Latest News

China Luncurkan Misi Antariksa Bersejarah

Beberapa waktu lalu China berhasil meluncurkan tiga astronot ke ruang angkasa melalui kapsul ruang angkasa Shenzhou-9 dari sebuah roket Long March, ini untuk memulai misi ambisius ruang angkasa bangsa China saat ini. Peluncuran ini juga merupakan kesempatan pertama bagi seorang astronot perempuan China yang merupakan bagian dari kru - astronot China biasa disebut dengan Taikonaut.

roket long march
Roket Long March di pusat peluncuran satelit China
Pada sore hari tanggal 16 Juni 2012, roket Long March lepas landas dari Pusat Peluncuran satelit China Jiuquan yang terletak di pinggiran barat laut gurun Gobi, tampaknya peluncuran ini memang sempurna. Delapan menit setelah peluncuran, kapsul Shenzhou-9 memasuki orbit dan menyebarkan panel surya tepat sesuai jadwal.

Liu Yang, 33 tahun, seorang pilot Angkatan Darat China dengan lebih dari 1.680 jam terbang untuk kreditnya, menjadi astronot wanita pertama China yang melakukan perjalanan ke luar angkasa. Tugasnya selama misi ini adalah melakukan serangkaian percobaan medis sementara di orbit. Dia bergabung dengan Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) pada tahun 1997 dan direkrut sebagai astronot potensial pada tahun 2010.

Liu Yang

Liu Yang
Liu Yang
Veteran astronot Jing Haipeng, 44 tahun, ini adalah penerbangan ke luar angkasanya yang kedua, Jing Haipeng adalah komandan misi. Jing adalah seorang anggota dari misi Shenzhou-7 tahun 2008 yang merupakan penerbangan ruang angkasa pertama China.

Awak ketiganya adalah seorang pendatang baru, Liu Wang, 42 tahun. Dia adalah seorang pilot pesawat tempur Angkatan Darat, 14 tahun pengalamannya melayani Chinese National Space Administration’s Astronaut Corps.

Misi ini merupakan langkah maju dan penting dalam program luar angkasa berawak China. Shenzhou-9 dijadwalkan bertemu dengan modul ruang angkasa Taingong 1 (Istana Surgawi), diluncurkan ke orbit pada September tahun lalu, sebagai tindak lanjut untuk kesuksesan misi luar angkasa tak berawak. Keberhasilan dari Shenzhou-8 tanpa awak, meyakinkan China bahwa misi berawak dapat dilakukan dengan sukses dengan tingkat risiko minimal kegagalan.
"Tiga puluh tiga tahun Liu Yang, seorang pilot Angkatan Darat dengan lebih dari 1.680 jam terbang untuk kreditnya, menjadi astronot wanita pertama China yang melakukan perjalanan ke ruang angkasa"
Cina telah membuat langkah yang mengesankan dunia dalam program luar angkasa dalam beberapa tahun terakhir. Penerbangan berawak pertama diluncurkan pada tahun 2003, memberikan kehormatan bagi Yang Liwei sebagai orang China pertama yang mengorbit Bumi. Misi 2003 ini diikuti oleh penerbangan ruang angkasa dua orang pada tahun 2005 dan darmawisata tiga orang pada tahun 2008. China telah mendedikasikan miliaran dolar untuk program eksplorasi ruang angkasanya. Ini semua cukup berbeda dengan hari pada tahun 1949 ketika pemimpin Cina Mao Zedong mengeluh bahwa itu adalah fakta yang menyedihkan, bahwa negara tercinta China bahkan tidak bisa meluncurkan kentang ke ruang angkasa.

Meskipun ini merupakan prestasi yang luar biasa, China masih tertinggal dari Amerika Serikat dalam kegiatan ruang angkasa kritis seperti docking manual dan misi berawak ke bulan, untuk mencontoh pendaratan Amerika di bulan, mungkin diperlukan waktu bertahun-tahun lagi bagi China.

NASA tidak akan meluncurkan misi berawak ke luar angkasa sampai 2017

Karena keterbatasan anggaran dan pertarungan politik, Amerika Serikat diperkirakan tidak akan meluncurkan kendaraan ruang angkasa berawak lainnya sampai tahun 2017. Dengan operasi berawak NASA terutama di Limbo, pemerintahan Obama telah menguras sejumlah besar uang ke dalam upaya pembangunan tersebut.
"Cina berhasil meluncurkan tiga astronot ke ruang angkasa melalui sebuah kapsul ruang angkasa Shenzhou-9 ruang dari sebuah roket Long March untuk memulai misi ambisius ruang angkasa China saat ini"
AS saat ini dianggarkan untuk menghabiskan sekitar 3 miliar dolar per tahun untuk mendanai pembangunan kendaraan komersial ruang angkasa yang mampu membawa astronot kembali ke bulan dan tempat-tempat langit lainnya di luar angkasa. Dengan peluncuran ini, Cina kini telah menjadi negara ketiga yang menempatkan astronot perempuan di ruang angkasa dengan menggunakan teknologi dalam negeri. Peristiwa bersejarah ini merupakan kunci untuk meningkatkan upaya China untuk menanamkan kebanggan nasional dalam diri warga negara China dan untuk menunjukkan kepada masyarakat internasional bahwa China siap untuk menjadi international powerhouse.

Meskipun masih banyak tantangan yang harus dihadapi China dalam program ruang angkasanya, peluncuran terbaru ini membawa bangsa China selangkah lebih dekat untuk mewujudkan mimpi mereka untuk menempatkan astronot China di bulan.


0 Response to "China Luncurkan Misi Antariksa Bersejarah"

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.