Latest News

Mengapa Taruna TNI AU disebut Karbol


Kalau kita mengetikkan kata "Karbol" di kolom pencarian eyang Google, maka yang muncul dihalaman pertama adalah informasi tentang kadet TNI AU dan informasi tentang cairan antiseptik. Kalau saya sih dulu biasanya menggunakan karbol sebagai cairan antiseptik kamar mandi . Kenapa kadet TNI AU disebut dengan sebutan Karbol? Cukup banyak yang bertanya-tanya tentang hal ini. Sebutan itu memang merujuk kepada cairan antiseptik Karbol. Ya nggak lah MAN...!! Tak ada kaitan antara keduanya hehe.... Nih ane review sejarahnya.

Sebutan Karbol telah memang melekat dikalangan Taruna AAU sejak dekade 60-an, meskipun waktu itu baru sebatas dari mulut ke mulut dan belum ada hitam diatas putih "tentang aturan baku, namun sebutan Karbol bagi Taruna AAU sudah berusia empat puluh tahun lebih.

sejarah sebutan karbol aau
Karbol AAU
Setelah mengalami pasang surut, akhirnya pada tahun 2000, penggunaan istilah Karbol pun mendapat de yure. Melalui surat Keputusan Kepala Staf TNI AU Nomor : Skep 179/VII/2000 tanggal 18 Juli 2000. Kasau yang waktu itu dijabat oleh Marsekal TNI Hanafi Asnan memandang perlu adanya aturan tentang penggunaan sebutan Karbol bagi Taruna AAU.

"Karbol" adalah nama panggilan populer yang melekat pada Laksamana Madya Udara Profesor Doktor Abdulrahman Saleh (almarhum). Sejak semasa beliau masih mahasiswa Kedokteran di "Geneeskundige Ilogeschool" Batavia (sekarang "Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia"), beliau dikenal sebagai satu-satunya ahli ilmu "Faal" pada saat itu di zaman jajahan pemerintahan Hindia Belanda.

Sebagai mahasiswa senior beliau dikenal sebagai orang yang menekuni radiotelegrafi. Bahkan pada zaman pendudukan pemerintah militer Jepang, beliau berhasil merakit stasiun radio amatir di asrama Salemba Jakarta. Stasiun radio ini sangat berguna untuk para pejuang gerakan bawah tanah pemuda-pemuda kita selama 3,5 tahun pendudukan Jepang (antara lain para pemuda seperti Sutan Syahrir, Adam Malik dan kawan-kawan). Di samping itu beliau juga dikenal sebagai mahasiswa yang menekuni mesin-mesin mobil dan mesin-mesin pabrik pada zaman Belanda pada waktu itu boleh dikatakan "Langka". Segala sesuatu yang berkaitan dengan perlistrikan, baik dalam ilmu pengetahuan maupun prakteknya beliau kuasai.

Abdulrachman Saleh
Secara fisik, Abdulrahman Saleh yang lahir pada 1 Juli 1909 di Kwitang, Jakarta, adalah seorang Pemuda yang bertubuh tegap, tinggi, berbadan atletis, kulit sedikit gelap dengan rambut keriting (ikal). Dikalangan para dosen (yang kebanyakan orang Belanda) Abdulrachman Saleh dikenal karena otaknya yang cemerlang, inovatif sekaligus kreatif. Meskipun ia adalah orang pribumi, namun pribadi nya tidak kalah dengan mahasiswa lain yang kebanyakan orang Belanda.

