Latest News

Obama Tingkatkan Serangan Cyber Terhadap Iran

Serangan Cyber

WASHINGTON, AS - Presiden AS Barack Obama menginstruksikan untuk meningkatkan dan memperluas serangan cyber terhadap program nuklir Iran, setelah AS menyerang jaringan komputer fasilitas nuklir Iran dengan virus Stuxnet pada tahun 2010 lalu, The New York Times melaporkan pada 1 Juni 2012.

Operasi Stuxnet tersebut dimulai di bawah komando Presiden George W. Bush dengan kode "Olympic Games", ini diketahui sebagai serangan cyber pertama AS yang dilakukan terhadap negara lain. Serangan cyber AS ini dilakukan dengan menggunakan malicious berbahaya yang dikembangkan bersama Israel, menurut The New York Times.

Surat kabar itu mengatakan bahwa artikel tersebut didasari atas wawancara dalam rentang 18 bulan terakhir dengan pejabat AS, Israel dan pejabat Eropa dan diadaptasi dari buku “Confront and Conceal: Obama’s Secret Wars and Surprising Use of American Power,” oleh David Sanger, rencananya akan diterbitkan dalam minggu-minggu ini.

Serangan cyber ini (sekarang) bertujuan untuk mencegah Iran dari mengembangkan senjata nuklir dan mengantisipasi agar Israel tidak menyerang Iran secara dini dan untuk menebarkan kebingungan di fasilitas nuklir Iran Natanz, The Times melaporkan.

Namun, banyak pejabat pemerintah AS mengusulkan untuk menangguhkan serangan cyber ini. Mengingat sebelumnya virus Stuxnet - Virus kompleks yang dikembangkan bersama dengan Israel - "lolos" dari fasilitas nuklir Iran dan mulai muncul di banyak sistem komputer beberapa negara. Namun, Obama akhirnya tetap memilih untuk melanjutkan serangan cyber terhadap Iran.

Para analis telah lama menduga bahwa Stuxnet yang ditargetkan untuk pusat kontrol sistem - dibuat oleh raksasa industri Jerman Siemens -, berasal dari AS dan Israel, namun kedua negara tersebut tidak mengakuinya.

Seorang juru bicara Pentagon, Kapten John Kirby, menolak memberikan komentar secara rinci mengenai artikel tersebut, namun mengatakan bahwa Obama dan menteri Pertahanan Leon Panetta telah memprioritaskan serangan cyber terhadap Iran.
'Artikel Times tersebut muncul hanya beberapa hari setelah para ahli Rusia di Kaspersky Lab menemukan "Flame," virus canggih yang beberapa kali lebih besar dari Stuxnet'
"Seperti yang kami katakan berkali-kali, baik itu presiden atau sekretaris, ranah cyber adalah ranah yang perlu terus-menerus di evaluasi, dinilai dan ditingkatkan kemampuannya," kata Kirby pada wartawan.

Amerika Serikat dan Iran telah lama menuduh Iran berusaha membuat senjata nuklir dengan kedok program sipil. Tuduhan itu dibantah oleh Teheran, yang menegaskan program nuklirnya tersebut adalah murni untuk tujuan damai.

Artikel Times tersebut muncul hanya beberapa hari setelah para ahli Rusia di Kaspersky Lab - Perusahaan raksasa perangkat lunak anti virus - menemukan "Flame," virus canggih yang beberapa kali lebih besar dari Stuxnet, yang juga tampaknya ditujukan untuk Iran.


5 Responses to "Obama Tingkatkan Serangan Cyber Terhadap Iran"

  1. mungkin Obama gak sanggup perang senjata ama iran..Makanya perang cyber...ya gak gan?

    ReplyDelete
  2. Wahhh... sepertinya kini perang cyber benar-benar terjadi.

    ReplyDelete
  3. @Komen Impian
    Dana perang body-to-body itu besar, Amrik saat ini sedang krisis financial. Saya tidak mendukung Amerika, tapi seandainya berhasil, usaha ini setidaknya memberikan kemunduran bagi program nuklir Iran

    ReplyDelete
  4. @Semar Bingung
    Bukan cuma Amerika dan Israel, beberapa negara lain juga meningkatkan kemampuan perang cyber nya. Seperti yang mencolok : Cina, Rusia dan Iran sendiri.

    ReplyDelete
  5. saya tidak mendukung iran.
    tapi saya jauh lebih mendukung negara2 seperti rusia dan china ikut melawan serangan cyber yg merusak dari israel dan amrik

    membela diri itu harus dilakukan jika da negara2 yg suka merusak kesejahteraan negara lain

    ReplyDelete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.