Laut Mediterania, Sasaran Kapal Perang Iran Berikutnya

Jamaran, kapal perusak buatan Iran
Jamaran, kapal perusak buatan Iran (foto:breakingnews.sy)
Iran akan mengerahkan armada kapal perang Angkatan Lautnya ke Laut Mediterania. Armada kapal perang ke-24 Angkatan Laut Iran (IRIN) akan berpatroli di utara Samudra Hindia, Teluk Aden, Bab-el Mandeb, Laut Merah, Terusan Suez dan Laut Mediterania selama tiga bulan dan bahkan akan berlayar sejauh negara-negara Asia Tenggara, dikatakan Press TV mengutip Kepala Angkatan Laut Laksamana Muda Habibollah Sayyari.

Sayyari juga mengatakan bahwa armada kapal perang ke-23 akan segera kembali ke negara itu pekan depan, seperti yang dikutip dari RIA Novosti.

Pada 28 Desember 2012 lalu, Iran mengadakan latihan Angkatan Laut dalam skala besar di Selat Hormuz dengan sandi "Velayat 91" yang dilaksanakan selama enam hari. Sayyari mengatakan latihan perang tersebut untuk menguji kemampuan angkatan laut Iran guna menghadapi setiap ancaman terhadap kepentingan Republik Islam tersebut, serta mempertahankan perbatasan maritim dan menjaga perdamaian di wilayah tersebut.

Pantau Laut Kaspia

Dengan kekuatan penuh, Angkatan Laut Iran juga akan memantau setiap pergerakan dengan radar di Laut Kaspia. Republik Islam Iran memainkan peran penting dalam pemberian izin kepada armada komersial, militer dan industri yang berlayar di Laut Kaspia, dikatakan Sayyari beberapa waktu lalu.

Laut Kaspia adalah ladang energi utama yang memiliki cadangan minyak dan gas senilai 50 miliar dolar Amerika Serikat. Volume perdagangan melalui Laut Kaspia mencapai sekitar 65 juta ton per tahun dengan Iran merupakan 20 persennya dari jumlah tersebut. Iran memiliki perbatasan laut dengan 12 negara. "Masa depan adalah milik mereka yang memainkan peran aktif di Laut Kaspia," ujar Sayyari.

Akan Terus Hadir di Perairan Internasional

Diungkapkan Sayyari, Angkatan Laut Iran akan terus melanjutkan kehadirannya di perairan internasional. Banyak yang berlayar di perairan internasional dan kehadiran Angkatan Laut Iran di sana bertujuan untuk memberikan keamanan bagi kapal dagang dan tanker minyak. Dunia setidaknya telah menerima kekuatan eksistensi dan kekuatan Angkatan Laut Iran dan kemajuan ilmiah dalam pembangunan peralatan kelautan baru.

Armada kapal selam Qadir (Ghadir) Angkatan Laut Iran
Armada kapal selam Qadir (Ghadir) Angkatan Laut Iran
Angkatan Laut Iran telah melakukan patroli anti-pembajakan di Teluk Aden sejak November 2008, ketika perompak Somalia membajak kapal kargo carteran Iran, MV Delight, di lepas pantai Yaman. Menurut resolusi Dewan Keamanan PBB, negara-negara lain bisa mengirimkan kapal-kapal perang mereka ke Teluk Aden dan perairan pantai Somalia untuk menghadapi bajak laut

Teluk Aden, yang menghubungkan Samudera Hindia dengan Terusan Suez dan Laut Mediterania, merupakan koridor energi penting, terutama karena minyak Teluk Persia dikirim ke Barat melalui Terusan Suez.

Pada bulan November lalu, Iran meningkatkan kekuatan angkatan lautnya di perairan Teluk Persia terkait selesainya pembuatan kapal perang peluncur rudal Sina-7 dan kapal selam ringan kelas Qadir untuk bergabung dengan armada Angkatan Laut. Semua komponen dari kapal selam kelas Qadir, termasuk peralatan, lambung, radar dan sistem pertahanan canggih, dibuat sendiri oleh Iran.

Sumber : Antara

0 comments:

Post a Comment

HOME
▲ Back To Top
NEWSLETTER

Masukkan email pada form di bawah ini lalu klik 'SUBMIT'. Setiap artikel terbaru akan kami kirimkan ke email Anda.


Sebagian besar kematian tempur di Perang Napoleon, Perang Dunia I dan Perang Dunia II disebabkan oleh artileri. Stalin menyebut artileri sebagai "God of War". Namun, ini hanya blog yang bernama ARTILERI.


  • facebook
  • twitter
  • google plus
  • rss