Latest News

Akankah Terjadi Perang Dunia III?

Ilstrasi perang nuklir
Ilustrasi perang nuklir. Foto : bigrede.com
ARTILERI - Para analis internasional telah membuat perdebatan tentang kemungkinan awal dari perang dunia baru yaitu Perang Dunia III. Rencana NATO untuk menggelar sistem pertahanan rudal Patriot di perbatasannya dengan Suriah adalah alasan lain untuk diskusi ini. Ada dugaan bahwa ancaman dari Suriah hanya merupakan penyebab imajiner dari penyebaran rudal patriot tersebut, dan pada kenyataannya, yang dilakukan oleh NATO (permintaan Turki) ini ada hubungannya dengan Iran dan potensi nuklirnya.

Banyak para analis dunia berulang kali menyatakan pendapat mereka tentang kemungkinan awal dari Perang Dunia III. Menurut mereka, Perang Dunia III akan menjadi azab bagi semua manusia di bumi ini, karena nuklir tidak akan membiarkan manusia untuk tetap hidup. Analisa semacam ini baru-baru ini dinyatakan oleh Hasan Firouzabadi, Kepala Staf Angkatan Bersenjata Iran. Menurut dia, penyebab Perang Dunia III bisa jadi oleh karena pengiriman sistem pertahanan rudal Patriot di perbatasan antara Turki dan Suriah.

Seperti yang dicatat Hasan Firouzabadi dalam kata sambutannya, hal ini akan mengakibatkan konsekuensi serius bagi Eropa dan seluruh umat manusia, dengan mencatat bahwa sistem rudal baru merupakan "titik hitam di dunia".

Sekjen NATO Fogh Rasmussen mencatat bahwa sistem rudal Patriot tidak akan lama berada di Turki, selain dari waktu yang diperlukan. Saat ini, penyebaran rudal Patriot di 900 kilometer dari perbatasan Turki dan Suriah sedang dibahas. Alasan untuk penyebaran rudal Patriot adalah karena adanya permintaan resmi otoritas Turki yang dikirim ke NATO pada tanggal 21 November 2012. Pada tanggal 4 Desember, dan perwakilan NATO menyetujui permintaan Turki.

Menurut media Turki, otoritas membuat keputusan ini untuk melindungi Turki dari kemungkinan serangan oleh Suriah. Sejauh ini sistem pertahanan rudal Patriot akan dikerahkan di provinsi Malatya, Gaziantep dan Diyarbakir, tenggara negara itu. Selain itu, pusat komando dari sistem Patriot ini akan berlokasi di sebuah pangkalan NATO di Jerman.

Sistem Pertahanan Rudal Patriot
Sistem Pertahanan Rudal Patriot. Foto : Wiki
Atas permintaan Mark Rutte, Perdana Menteri Belanda, kompleks rudal akan dikerahkan pada bulan Januari tahun 2013. Saat pertemuan dengan Sekjen NATO, Perdana Menteri Belanda mencatat bahwa Jerman, Amerika Serikat dan Belanda bekerja sama dengan perwakilan Turki untuk menyelesaikan instalasi dari sistem anti-rudal Patriot secepat mungkin.

Bagaimanapun, Kepala Staf Angkatan Bersenjata Iran bukanlah satu-satunya pihak yang bereaksi sangat negatif terhadap kemungkinan penyebaran Patriot di perbatasan Turki-Suriah. Sebagaimana dicatat oleh Ali Akbar Salehi, Menteri Luar Negeri Iran, penyebaran sistem anti-rudal Patriot di perbatasan Turki-Suriah lebih merupakan provokasi daripada sebuah upaya untuk melindungi dari kemungkinan serangan oleh Angkatan Udara Suriah. Menurut dia, bodoh untuk berharap bahwa penyebaran Patriot akan membantu meningkatkan keamanan dan menstabilkan situasi di wilayah tersebut. Salehi juga mengatakan bahwa masalah ini tidak dapat diselesaikan tanpa partisipasi dari Suriah. Oleh karena itu, Turki dan NATO seharusnya tidak ikut campur dalam masalah Suriah.