Karena berbagai ciri keunggulan, salah seorang dosennya yang orang Belanda sering memanggil Abdulrachman Saleh dengan sebutan Krullebol (rambut ikal/si Kriting yang cerdas).
rambut ikal

Sumber: http://altileri.blogspot.com/2012/02/abdulrachman-saleh-mengenal-lebih-dekat.html
Silahkan sahabat copy bila artikel ini dianggap bermanfaat. Saya harapkan toleransi sahabat untuk mencantumkan sumber, minimal teks biasa semisal: altileri.blogspot.com. Terimakasih
rambut ikal

Sumber: http://altileri.blogspot.com/2012/02/abdulrachman-saleh-mengenal-lebih-dekat.html
Silahkan sahabat copy bila artikel ini dianggap bermanfaat. Saya harapkan toleransi sahabat untuk mencantumkan sumber, minimal teks biasa semisal: altileri.blogspot.com. Terimakasih
rambut ikal

Sumber: http://altileri.blogspot.com/2012/02/abdulrachman-saleh-mengenal-lebih-dekat.html
Silahkan sahabat copy bila artikel ini dianggap bermanfaat. Saya harapkan toleransi sahabat untuk mencantumkan sumber, minimal teks biasa semisal: altileri.blogspot.com. Terimakasih


Merupakan Ide dari Marsekal TNI (Purn) Saleh Basarah (Alm)

Letnan Kolonel Udara Saleh Basarah yang pada tahun 1963 menjabat sebagai Perwira Udara Wing Dik 001 merangkap anggota pelaksana proyek Akademi Angkatan Udara mempuyai gagasan agar sebutan Karbol digunakan dilingkungan para Cadet Angkatan Udara.

Ide ini diilhami, ketika Letkol Udara Saleh Basarah mengikuti perjalanan muhibah dalam sebuah misi pendidikan ke luar negeri pada tahun 1963 yang dilaksanakan ke beberapa negara Eropa, Asia dan Amerika. Ketika berkunjung ke USAF (United Stated Air Force) di Washington selama sepekan, Letkol Udara Saleh Basarah mendengar panggilan "Mr.Doolly", "The Doolles", Doolly" dikalangan Cadet. Setelah ditanyakan, ternyata itu panggilan yang diadopsi dari seorang penerbang militer AS yang begitu hebat prestasinya General USAF James H. "Jimmy" Doollitle.

yang menggagas sebutan karbol
Marsekal TNI (Purn) Saleh Basarah
Setelah kembali ke Indonesia, Letkol Udara Saleh Basarah tertarik dengan cara yang dilakukan oleh USAF Academy. Letkol Udara Saleh Basarah pun ingat dengan tokoh idolanya yaitu Komodor Muda Udara Prof.Dr. Abdulrachman Saleh yang punya sebutan pak Karbol. Maka ia pun mengusulkan kepada Komandan Komando Pendidikan TNI AU agar sebutan Karbol digunakan untuk menyebut Kadet AU.

Usul itupun diterima, tanpa melalui surat keputusan apapun, akhirnya tahun 1963 panggilan Karbol langsung disosialisasikan dikalangan Kadet AU melalui Senat Taruna dalam sebuah Apel Pagi dilapangan Maguwo. Dan sejak tahun 1963 sebutan Karbol telah melekat pada diri Taruna AAU.

Dengan sebutan Karbol untuk Taruna Akademi TNI Angkatan Udara, diharapkan para Karbol dapat mencontoh kemampuan beliau dalam menekuni setiap materi ajaran dan latihan yang diberikan baik di kelas maupun di lapangan, sehingga para Karbol dapat mahir dan terampil di bidang tugasnya.

Mengapa kata Krullebol menjadi kata Karbol? Hmm.... Apakah kata Krullebol (Belanda) bila diucapkan maka akan menjadi Karbol atau cuma karena faktor salah sebut dari sahabat-sahabat beliau?

aau.ac.id


1 Response to "Mengapa Taruna TNI AU disebut Karbol"

  1. Info yg sangat amat menarik Bro....
    semoga semangat "Karbol" tak pudar sepanjang masa...menjadi Taruna yg cerdas, inovatif, kreatif dan...berambut keriting...hahaha...(taruna pasti 'crew cut' lah)

    ReplyDelete

Komentar tidak lagi dimoderasi, namun fitur anonim kami tiadakan. Gunakan akun Google atau akun terdaftar lainnya untuk berkomentar.