vietnam
Helikopter CH-64 Sea Knight Marinir AS terbakar setelah terkena tembakan Viet cong dari darat saat Operasi Hastings, tepat disebelah selatan Zona Demiliterisasi antara Vietnam Utara dan Selatan pada tanggal 15 Juli 1966. Helikopter itu kemudian jatuh dan meledak di atas bukit, menewaskan seorang kru dan 12 Marinir. Tiga kru selamat dengan luka bakar yang serius (Foto: AP Photo / Horst Faas).


Bom napalm Vietnam
Sebuah bom napalm meledak dalam bentuk bola api di dekat tentara AS yang sedang berpatroli di Vietnam Selatan pada tahun 1966 (Foto: AP Photo).

Keterangan Tentang Bom Napalm
Secara teknis bom napalm adalah bom bakar yang berisi zat kimia berbentuk pasta tertentu yang akan terbakar begitu bom pecah di darat. Pasta yang cair akan menyebarkan nyala api ke berbagai arah dan bom ini sangat efektif untuk menghancurkan pasukan darat yang bersembunyi di parit-parit, hutan dan wilayah-wilayah yang sulit.

Indonesia juga pernah menggunakan bom napalm saat operasi Seroja di Timor-Timur (sekarang Timor Leste) pada tahun 70-an. Saat itu banyak negara yang protes dan mengecam cara perang Indonesia ini. Namun ketika AS menggunakan bom napalm dalam skala yang jauh lebih besar saat perang Vietnam ini serta Israel dalam perang Yom Kippur (1973), tidak banyak negara yang protes.


Tentara AS memeriksa lubang Viet cong
Sersan Ronald A. Payne, dari Atlanta, pemimpin skuad Infanteri ke-5, Divisi Infanteri ke-25, memeriksa pintu masuk terowongan dengan membawa senter dan pistol, sebelum masuk untuk mencari untuk mencari tentara dan peralatan Vietkong saat Operai "Cedar Fals" di Ho Bo Woods, 25 km sebelah utara Saigon pada tanggal 24 Januari 1967. (Foto: Departemen Pertahanan AS/SP5/Robert C. Lafoon, US Army Sp Photo Det Pac).


USS Forrestal saat perang Vietnam
Sebuah pemandangan lapangan udara dari kapal induk USS Forrestal sekitar satu bulan sebelum kapal induk itu terbakar dan meledak. Awak tewas 132, 62 terluka dan 2 hilang, diduga saat bertugas di perairan Vietnam pada bulan Juli 1967. (Foto: US Navy/PHC H.L. WISE).


Tentara AS di perang Vietnam
Pasukan terjun payung dari Batalyon 2 AS, Brigade 173 Airborne mengangkat senapan otomatis mereka di atas air saat menyeberangi sungai di tengah hujan untuk mencari posisi Viet cong di daerah hutan Ben Cat, Vietnam Selatan pada 25 September 1965. (Foto: AP Photo/Henri Huet).


Viet cong di eksekusi
Tentara Vietnam Selatan menggiring Nguyen Van Lem (alias Bay Lop) yang diduga adalah seorang perwira Vietkong di jalan Saigon 1 Februari 1968. Sesaat kemudian Jenderal Nguyen Ngoc Loan, Kepala Kepolisian Nasional Vietnam Selatan mengeksekusi Nguyen Van Lem dengan menembakkan pistol  ke keningnya. Beberapa foto dari eksekusi tersebut tidak dapat ARTILERI tampilkan karena alasan tertentu. (Foto: AP Photo/Eddie Adams).


Serangan Viet cong
Wanita dan anak-anak berlindung di sebuah kanal berlumpur dari serangan intens Viet Cong di Bao Trai, sekitar 20 km sebelah barat dari Saigon, Vietnam, 1 Januari 1966. (Foto: AP Photo / Horst Faas).


Serangan Vietnam Utara
Serangan amunisi 122 mm dari Vietnam Utara yang meledakkan sebuah bunker amunisi meriam 175 milik AS di Gio Linh, zona demiliterisasi antara Vietnam Utara dan Selatan, September 1967. (Foto: AP Photo).


Tank Vietnam Utara melewati gerbang istana presiden
Sebuah tank Vietnam Utara melewati gerbang Istana Presiden di Saigon, menandai jatuhnya Vietnam Selatan pada tanggal 30 April 1975. (Foto: AP Photo).

0 comments:

Post a Comment

SILAHKAN GABUNG
Langganan Artikel Via Email

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...