Sebuah kekuatan dunia lain juga memiliki reaksi dengan situasi ini. Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, mengatakan bahwa penyebaran kompleks rudal Patriot di perbatasan Turki-Suriah dapat menimbulkan bentrokan bersenjata baru, bahkan perang global. Menurut dia, sistem Patriot baru Turki merupakan ancaman serius bagi banyak negara, termasuk Iran dan Eropa. Terlepas dari kenyataan bahwa sistem pertahanan rudal ini dirancang untuk mengatasi kemungkinan serangan oleh Suriah, lokasi penempatan Patriot di Turki bisa cepat berubah, sehingga secara teoritis, Patriot bisa digunakan terhadap Iran yang membuat Iran tidak akan mampu berbuat apa-apa untuk melawan para agresor.

Analis Rusia meyakini bahwa meskipun masih berada dalam jarak yang jauh dari perbatasan Iran, tujuan utama dari Patriot adalah penekanan tepat waktu fasilitas nuklir Iran yang terletak hanya 500 kilometer jauhnya. Sebagaimana dicatat oleh Dmitry Polikanov, Wakil Presiden PIR Center, kemungkinan ancaman dari Suriah hanya alasan. Bahkan, AS berencana untuk menggunakan Turki sebagai "kendaraan" di mana mereka dapat dengan cepat menekan ancaman dari Iran. Menurut dia, penyebaran Patriot di Turki tidak bisa bersifat sementara, berbeda dengan pernyataan NATO dan otoritas Turki.

Sekarang Iran akan diawasi ketat, dan setiap gerakan yang salah akan dianggap sebagai provokasi, dan konsekuensinya yang akan menjadi bencana adalah Teheran tidak akan dapat melakukan serangan balik. Victor Nadein-Rajewski, seorang peneliti di RAS, setuju dengan pendapat ini. Menurut dia, lokasi final penempatan rudal Patriot belum disetujui, sangat mengkhawatirkan. Menurut dia, penyebaran sistem pertahanan rudal adalah cara NATO untuk membantu memperkuat Turki sebagai platform strategis bagi Amerika Serikat untuk melawan Iran. Terlepas dari kenyataan bahwa negara ini diperintah oleh pemerintahan Islam dengan Perdana Menteri Erdogan yang bertanggung jawab, NATO mampu menarik otoritas Turki ke dalam konflik dengan Iran.

Khususnya, dengan membantu dalam memerangi Suriah, di mana Ankara (Turki) juga memiliki kepentingan sendiri. Tidak semua ahli Rusia yang pesimis. Menurut direktur Carnegie Moscow Center, Dmitri Trenin, seseorang tidak dapat menyatakan dengan pasti bahwa rudal Patriot akan diarahkan terhadap Iran. Menurutnya, Eropa telah lama membentuk sistem anti-rudal yang dapat menghadapi Teheran, dan saat ini belum perlu untuk menambahnya.

Perbatasan Turki, Suriah dan Iran
Elips merah perbatasan Turki dengan Suriah, Elips hijau perbatasan dengan Iran. Google Maps
Tentu saja, jika situasi dengan Iran menjadi lebih rumit, NATO dan Amerika Serikat harus mengambil langkah-langkah baru untuk mengatasi hal itu, dan rudal Patriot kemungkinan akan memainkan peran penting. Dalam keadaan saat ini sebagian besar disebabkan oleh situasi politik di Suriah dan Turki.

Satu lagi analisa. Jenderal Leonid Ivashov, direktur Institut Studi Geopolitik, mengatakan dalam sebuah pidatonya, bahwa saat ini tidak ada alasan Suriah untuk menyerang Turki. Pemerintah Suriah saat ini tengah berurusan dengan masalah kritis yaitu perang saudara, jangankan untuk menyerang, bahkan Suriah tidak dapat berpikir tenatng serangan terpusat ke negara lain (Turki) yang kekuatan militernya secara signifikan jauh melampaui kemampuan Suriah. Masih menurut Jenderal Ivashov, ini bukan soal melindungi Turki dari serangan oleh Suriah, tetapi justru invasi pasukan Turki ke Suriah, karena sejak lama negara ini "tertarik" dengan Suriaha. Namun, Veto Rusia telah menjadi satu-satunya faktor yang mencegah invasi Turki ke Suriah.

Menurut Jenderal Leonid Ivashov, fasilitas rudal baru (Patriot) bukan dibuat untuk pertahanan, namun untuk menyerang, baik kepada Iran atau Suriah. Kompleks Patriot yang dikerahkan memang membantu untuk melawan rudal, pesawat tempur dan helikopter, namun akan sia-sia dalam menghadapi serangan pasukan darat, atau rudal jarak pendek.

