Latest News

Apa yang Filipina Butuhkan untuk Menghadapi China?

Filipina setidaknya membutuhkan 48 jet tempur F-16, 4-6 kapal selam mini/cebol, beberapa kapal frigat bersenjata lengkap dan korvet tempur dan kapal penyapu ranjau jika Filipina ingin militer mereka memiliki kemampuan pertahanan yang kredibel. Apa hubungannya dengan China?

Semua berawal dari kebuntuan antara Manila dan Beijing mengenai sengketa wilayah laut yaitu wilayah Panatag dan Scarborough shoal, yang berada dalam jarak 200 mil zona ekonomi eksklusif Filipina, tetapi diklaim oleh China sebagai miliknya.

Wilayah Scarborough Shoal, sengketa Filipina dan China
Wilayah Scarborough Shoal, sengketa Filipina dan China

Wilayah ini (shoal - kawanan - gugus) adalah terumbu karang yang mengelilingi laguna, dan itu adalah 124 mil laut dari Zambales dan 472 mil laut dari provinsi hainan China.

Angkatan Bersenjata Filipina telah berjuang untuk mendapatkan pembiayaan untuk program modernisasi selama lebih dari dua dekade ini, menempatkan Angkatan Udara Filipina tanpa satupun jet tempur pencegat sejak tahun 2005 dan Angkatan Laut dengan kapal perang tua, beberapa dari kapal itu adalah peninggalan Perang Dunia II.

Pun seandainya Filipina dalam waktu dekat mampu memodernisasi alutsista-nya, tetap saja kekuatan kedua negara tidak dapat dibandingakan, ibarat Daud dan Goliat. China bukan tandingan Filipina.

Angkatan Udara dan Angkatan Laut Filipina dari 1947 hingga 1970-an adalah yang paling disegani di Asia karena kekuatannya, tentunya selain Indonesia dan Jepang - Indonesia kala itu adalah negara seumur jagung, tapi kekuatan perangnya cukup merisaukan Amerika -, tetapi kemudian situasi berubah seiring dengan Anggaran militer yang buruk. Kini, sebagian besar pesawat dan kapal negara itu adalah hasil pemberian Amerika Serikat ketika Amerika masih memiliki pangkalan Angkatan Laut dan Udara  di Filipina, berdasarkan Perjanjian Pangkalan Militer RP-AS yang berakhir pada tahun 1991 ketika senat Filipina menolak untuk memperpanjang perjanjian.
'Angkatan Udara kami sering dijuluki sebagai Angkatan Udara Helikopter dan kami hanya memiliki satu sistem operasi radar dengan kemampuan terbatas'
Arsip Angkatan Udara menunjukkan bahwa pada tahun 1965 Amerika Serikat menyediakan 30 jet tempur supersonik F-5A/B kepada Filipina, menjadikan Filipina sebagai salah satu negara pertama di dunia yang memperoleh jet tempur buatan AS. Pada tahun 1979 Angkatan Udara Filipina membeli 25 jet tempur Crusader F-8 dan beberapa helikopter dari Amerika Serikat, namun karena faktor usia dan kurangnya suku cadang F-8 dan F-5 yang dihentikan pada tahun 1988 dan 2005, menjadikan Angkatan Udara Filipina tanpa jet tempur untuk menjaga wilayah udaranya - miris.

"Akibatnya, kemampuan pertahanan udara negara negara Filipina praktis menjadi nol," kata Kolonel Raul del Rosario, komandan Air Defense Wing yang berbasis di Pampanga. "Angkatan Udara kami sering dijuluki sebagai Angkatan Udara Helikopter dan kami hanya memiliki satu sistem operasi radar dengan kemampuan terbatas yang mustahil untuk memantau seluruh wilayah Filipina," lanjut Del Rosario. "Yang menyedihkan adalah, dengan kemampuan seperti ini, bangsa kita menghadapi tantangan keamanan yang sangat besar yaitu dari China."

Baca juga : Filipina beli 12 jet tempur TA-50 Golden Eagle dari Korea Selatan


4 Responses to "Apa yang Filipina Butuhkan untuk Menghadapi China?"

  1. yahh, begitulah kalo negara berteman dengan paman sam,...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jepang? Korea Selatan? Australia? Singapura?

      Delete
    2. smua pake duit, ada duit ada barang, lah filipina kan negara miskin mana mampu beli alutsista amrik yg terkenal mahal

      Delete
  2. Ini dikarenakan korupsi akut di pemerintahan filipin dan kurangnya anggaran untuk militer. Sama seperti kondisi ekonomi indonesia pasca krismon di awal abad 21, sejatinya kembali ke prioritas utama yaitu kesejahteraan rakyat. Kalo rakyatnya lapar masa mau dikasih makan jet tempur. Tapi sekarang kondisinya berbeda setelah hegemoni cina mulai terasa di kawasan laut cina selatan, filipina perlu berbenah di angkatan udara dan angkatan lautnya kalo tidak mau ditekan secara diplomasi oleh cina.

    ReplyDelete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.