Selain itu, perwakilan Turki takut kerusuhan dan perang saudara yang berkembang di Suriah akan "menyeberang" perbatasan Turki karena situasi politik di daerah perbatasan tidak stabil. Menurut Alexander Grushko, utusan Rusia untuk NATO, penyebaran sistem anti-rudal adalah tanda bahwa aliansi telah mulai campur tangan dalam konflik Suriah-Turki.

Penyebaran rudal Patriot ini sekali lagi menegaskan kepentingan NATO dan Amerika Serikat di kawasan Asia, serta fakta bahwa AS akan ambil bagian dalam konflik Suriah. Sebagaimana dinyatakan oleh Anders Fogh Rasmussen, bahwa semua ini akan membantu menunjukkan kepada dunia bahwa Turki berada di bawah perlindungan kekuatan terkemuka di dunia.(FS)


9 Responses to "Akankah Terjadi Perang Dunia III?"

  1. Kenapa selalu iran yang disalakan dan di cacimaki... sedangkan klo negara eropa yg melakukan pasti kita hanya bisa tutup mulut dan berpaling seakan tidak terjadi apa".

    ReplyDelete
  2. Bukan Suriah, pemicu perang dunia justru bisa dari asia di laut china selatan..Kebutuhan Jepang akan teritori dan kebangkitan ekspansi China atas klaim pulau2 terluar mereka bisa berakhir dengan sengketa perang yang menyeret negara2 sekitarnya.

    ReplyDelete
  3. perang dunia ke-III kayak lagu marjinal.... hehehe..

    yang pasti sebagai orang ISLAM.. mari kita ikut melawan orang-orang yang mau merusak agama kita yaitu ISLAM... ALLAH HUAKBAR....

    ayo baca:
    http://www.quranexplorer.com/quran/

    ReplyDelete
  4. Semuanya tenang dan damailah !!!Nabi asli adalah nabinya yang telah bisa membebaskan pikirannya,kata2nya,tindakannya dari kemarahan,kebencian,kesombongan,irihati,sirik ,keserakahan dan nafsu2 rendah yg menjijikan dan menyimpang serta menyusahkan hidup umat manusia sesuai dengan norma2 kehidupan umat manusia.Hati dan pikirannya begitu bersih dan suci,begitu bahagia dalam keadaaan seperti itu,itulah org yg akan menyelamatkan manusia dan dunia ini,dialah manusia yg akan menuntun dan melatih kalian semua bagaimana melakukan hal2 bermanfaat tersebut!!!Salam kebebasan dan pencapaian kebahagiaan yg sejati untuk perdamaian dan dunia yg lebih baik!!! Sederhana dan simpel diucapkan tapi utk melakukannya dalam kehidupan sehari-hari adalah sangat sulit untuk dilaksanakan dalam pribadi kalian masing2 !!! Fokus dan uruslah hal2 yg bermanfaat dan berfaedah bagi kalian,dengarkanlah nasehat dari manusia yg sgt bijaksana dan bisa menyelamatkan dunia ini dari kehancuran dan kepunahan akibat bencana perang nuklir serta bisa menenangkan semua pihak !!!Dialah nabi yg akan membimbing dan menuntun serta memberikan terang bagi kalian semua ke tempat yg selamat , aman , damai dan sejahtera !!!

    ReplyDelete
  5. Hidup damai itu indah dan berbahagia dengan segala probelamatikanya !!!Yang rugi adalah diri kalian sendiri !!!

    ReplyDelete
  6. Bukan rahasia lagi, dalam alqur'an dan Alhadis sudah di jelaskan bahwa mereka kaum-kaum penakut, mereka takut mati sehingga benar-benar mempersenjatai diri "Takut diserang duluan" tidak usah heran semua sudah ada garisnya. yang penting bagi kaum muslim kita ibadah sj yang benar sampai mati,.. thank TNI, tetap semangat dan selalu waspada.

    ReplyDelete
  7. Ha ha ha capee decch..
    Perang kok dikaitkan dengan agama..
    Pelajari benar kondisi di luar sana.. apa faktor terjadinya peperangan itu.. terjadinya peperangan itu tidak ada yang dikarenakan alasan kuat adanya perbedaan beragama.. jangan dangkal cara berfikirnya bung !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anda juga harus kritis, saat ini permasalahan kepercayaan dibalut sedemikian rupa seolah olah hal tersebut tampak hanya permasalahan antar negara belaka

      Delete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.